Sabtu, 04 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 215

Advertisement

Epsiode dimulai dengan Bari Rani Maa mengucapkan terima kasih kepada Jeewan dengan memberinya sesuatu untuk membawa surat itu ke Swarna. Rani bersembunyi dari Lakhan, dia pikir itu pasti salah paham, kenapa Rani akan datang kesini. Bari Rani Maa melihat Lakhan, lalu bertanya-tanya bagaimana dia akan datang ke sini; dia hanya bermain dengan Swarna. Rani datang ke Bari Rani Maa, dan memanggilnya penyihir lagi, memberi tahu dia bekerja di sini. Bari Rani maa meminta dia untuk melakukan pekerjaannya sendiri saja.

Ulang tahun Jeewan sedang dirayakan, Kaal memberinya hadiah dengan pistol. Rani melihat Jeewan mengambil tujuan seekor burung. Raja pergi untuk menjepit Jeewan di lantai, bertanya-tanya apakah dia berani membunuh seekor burung. Kaal, Bari Rani Maa dan Rajeshwari juga datang ke sana.

Kaal meminta pistol, lalu memberi tahu Raja ada dua cara untuk hidup di dunia ini. Jika dia ingin hidup dengan kepala diangkat, dia harus memotong leher orang lain. Dia harus menjadi seperti Jeewan, dan dia akan mengajarkan ini padanya. Dia memegang pistol di tangan Raja, mengambil tujuan dari burung itu. Raja menutup matanya, Kaal dipukul sesuatu di kepala. Rani bersembunyi di balik sofa, Raja melihatnya di sana. Pertanyaan Kaal yang berani memukulnya, semua orang bingung. Raja memberi Rani perlindungan.

Di malam hari, Rani sedang membersihkan meja. Rana datang untuk berterima kasih padanya. Rani menghentikannya dan bertanya siapa yang akan minta maaf karena mendorongnya pergi hari itu, dia bekerja di sini bukan berarti dia seorang budak. Neneknya memberinya makanan dengan cinta, dia memberinya makanan sebagai pekerjaannya. Sekarang negara mereka merdeka, ayahnya mengatakan semua orang adalah budak dari pikirannya sendiri. Dia menyebut Raja sebagai budak dari ketakutannya, dan Jeewan menjadi budak kebiasaan buruknya. Dia mendorongnya hanya karena Jeewan memintanya.

Lakhan khawatir dengan Rani, Raaj Mata meyakinkan Rani harus segera kembali. Dia pulang, Lakhan bertanya ke mana dia pergi? Dia memarahinya mengapa dia pergi ke istana? Rani mengatakan dia pergi ke belakang istana, jika seseorang sakit di rumah mereka harus mengikat benang di sebuah pohon di belakang istana. Lakhan memeluk Rani. Rani mengatakan Lakhan tidak ada monster dan penyihir di istana, ada Bari Rani Maa dan Maharaja, dia adalah anak dewasa sekarang. Lakhan menuntut Rani untuk berjanji kepadanya bahwa dia tidak akan pernah pergi ke istana. Dia memegang matanya, lalu melihat ke arah kuil dan berpikir dia harus melakukan dosa ini, untuk menyelamatkan neneknya.

Seorang pelayan membawa ke Bari Rani Maa daftar pekerjaan semua wanita yang bekerja di Nari Niketan, dia sas Bari Rani Maa harus mengambil keputusan ini. Rajeshwari mengambil alih register dan mengingatkan pelayan bahwa Amirkot's Rani masih hidup, Bari Rani Maa sudah tua. Bari Rani Maa merebut daftar dan mengatakan dia sudah terbebani dan harus meninggalkan tugas-tugas ini padanya.

Rajeshwari datang ke Kaal yang sedang dipijat, dia mengeluh jika dia tidak memiliki rasa hormat di depan orang luar akan mengejeknya. Dia duduk di sampingnya, dan ingin bersamanya di mana-mana. Bari Rani Maa tidak membawanya ke mana pun. Kaal bertanya apa yang diinginkannya. Rajeshwari mengatakan dia ingin pergi ke Nari Niketan dan ingin menjadi bagian dari pekerjaan di sana. Kaal mengizinkannya, dan memerintahkan pelayan untuk memijatnya.

Rani memegang apel dari meja, Bari Rani Maa memukul tangannya. Rani bertanya mengapa dia memukulnya, jika dia harus mencuri dia akan disembunyikan. Bari Rani Maa mengatakan di istana seseorang hanya mendapat gaji. Rani mengatakan dia akan mendapatkannya di akhir bulan, dia ingin memiliki buah sekarang. Dia mengatakan pada Bari Rani Maa bahwa negara itu sekarang merdeka dan siapa saja dapat memiliki buah. Pembantu lain datang untuk meminta maaf kepada Bari Rani maa menutup mulut Rani.

Precap : Wanita di pusat jahitan mendorong Raaj Mata pergi karena penyakitnya menular. Dia jatuh di tanah, Rajeshwari kemudian memasuki aula dan melihatnya jijik, tidak mengenali siapa dia.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar