Jumat, 10 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 386

Advertisement

Episode dimulai dengan Di koridor, Raja memegang Rani saat dia tergelincir. Dia mengucapkan terima kasih dan berbalik untuk pergi. Raja memegangnya dengan punggung kepalanya dan menuntutnya untuk mengatakan yang sebenarnya; lain dia akan menembaknya. Rani melihat orang jahat, dan mengatakan jika dia ingin tahu kebenaran, dia seharusnya tidak mengalihkan pandangannya darinya. Dia berjalan melintasi koridor, lalu menulis pesan untuknya dengan darahnya.

Dia datang ke kamar tempat Iqbal terbaring di tempat tidur, terikat. Dia ingat, mencampur racun di huqqa Iqbal telah merokok. Dia pingsan dan jatuh di atas tempat tidur. Dia mendapat kesempatan untuk mengikat tangan dan mulutnya, mengatakan dia harus mengalami kematian yang memalukan. Dia tidak akan lagi bisa mencapai Raja.

Keesokan paginya, Rani berlari ke hutan dan mencapai pohon dengan kuil. Dia menangis di depan Tuhan, karena dia telah lama menunggu hari ini. Dia ingin menyelamatkan suaminya dan pergi bersamanya; dia membutuhkan perlindungan. Dia melihat seseorang di belakang pohon dan pergi ke pelukan Raja, menangis. Dia meminta maaf kepada Raja, karena semua yang dia lihat di matanya itu benar. Dia menyarankan untuk pergi dari sini.

Iqbal ingin mengambil nyawanya, dia adalah orang yang menembaknya di gunung juga. Dia melakukan segalanya nanti untuk membalas cintanya. Dia ingin menusuk punggungnya seperti dia, dia ingin membunuhnya. Ketika dia menemukan Raja masih hidup, segalanya berubah. Dia menghargai malam yang dihabiskannya bersamanya.

Di sana, Raja berlari melalui hutan memanggil Rani. Rani telah memeluk orang lain, berjanji untuk selalu bersamanya. Dia terkejut oleh panggilan Raja, Iqbal berbalik untuk menghadapi Rani sekarang. Dia mengingatkan Rani pada pukul 9.44 pagi. Dia mencengkeram lengan Rani, bertanya-tanya apakah dia terkejut melihatnya di sini. Dia telah memperingatkan untuk mengawasi setiap niatnya. Dia bergerak menuju Raja, tapi Iqbal memegangnya dekat ke dadanya.

Raja berhenti untuk mengawasi mereka di sana. Rani mengambil pistol dari tangan Iqbal, mengingat tentang preman dan mengarahkan pistol ke arahnya. Iqbal menempatkan pistol di punggung Rani. Rani mengatakan dia tidak mengerti selama berhari-hari, karena dia hanya memiliki kebencian di dalam hatinya. Iqbal memutar pistol dengan punggungnya, menekannya lebih erat.

Raja memegang pistol di Rani sebagai gantinya, memanggilnya seorang pemecah kepercayaan. Dia memberi selamat kepadanya karena dia telah berhasil menghancurkan Raja hari ini; dia berteriak aku mencintaimu tetapi jika dia tidak pernah mencintainya lebih baik dia mati. Tapi bersamanya, ketidakpercayaan ini juga akan mati. Dia tidak bisa membiarkannya hidup untuk orang lain, jika dia meninggal dia juga harus mati bersamanya.

Iqbal memperingatkan untuk menarik pelatuknya, jika dia tidak. Rani memuat pistol, dan menarik pelatuknya. Peluru ditembak di lengan Raja. Raja membanggakan tentang menjadi benar-benar kuat, dan menyimpan pistolnya di dadanya. Rani berpikir mengapa dia tidak mengerti; sementara dia hanya menangis.

Ambika berlari ke sana sambil menangis dan memeluk Raja. Dia datang untuk melindungi Raja di antara Raja dan Rani. Raja bersikeras padanya untuk pergi. Iqbal berteriak pada Rani untuk menembak. Rani mengarahkan senjatanya ke arah Ambika. Saat itu, sebuah truk bergerak di antara mereka. Itu didorong oleh Raaj Mata. Ambika membuat Raja lari. Raaj Mata keluar dari truk untuk memeluk Rani. Iqbal mengirim premannya untuk menjaga Raja.

Raja membantu Ambika melarikan diri dengannya. Di sana Rani meminta maaf kepada Raja. Bindu bertemu Raja dan Ambika. Raja mengirim Ambika dengan Bindu, karena hidupnya dalam bahaya. Ambika tidak mengenali Bindu, Raja berjanji untuk membawanya tetapi sekarang dia harus pergi. Bindu memeluk Raja berjanji untuk menjaga Ambika.

Para preman telah tiba untuk menemui mereka. Raja melarikan diri, tetapi preman itu menembaknya. Iqbal masuk ke mobilnya. Rani menembak ban mobilnya. Iqbal dengan marah datang untuk menamparnya, dan mengatakan sekarang dia akan menghukumnya dan Raja keduanya. Para preman menembakkan peluru lain ke tangan dan kaki Raja. Raja jatuh di atas mobil, dan melihat seorang lelaki dengan cerutu di dalamnya; yang berjuang kembali untuk Raja. Dia menempatkan Raja di mobilnya.

Precap : Iqbal memberi tahu Rani bahwa dia akan melihat Raja mati, dan dunia akan menyaksikan dia menjadi miliknya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar