Sabtu, 04 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 218

Advertisement

Episode dimulai dengan Rani memegang bingkai dan Bari Rani Maa tidak bisa melihatnya. Di luar, seorang wanita memegang Rani dalam pelukannya bertanya apakah dia punya makanan pada waktunya. Bari Rani Maa menganggapnya sebagai ibu Rani. Raja mengambil Bari Rani Maa karena ia tidak ingin rahasia Rani tentang bekerja di istana diungkapkan. Raaj Mata juga menyentak pikiran salahnya dari pikiran.

Bari Rani maa, di kamarnya, bertanya-tanya kapan Kaal menjadi tua dan menjadi musuh Kaal. Kaal datang dan menganggap Bari Rani maa dibesarkan bertanggung jawab atas perubahan di Raja. Dia meyakinkan untuk menjadi ayah yang baik untuknya sekarang. Bari Rani Maa berpikir perusahaan Rani yang memanjakan Raja.

Di dapur, Rani mendatangi pembantu lain Gulabo yang merasa pusing. Gulabo mengatakan dia benar-benar lapar. Rani menawarkan kacangnya dan membantunya membersihkan lantai. Raaj Mata meminta maaf kepada manajer karena tidak bisa bekerja lagi. Manajer memberi tahu Raaj Mata bahwa dia akan memenangkan hadiah, dan tidak boleh mundur. Dia bisa mendapatkan hadiah senilai 300 pada akhir bulan. Para wanita lain mendengar tentang ini.

Rani menyajikan makanan untuk semua orang. Kaal memanggil Raja ke arahnya. Rani senang. Kaal memintanya untuk membaca puisi bahasa Inggris. Rani mengangguk padanya. Raja tersenyum dan membaca puisi tentang penghargaan cinta. Mereka semua bertepuk tangan terpesona. Kaal menghargai Raja, dan membanggakan tentang putranya. Dia memberi uang kepada Raja. Rajeshwari menampar Jeewan dan membawanya masuk.

Amrita datang ke Raja dan membelainya. Gulabo datang dan jatuh di dekatnya. Rani dan pelayan lainnya datang untuk membantunya, Bari Rani Maa mengatakan dia jatuh. Rani mengatakan padanya bahwa dia belum makan sejak pagi. Bari Rani Maa mengatakan para pelayan di sini hanya makan satu kali di istana ini, dia hanya harus membawakan air untuknya. Rani berpendapat ketika begitu banyak kuantitas makanan dimasak, mengapa pelayan tidak bisa makan lebih dari sekali meskipun mereka bekerja sepanjang hari. Bari Rani Maa datang kepadanya dan mengatakan padanya bahwa tuan adalah tuan dan pelayan selalu hamba. Dia membawa Raja.

Di dalam ruangan, Rajeshwari memberi tahu Jeewan bahwa sekarang dia telah menjadi saudara kedua, dia harus menjadi lebih baik daripada Raja dalam segala hal. Seorang pelayan mendapat file ke Kaal mengatakan itu berisi sidik jari semua orang yang telah menggadaikan tanah mereka ke pemerintah Amirkot. Dia aman jika file ini disimpan. Jeewan memperhatikan ini. Dia datang untuk berteman dengan Raja, Raja menuntut dia untuk melakukan pertemanan dengan teman-temannya juga. Dia datang untuk berjabat tangan dengan Rani juga dan meminta untuk bermain game dengannya.

Jeewan menantang semua orang untuk tetap menyerahkan lilin menyala untuk waktu yang lama. Gadis-gadis kembali, tetapi Jeewan menantang Raja dan menunjukkan kepadanya gilirannya. Dia memberi Raja gilirannya, Bindu menghentikan Raja tetapi dia menerima tantangan. Rani juga melarang Raja, tetapi Jeewan menyebutnya pengecut. Rani pergi bersama Bindu. Raja bersikeras dia bukan pengecut, Jeewan membakar lilin. Kaal sedang menuju kamar, Raja memegang tangannya di atas lilin. Jeewan menatapnya untuk beberapa saat, lalu menaruh lilin di atas file dan melarikan diri. Raja mencoba untuk meniup api yang ditangkap oleh file.

Kaal tiba dalam keadaan marah kepada Raja. Jeewan menikmati penghinaan itu. Kaal memukulnya dengan tongkatnya. Rani menaruh salep di atas memarnya, dan bertanya apakah dia tidak bisa berpikir dengan otaknya? Jeewan tidak pernah bisa menjadi lebih baik, mengapa dia tidak memberi tahu Kaal tentang hal itu? Raja mengatakan tidak ada gunanya. Rani bertekad untuk tidak tinggal diam dan pergi.

Precap : Bari Rani Maa mengatakan pada Rajeshwari dia adalah Rani Gayatri, dan siapa pun dari nama ini dapat memindahkan fondasi istana pada usia berapa pun. Pertama dia harus menghancurkan kepercayaan dirinya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar