Selasa, 07 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 305

Advertisement

Episode dimulai dengan Di pagi hari, Rani memukul Raja tidur di lantai. Dia duduk di sampingnya, membelai mulutnya, menggodanya dengan membuka matanya dengan tangannya sendiri lalu bertanya-tanya apakah itu beruang yang tidak bergerak.

Di sana, Amrita menyajikan Bari Rani Maa dengan teh dan khawatir Munh Dikhai perlu banyak persiapan. Bari Rani Maa memintanya untuk tidak khawatir, semua pengaturan akan dilakukan. Dia yakin setelah malam ini, Rani tidak akan bisa menunjukkan muka kepada siapa pun.

Di kamar, Raja masih tertidur. Rani datang untuk menggoda hidungnya dengan rambutnya yang basah, dia bersin keras dan membangunkan pertanyaan apa cara ini. Rani tertawa ini adalah cara yang baik, dia memintanya untuk melihat waktu. Saat itu jam 7 pagi, Raja memanggilnya penyihir karena baru jam 7 pagi dan tidur lagi. Raja bertanya-tanya apa yang dia inginkan darinya, dia kesal dan memalingkan wajahnya. Raja memalingkan wajahnya, memanggilnya seorang anak.

Rani berpikir dia tidak peduli apakah dia berbicara kepadanya atau tidak. Dia pergi ke cermin berjuang dengan simpul blusnya. Raja berpikir dia tidak akan pernah meminta bantuan, Rani berpikir dia hanya akan menatap tetapi tidak akan datang untuk membantu.

Raja datang untuk menanyakan apakah dia harus melakukannya, Rani meninggalkan simpul; Raja mengatakan dia menganggap diamnya sebagai ya. Dia terus menyentuh punggungnya, dan mengatakan dia akan berhenti hanya ketika dia memintanya untuk tidak melakukannya. Rani menoleh ke arahnya dan meminta dia untuk memilih salah satu tangan, ada mangal sooter di dalamnya. Dia kemudian menyajikan kotak sindoor kepadanya, dia dengan senang hati mengambil beberapa untuk menggoda pipinya lalu menaruh beberapa di partisi kepalanya, menyembunyikan tawanya.

Rani berbalik untuk melihat beberapa tetes di hidungnya. Ada ketukan di pintu, Rani pergi untuk memeriksa itu Jeewan. Dia terkejut melihatnya berpakaian dan sindoor jatuh di atas pipinya. Dia mengatakan dia pikir mereka pasti sudah siap, tetapi lupa bahwa pagi setelah malam seperti itu benar-benar terlambat. Dia memberinya formulir untuk semester depan, karena dia pikir dia mungkin terlambat karena pernikahan. Raja menampar pintu di wajah Jeewan, dan mengatakan kepadanya untuk membangunkannya ketika dia selesai.

Dalam acara itu, para wanita meminta Amrita tentang mempelai wanita. Amrita bersorak menyaksikan Rani tiba dengan Meenu. Meenu bertanya pada Rani bagaimana perasaannya, Rani memberitahu Meenu bahwa dia tidur tadi malam dan Raja tidak membangunkannya. Bindu berpikir dia akan menjauhkan mereka hari ini. Bari Rani Maa menghentikannya mengatakan malam pernikahan ini akan dipenuhi hari ini, di depan semua orang. Dia membisikkan ide di telinga Bindu.

Meenu melihat Raja marah dan bertanya mengapa Raja marah. Rani mengatakan dia selalu marah, Meenu pergi minum untuknya. Rani bertekad untuk menjadi keras kepala di depannya. Bindu menawarkan dia minuman, Rani meneguknya lalu merasa buruk. Bindu minta Rani bersiap-siap dalam 15 menit ke depan.

Meenu membawa minumannya, Rani melihat Bindu pergi ke Raja. Dia pergi berbicara dengan Raja karena dia adalah suaminya, dia hanya akan berbicara dengannya. Dia datang ke Bindu, dan seolah-olah dalam pusing memberitahu Bindu bahwa Raja adalah suaminya dan dia hanya akan berbicara dengannya. Bindu bertanya apa yang salah dengannya dan meninggalkan aula.

Rani mengeluh kepada Raja mengapa dia tidak membangunkannya semalam, Raja mencoba untuk menurunkan suaranya tapi dia tidak memegang kendali. Dia mengeluh mengapa dia tidak membangunkannya, tidak setiap malam adalah malam pernikahan. Raja memperingatkannya bahwa ini bukan tempat untuk membicarakannya, dan meninggalkan sisinya. Raja terus mengikutinya sampai ke kamar.

Di dalam ruangan, Rani mempertanyakan Raja apakah dia gemuk, atau ada masalah dengan hidung atau matanya; lalu kenapa dia selalu marah. Raja meyakinkan tidak ada yang seperti itu. Rani bertanya mengapa dia tidak melakukan itu setelah pernikahan, kemudian merasa malu untuk mendiskusikannya. Dia bertanya mengapa dia tidak menciumnya. Raja ingat sumpahnya tadi malam, tentang mengatakan yang sebenarnya. Raja bersikeras pada Rani untuk pergi keluar, dia bertanya-tanya apakah Rani mabuk tetapi dia tidak pernah minum, jika orang lain ... Ada ketukan di pintu, Raja menutup mulutnya sekaligus.

Amrita lewat dan meminta wanita itu pergi ke kamar kecil lain. Wanita itu mendengar Rani dan Raja di dalam kamar kecil, dan mengetuk lagi. Raja menutup mulut Rani.

Precap : Bari Rani Maa bertanya pada Amrita tentang Rani. Mereka mendengar Rani bernyanyi di kamar mandi. Para tamu wanita bergosip tentang pasangan itu.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar