Minggu, 05 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 243

Advertisement

Episode dimulai dengan Raja menghentikan mobil yang mengatakan hostelnya tiba. Dia pergi kemudian berbalik untuk melihat dupatta-nya terjebak dengan kursi mobil. Dia mencoba untuk menghapusnya, Raja akhirnya membantu dengan itu. Itu akan robek. Raja memanggilnya dengan keberuntungan bahwa dia mendapat kesempatan untuk duduk di mobilnya.

Keesokan paginya, Bari Rani Maa meminta sarapan. Dia terlambat bertemu, hari-hari ini Raja harus tepat waktu. Jeewan datang ke sana memanggil BRM, waktu tetap untuk ayahnya bahkan hari ini. Dia membanggakan tentang Kaal, dia akan menang bahkan jika dia tidak berpartisipasi dalam suara. Dia mengambil uang dari Kaal.

Amrita membawa sarapan, Kaal bertanya tentang Raaj. Sorakan Bindu mengawasi Raaj saat dia masuk, dia bertanya mengapa dia marah, apakah semuanya baik-baik saja? Kaal mengatakan baik pencuri atau burung hantu tetap berada di luar, siapa dia. Raja berkata bahkan bulan berada di luar, dia bisa saja mengatakan demikian. Kaal mengatakan bulan tidak memiliki miliknya sendiri, ia juga mengambil cahaya dari bulan. Bari Rani Maa menghentikan Kaal memukulnya dengan tongkat. Bindu menuntut di mana dia sepanjang malam, Raja mengatakan dia berada di titik penahanan, dia bermimpi Kaal telah meninggal dan pergi ke sana tapi ... Kaal melemparkan gelas ke Raja yang dia pegang.

Di kantin kampus pelayan melayani Raja dengan teh. Teman Raja mengatakan setiap kali dia kesal dia minum teh panas. Bindu khawatir tentang apa yang terjadi padanya juga. Rani berjalan di kafe, Raja mengenali langkah kakinya dan menampar piring di atas meja. Salah satu teman Raja mengejek sikap Rani, Tuan pergi membantu gadis ini kemarin malam dan dia telah menatapnya. Bindu mengeluh jika dia pergi untuk membantu gadis yang menamparnya dan mengeluarkannya hampir dari kampus.

Dia pergi ke Rani dan melemparkan setiap kursi yang dia coba untuk lewati. Bindu bertanya pada Rani jika orang-orang perguruan tinggi mengenakan pertunjukan di leher dan mengikat kaki bagaimana mereka terlihat, semuanya harus berada di tempat mereka. Dia harus ingat bahwa orang-orang seperti dia tidak memiliki tempat di kantin ini khususnya ketika Raja ada di sini, dia harus menjauh dari Raja. Jika dia berani mendekati dia, dia harus kehilangan bayangannya juga. Dia menunjuk bangku di sudut dan memintanya untuk pergi ke sana, bergabung dengan gengnya.

Rani pergi tanpa menanggapi. Meenu menghentikan Rani di koridor dan menawarkan tangan Paratha buatan Sudha. Bindu juga sampai di sana, teman Raja merampas semua kotak makan siang di sana. Mereka mengejek mereka agar lapar selamanya. Mereka memanggil mereka semua untuk Tuan yang memanggil Facha - Fresher plus Bacha. Meenu memegang Rani di belakang. Mereka semua berkumpul, Bindu mengumumkan bahwa semua orang akan menyanyikan sebuah lagu yang mendukung Tuan. Raja sedang duduk di kursi di atas meja.

Seorang anak laki-laki bernyanyi untuk Raja dengan suara yang tidak terdengar, Raja mengingat kembali mendengarkan lagu yang sama di dalam mobil dengan Rani. Dia menghentikan bocah itu, temannya menendangnya. Bindu memberi giliran pada Rani, Raja memintanya untuk melepaskannya, kalau tidak dia akan menangis lagi dan pergi dengan keluhan kepada VP.

Mereka akan menculiknya lagi dan dia sekali lagi harus menyelamatkannya. Rani menerima tantangannya. VP tiba di sana. Rani membaca puisi yang menjijikkan itu. VP tertawa. Rani secara terbuka menantang Raja untuk melawannya. Raja turun dari kursi, Jeewan menjatuhkan kantong keripiknya. Dia mengatakan dia tidak pernah berpikir itu akan memiliki banyak cabai. Raja melompat ke bawah meja untuk menghadapi Rani, dan mengatakan dia tahu puisi murah juga. Rani mengatakan puisi sesuai dengan subjek.

Bindu menuntut apa yang orang-orang seperti mereka bahkan dapat lakukan, Rani memenuhi syarat mereka dapat bekerja keras dan mendukung orang lain juga. Pertanyaannya adalah, apa yang mereka semua baik untuk. Dia emosional dan berkaca-kaca ketika seorang anak laki-laki pergi ke sekolah untuk pertama kalinya, ketika seorang pria tua bekerja di panas terik karena dia memiliki hati.

Dia sampai di sini, sementara mereka hanya di sini karena keluarga mereka. Dia berbalik untuk pergi, Raja tepukan menghargai ceramahnya. Dia mengulangi, dia mengenakan beasiswa, datang ke sini dengan kerja kerasnya, pergi ke hutan; jika dia ada di sini karena keluarganya dia juga belajar atas uang keluarganya. Jika dia memiliki harga diri seperti itu, dia harus membayar 1000 rupee beasiswa dan memenangkan kursi ini. Dia pergi bersama gengnya.

Precap : Raja berkata kepada Rani bahwa para pengemis di sini modern dan canggih. Rani berpendapat bahwa dia telah menerima beasiswa ini, tetapi dia tidak akan mengerti hal ini karena dia menghabiskan tiga tahun di kelas yang sama.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar