Jumat, 10 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 385

Advertisement

Episode dimulai dengan Rani terkejut melihat Raja. Iqbal menyambutnya, karena dia suka Raja datang sebagai seorang laki-laki. Dia memeluk Raja, dan memastikan dia tidak akan mengirimnya ke penjara. Raja mengatakan waktu akan memberitahu siapa yang masuk penjara. Iqbal berteriak pada Rani untuk mengatakan apa pun yang ingin dia katakan.

Raja meyakinkan Rani untuk tidak takut pada siapa pun, mereka akan menghadapi pria ini bersama. Iqbal bertanya-tanya mengapa Rani akan takut padanya, dia kemudian bertanya pada Rani siapa dia ingin hidup. Dia memaksa Rani untuk berbicara tentang titik api.

Rani mengatakan dia tidak ingin memikirkan kembali, Iqbal adalah masa lalu dan masa depannya. Dia hanya mencintai Nawab Iqbal Khan. Raja sedih, dan memintanya untuk tidak takut. Rani menjelaskan dia senang untuk mencintai Iqbal, dan memegang tangannya. Dia ingat ketika Iqbal sedang duduk di sofa, Iqbal menawarinya cara dia berlari ke Raja dan kemudian dia dan Raja akan tetap senang dengan Raaj Mata dan Ambika. Ini akan menjadi mimpinya saja, dia akan membunuh mereka semua.

Dia memberinya cara lain, untuk menghancurkan hati Raja dengan begitu parah sehingga dia menghabiskan seluruh hidupnya untuk mengumpulkan potongan-potongan itu. Di depan Raja, dia harus menjadi miliknya; ini akan menyelamatkan nyawa mereka dan dia akan membuat Raja keluar dari kehidupan Agarwal. Raja akan hidup, tetapi dia akan mati lemas. Ini akan menjadi izinnya untuk mengkhianati dia dalam cinta.

Rani melangkah ke bawah. Bindu telah mencapai istana saat itu. Dia menunjukkan Raja surat cerai yang telah dia tanda tangani, dan sekarang menandatanganinya. Dengan air mata di matanya, dia memintanya untuk meninggalkan tempat ini sekarang. Dia berpikir melihat ke matanya, itu hukuman terbesar baginya untuk melihat dia pergi.

Raja menjawab dia tidak akan pergi begitu saja, dia ingin melihatnya sebagai pengantin Nawab Iqbal Khan. Iqbal menyambut Raja di sana, karena dia tidak bisa menunggu lagi. Dia datang untuk memeluk Rani, karena dia akan menjadi miliknya setelah satu hari. Raja pergi.

Di kamar, Raja menendang vas dan sofa. Bindu mengikutinya dan mencoba menenangkannya. Dia bertanya apa drama baru ini, mengapa dia ingin menghancurkan hidupnya. Raja mengatakan dia harus banyak melihat sekarang, dia tidak akan pergi tanpa menonton dan memahami itu semua.

Pada malam hari, Iqbal masuk ke kamar Rani dan menguncinya dari dalam. Dia tertarik. Dia memegangnya. Rani mengatakan dia tidak bisa tidur dengannya sebelum menikah. Iqbal memastikan dia tidak akan mengambil haknya sebelum menikah, dia hanya ingin dia tidur di pangkuannya. Dia tidak akan menyentuhnya sama sekali, dan berbaring.

Rani terpaksa berbaring. Iqbal semakin dekat dengannya dan mencoba mendorongnya dengan sikunya. Rani melepaskan sikunya dan setelah dia tertidur, dia menunjuk pisau di atasnya. Dia memegang tangannya di belakang, mengatakan ini adalah kemarahan yang ingin dia lihat. Dia mendorong Rani dari tempat tidur dan menaiki pisaunya. Dia mengatakan dia akan menumpahkan darah pasti, tapi bukan miliknya tapi Raja.

Rani menampar Iqbal, bertanya-tanya bagaimana dia bahkan berani memikirkannya. Iqbal tersenyum pada sikap tidak hormat dan keberanian seperti itu; Tapi keberaniannya lebih lemah daripada keras kepala. Dia menyerahkan pistol ke Rani untuk menembak Raja. Rani mengatakan dia akan menyerahkan hidupnya, tetapi tidak akan membiarkan bahaya pada Raja.

Raja melewati koridor, dan berhenti di kamar Rani. Dia baru saja berbalik ketika Iqbal menyeret Rani ke luar. Dia membawanya ke sebuah kamar di mana Ambika diikat ke kursi. Iqbal ingin dia membuktikan diri sebagai seorang istri yang siap melakukan apa pun untuk para penatua; tidak akan dia masih menembak Raja.

Raja datang ke kamar dan pergi dengan pistol. Bindu mencoba menghentikannya mengatakan Rani tidak mencintainya. Raja menunjukkan pistol yang sama padanya, dan memperingatkan dia untuk datang ke jalannya; cintanya dikombinasikan dengan kebencian telah berubah menjadi kegilaan.

Iqbal memberi Rani waktu sampai jam 10 pagi dan setelah itu jika dia tidak menembak Raja, premannya akan membunuh Raaj Mata. Dia memberinya satu jam untuk berpikir jika dia ingin Raja mati dan Raaj Mata dan Ambika hidup; atau tiga orang mati. Rani mengambil pistol dan menarik pelatuk di Iqbal mengatakan dia akan membunuhnya. Iqbal mengatakan dia tidak bodoh untuk menyerahkan pistol yang berisi, dia mencintainya tetapi tidak memercayainya. Rani setuju untuk melakukan apa yang diinginkannya.

Precap : Rani mengikat Iqbal dengan tali dan menjejali mulutnya dengan selotip, mengatakan kematian seseorang seperti dia seharusnya menjijikkan.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar