Jumat, 10 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 383

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja ingin malam dari Rani, ketika dia ingin hidup semua cintanya yang dia tidak pernah bisa. Bindu mengatakan kepada Iqbal bahwa ia dan Rani adalah musuh karena Raja, Rani memenangkan Raja. Ketika dia kembali, dia berada dalam kehidupan Rani tetapi dia tidak dapat melihat Iqbal di mata Rani. Dia mengeluh ketika dia menyarankan untuk merencanakan makan malam, mengapa Rani memanggil Angat ke dalam ruangan untuk perencanaan. Bindu pergi.

Raja menuntut Rani satu malam, Rani siap melakukan apa saja untuk menyelamatkan nyawanya dan mengirimnya pergi dari sini. Raja memegangnya ke tempat tidur. Dia menutup matanya, sementara air mata jatuh. Mereka saling menatap berbaring di tempat tidur. Terdengar ketukan di pintu, Iqbal memanggil Rani untuk membuka pintu.

 Rani khawatir dan meminta Raja untuk pergi, dia tersenyum saat permainan baru saja dimulai dan pergi untuk membuka pintu. Rani memohon kepada dia, Iqbal terus menerus mengetuk pintu. Angat membuka pintu ke Iqbal. Iqbal melihat ke arah tempat tidur kusut yang kusut. Angat tidak menjelaskan apa yang dia pikirkan. Iqbal memukul wajah Angat. Angat mengatakan maaf, itu semua terjadi; dan tidak disengaja. Dia melepas kemejanya, menjelaskan bahwa dia tidak bisa mengendalikan dirinya. Iqbal memukulnya lagi.

Angat mengatakan dia tidak bisa menunjukkan wajahnya lagi, tetapi berdoa agar mereka berdua tetap senang satu sama lain. Iqbal menutup pintu dari dalam, lalu berbalik ke Rani. Angat datang ke bawah. Iqbal mengatakan bahkan seorang FSW lebih setia daripada Rani. Angat berterima kasih kepada Bindu di pintu istana, dia melihat ke arah kamar Rani mengucapkan terima kasih dan berbalik untuk pergi.

Mereka mendengar teriakan Rani dipukuli. Bindu bersikeras dia datang untuk membalas dendam Rani, dan balas dendam mereka selesai. Dia mencoba untuk membawa Raja pergi, tetapi dia terluka oleh suara pukulan. Dia berlari ke dalam ruangan, dan mencengkeram leher Iqbal berteriak betapa beraninya dia mengubah Rani-nya. Iqbal mencengkeram leher Raja, bertanya mengapa dia memanggil Rani sebagai miliknya.

Raja hendak mengungkapkan identitasnya, Rani menamparnya dan mencengkeram kerahnya bertanya bagaimana dia berani datang di antara mereka. Rani menjelaskan tidak ada apa-apa di antara mereka, pria ini mencoba menganiaya dirinya tetapi dia datang untuk menyelamatkannya. Dia mendorong Rani keluar dari ruangan untuk pergi.

Raja pergi dengan rasa sakit, mata Rani mengikutinya. Rani diam-diam meminta maaf kepada Raja, karena Iqbal akan membunuhnya jika dia menemukan kenyataan. Setelah mendapatkan Iqbal dihukum, dia akan menemukannya. Iqbal sangat marah, dan berteriak pada Rani untuk membalasnya tentang semua yang terjadi di sini. Rani menunduk untuk melihat surat cerai dan berpikir jika Iqbal melihat semuanya akan hancur.

Bindu datang mencari Raja, yang duduk di bawah meja makan menangis tentang Rani. Iqbal mengikuti pandangan Rani terhadap kertas-kertas itu. Rani bergegas untuk mengambil lilin dan memintanya untuk membakarnya jika ini dapat membuktikan kesetiaannya. Iqbal bersikeras bahwa itu adalah tugasnya sebagai seorang pria untuk melindunginya, mulai sekarang dan seterusnya dia tidak akan meninggalkan rumah ini tanpa izinnya. Selain bernapas, dia tidak memiliki hak atas dirinya lagi.

Rani berjanji, tetapi menangis buruk setelah Iqbal pergi. Raaj Mata memberi tahu Rani bahwa Iqbal mungkin memainkan permainan berbahaya sekarang, mereka harus menyelesaikan catur ini. Raja masih di bawah meja. Iqbal tiba dengan hadiah untuk Rani. Dia mengatakan Raaj Mata bahwa dia ingin menikahi Rani hari ini. Raaj Mata terkejut, Raja khawatir.

Rani setuju dengan kehendak Iqbal. Iqbal berjanji untuk bertemu dengannya, bahkan Tuhan tidak bisa menghentikannya menjadikannya sebagai hari ini. Dia mengambil cuti, Rani berlari ke dalam kamar sambil menangis. Rani datang ke kamar dan menangis dengan buruk, Raaj Mata mengikutinya. Rani mengatakan dia tidak bisa menikahi seseorang setelah melihat Raja di depannya. Raaj Mata bersikeras bahwa Rani tidak bisa kehilangan keberaniannya sekarang.

Iqbal menyuap orang jahat untuk mengurus Angat, kematiannya pasti tidak mudah. Rani bertekad untuk membunuh Iqbal sebelum dia memegang tangan Raja. Dia harus kehilangan nyawanya, sementara dia mencoba untuk mengambil kehidupan Raja. Raaj mata menunjukkan Rani sebuah kalung dengan pisau diikat di belakangnya. Itu tajam dan penuh dengan racun. Rani sudah siap untuk tidak gemetar kali ini, dia siap masuk penjara untuk Raja. Raaj Mata pergi untuk merencanakan melarikan diri Rani.

Precap : Rani sudah siap sebagai pengantin. Raja memasuki ruangan dan menculik Rani, tidak siap untuk membiarkannya menikahi Iqbal.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar