Kamis, 09 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 348

Advertisement

Episode dimulai dengan Rani menikmati aroma parfum. Raja memanggil dari belakang, jatuh ke lantai dan menggoda Rani. Tiba-tiba seorang pelayan memanggil Rani di luar, saat inspektur di sini menemuinya.

Ibu Iqbal datang ke kamarnya, dan mempertanyakan bagaimana dia memutuskan untuk membangun sekolah di atas tanah ayahnya, dia juga memiliki bagian di dalamnya dan dia tidak akan mengizinkannya untuk melakukannya.

Raja menangis pemberitahuan hukum, ia menegaskan bahwa Kaal adalah seorang pembunuh. Inspektur mengatakan Kaal adalah salah satu tahanan yang dibebaskan. Raja meminta Rani untuk berbicara kepada gubernur dan memerintahkan pembatalan pesanan ini.

Iqbal mengatakan kepadanya bahwa ayahnya tidak menyebutkan apa pun setelah dia, karena dia tahu tentang niatnya. Dia mengingatkan dia tentang tanggung jawabnya terhadap ibu tiri dan saudarinya Afreen, Iqbal mengatakan dia tidak pernah bisa melupakan tanggung jawabnya. Dia pergi, dan ibunya yakin dia akan jatuh satu hari.

Rani mengatakan Raja tidak ada bukti melawan Kaal, dia telah tenang di penjara. Raja bersikeras bahwa dia tidak bisa membiarkan Kaal keluar dari penjara, kalau tidak dia akan menyakiti mereka lagi. Iqbal merasa singkat mengapa para wanita ini mengambil kursi yang sangat tinggi ketika mereka harus selalu tinggal di rumah.

Dia menelepon rumahnya, Rani mempertanyakan bagaimana berani dia menelepon ke rumahnya dan harus mengambil janji dari sekretarisnya. Dia bersikeras untuk bertemu dengannya hari ini, tetapi Rani menampar telepon dengan marah. Panggilan tidak terputus, Iqbal mendengar Raja dan argumen Rani di mana Raja bertanya apakah dia akan menggunakan hak hukumnya atau tidak.

Belakangan, gubernur memanggil Rani dan bertanya mengapa dia menolak bertemu dengan Nawab. Rani mengatakan dia salah tamah, gubernur mengatakan dia tidak dapat memprioritaskan komitmen pribadinya, karena Nawab adalah pria yang sangat hormat. Dia harus bertemu dengannya hari ini jam empat. Rani melihat ke arah jam, dia hanya punya dua puluh menit.

Raja datang di Iqbal dalam perjalanan, Iqbal mengejeknya tentang bersembunyi di belakang istrinya dan membawanya ke depan. Raja sangat marah. Meenu memberi tahu Rani bahwa Iqbal telah meninggalkan rumah. Rani bertanya tentang Raja, tetapi Meenu mengatakan dia belum tiba. Daun Meenu.

Iqbal mengetuk pintu, Rani mengatakan dia terlambat satu setengah jam, dia menggunakan pendekatannya untuk membuang-buang waktunya; mengapa dia harus menghargai waktunya. Dia akan lewat, saree nya dekat dengannya. Dia bertanya di mana dia mendapatkan parfum ini, Rani mengatakan dia tidak memiliki hak untuk pertanyaan pribadi seperti itu. Iqbal mengatakan dia terlambat hanya karena suaminya, dia bahkan bisa bertanya kepadanya tentang hal itu. Rani mengatakan jika dia tidak meminta maaf karena terlambat, dia akan pergi. Dia mungkin pergi ke siapa saja, dia tidak takut pada siapa pun. Iqbal kaku, apa yang Rani pikirkan tentang dirinya sendiri.

Di penjara, Kaal sedang bermain catur. Inspektur membawa beberapa tahanan lain, Kaal berteriak padanya untuk meninggalkan penjara karena singa hanya tinggal sendirian. Inspektur itu pergi, sementara para tahanan membawa keluar sebuah stabber.

Di istana, Ambika khawatir tentang pelepasan Kaal. Raja datang untuk menegaskan dia ada di sini, dia seharusnya tidak khawatir tentang Kaal. Rani meminta maaf kepada Raja karena tidak bisa melakukan apa yang dia katakan. Raja menutup mulutnya, karena dia tidak bisa kehilangan waktu yang didapatnya. Dia mencium punggung tangannya, mengatakan dia tidak marah padanya. Dia meminta maaf karena marah, dan menjadi genit lagi dan menyeretnya untuk memeluknya erat-erat.

Di penjara, Kaal melawan para preman. Dia memotong pergelangan tangannya sendiri. Inspektur polisi datang melihat dia terluka, Kaal menarik senjatanya dan meninggalkan penjara mengunci mereka di dalam.

Rani sedang bekerja dengan file di dalam ruangan, ketika Raja datang dengan topi koki dengan makanan untuknya. Ada roti sayur dan hati yang dimasak untuknya. Dia memintanya untuk merobek jantungnya di beberapa bagian, tetapi memakannya. Rani mengatakan dia tidak tahu dia bisa melakukan ini semua, Raja mengatakan dia bisa melakukan banyak hal tetapi dia tidak pernah memberinya kesempatan. Dia memberinya makan dengan tangannya sendiri, dan akan menggigit sisa kari dari bibirnya. Bel telepon berdering tiba-tiba. Rani turun untuk menerima telepon.

Precap : Iqbal mengatakan tidak ada hukum yang memberikan MNA untuk melindungi suaminya, jika dia ingin menutupinya, dia harus menandatangani surat lagi, anak buahnya akan mengungkapkan kenyataan di depan wartawan media dalam 3o menit.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar