Selasa, 07 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 301

Advertisement

Episode dimulai dengan Bari Rani Maa dan Kaal menuju koridor. Raaj Mata datang dengan Sashi ke istana, di sana Rani dan Raja terlibat dengan ritual bangle. Tiba-tiba, lampu mati. Jeewan pergi untuk memeriksa daya jeda.

Raaj Mata bergabung dengan Shashi. Tangan Rani terluka oleh bangle, Raja khawatir dia menyakiti Rani dan berbalik untuk membawa salep. Rani menghentikannya meyakinkan dia baik-baik saja, dia tahu dia tidak akan pernah menyakitinya dan akan mengambil semua rasa sakitnya pada dirinya sendiri. Raja memeluk Rani dengan mengatakan bahwa dia ingin menjauhkannya dari semua penderitaan dan kesedihan, dia harus mengingat apa yang baru saja dia katakan.

Meenu datang untuk menempatkan lilin di koridor, Raaj Mata berhenti di depan foto Rana ji dan Gayatri. Kaal siap mengakhiri hidup mereka segera saat dia berjalan menyusuri koridor. Amrita membawa lilin dari sisi lain. Raja hendak memberi tahu Rani ketika mereka mendengar teriakan mata Raaj, lampu menyala saat itu juga. Rani menoleh ke Raaj Mata yang telah pingsan, dia menangis untuk Raaj Mata. Raja melihat ke arah foto yang diresmikan.

Pada malam hari, dokter memberi tahu Rani bahwa pernah ban kubah bisa menjadi alasan untuk ini pada usia seperti itu. Bari Rani Maa memasuki kamar Raaj Mata dengan pakaian pembantu dari belakang mereka. Dia berjalan menuju Raaj Mata dengan suntikan, dan pergi setelah menyuntikkannya.

Rani khawatir kapan Dadu akan sadar, dia tidak sadar selama dua jam terakhir. Raja bertanya kepada dokter apakah mungkin dia ingat ingatannya setelah dia bangun, dokter tidak berdaya dalam masalah ini tetapi melarang mereka untuk menanyainya tentang masa lalunya. Kaal meminta mereka untuk pergi tidur, Raja dan Rani keduanya ingin menghabiskan waktu dengan Raaj Mata. Raja mengirimkan tong sampah ke tangan Bari Rani Maa.

Bari Rani Maa berpikir salah satu dari mereka telah selesai, sekarang dia harus menghentikan Raja dari berbagi apa-apa dengan Rani. Raja membangunkan Raaj Mata, dia bertanya apakah dia ada di pernikahan? Raja berpikir jika dia tidak ingat apa-apa? Mereka mencoba mengingatkannya, Bari Rani Maa datang ke firbid mereka menekannya. Raaj Mata mencoba untuk bangun karena dia tidak bisa tinggal di tempat putri, Raja bersikeras bahwa ini adalah rumah putranya, dia tidak akan pergi. Dia menatap Bari Rani Maa sebelum berjalan ke kamarnya.

Raja memasuki ruangan, dia meminta gadis-gadis dan Amrita untuk berbicara untuk berbicara dengan Rani. Mereka meminta dia untuk beberapa hadiah, Raja hendak menyerahkan bungkusan uang tetapi Bari Rani Maa mengatakan ritual ini akan berlangsung kemudian, di bangsawan Pandit memutuskan tanggal malam pernikahan.

Raja dengan tegas mengatakan dia tidak menerima ritual semacam itu. Bari Rani maa memerasnya membawa emosi. Rani menerima keinginan Bari Rani Maa, Bindu datang untuk menjadikan Raja untuk itu sebagai keinginan Rani. Raja pergi.

Amrita mengatakan ini adalah malam pertama Rani di rumah ini, dia tidak akan tidur sendiri. Rani memanggil Raja dari belakang dan melempar bola kertas di belakangnya. Amrita memasuki ruangan itu dan Rani meninggalkan sisinya. Amrita membawa pakaian untuk Rani dan memintanya untuk berubah.

Raja duduk di kamar yang hilang, Bindu berdiri di samping jendela berpikir Raja akhirnya menikah, tetapi ketika suami dan istri sudah begitu jauh, mudah untuk datang di antara mereka. Rani terbangun di tengah malam memikirkan bagaimana jika mereka tidak ada di kamar, tidak bisakah mereka berbicara. Keluar dari tempat tidur.

Bindu datang ke Raja, tetapi dia tidak tertarik untuk berbicara dengannya, dan ingin dia meninggalkannya sendirian. Rani datang ke luar untuk melihat Raja, ternyata itu adalah Jeewan. Dia ingat bola kertas yang dilewati Raja, lalu diklik oleh sebuah ide. Bindu mencoba untuk mengingatkan Raja tentang tuan sekolah dan hukumannya, dan mengingat kenakalan mereka. Raja tersenyum. Rani meminta maaf kepada Jeewan karena dia mengira itu Raja, Jeewan mengatakan dia tidak tahu dia akan datang ke sini begitu terlambat, dia mencoba untuk menerima dia dan hubungan Raja tetapi jatuh lemah.

Bindu berbagi dengan Raja bahwa dia telah melupakan senyumnya, dia selalu kehilangan setiap pertandingan di masa kecil mereka hanya untuk melihatnya tersenyum. Raja membanggakan bahwa ia selalu digunakan untuk mengalahkannya dengan buruk, di setiap pertandingan yang mereka mainkan. Jeewan mengambil cuti dari Rani, tetapi berpikir untuk dirinya sendiri dia tidak akan pernah membiarkan Raja dekat dengannya. Bindu dan Raja memainkan permainan tangan dan menikmatinya. Rani datang ke jendela dan melihat mereka bersorak, dia merasa bahwa Raja menikmati dengan temannya pada malam pertama. Dia tidak akan mengangkatnya sekarang.

Precap : Keesokan paginya, Raja datang untuk mencari baju merah di kamarnya. Dia datang untuk membuka lemari, tetapi teriak karena kaget.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar