Senin, 06 Agustus 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 261

Advertisement

Episode dimulai dengan Rani mengatakan Raja bahwa langit dan bumi tidak pernah bisa bersatu. Raja datang lebih dekat dan mengatakan bersedia untuk sesuatu dapat membuat segalanya menjadi mungkin. Rani menyebutnya sebagai hal yang berbau kutu buku, dia tidak bisa mengubah kenyataan. Dia selalu kesal karena tidak bisa menyelamatkan Baba dan merawat Dadu-nya, jika dia menyingkirkan Bari Rani Maa karena dia, dia tidak akan bisa memaafkan dirinya sendiri.

Raja memeluknya erat-erat, meskipun dia mencoba mendorongnya, lalu menurunkan tangannya. Dia meninggalkannya, lalu cangkir wajahnya dan bertanya apakah dia pernah melihat laut. Jauh di laut, laut dan bumi bersatu. Rumah ini adalah laut mereka, itu bukan kesalahannya, dia terlahir karena pasang surut. Bahkan nama mereka terhubung, Raja dan Rani. Tidak ada yang dapat memisahkan mereka dari satu sama lain, dia akan meninggalkan apa pun dan siapa pun kecuali dirinya; dan tidak akan membiarkannya pergi darinya.

Dia semakin dekat dengannya. Dia mencoba melarikan diri, tetapi dia menyeka air matanya dari wajahnya, memegang tangannya dan memegangnya erat-erat, mencium bagian belakangnya. Sebuah kain menutupi wajahnya, dia membaringkan kepalanya di atas dadanya yang sedang duduk di tangga.

Keesokan paginya, Raja bangun lebih dulu, Rani masih tidur di pelukannya. Dia membangunkannya dan melepaskan tangannya dari sekelilingnya. Dia mencoba untuk menutup wajahnya ketika dia membuka matanya sekaligus. Dia menarik tangannya, Raja tersenyum. Dia pergi untuk mengambil air dan mencuci wajahnya. Raja memperhatikannya dengan saksama, dia memperhatikan tatapan itu. Dia mendatanginya dan mengatakan dia menunggu waktu yang tepat, tetapi tidak bisa tinggal lagi.

Ada ketukan di pintu, Raja membuka pintu. Mangal Singh meminta Raja untuk kembali ke istana bersamanya, dia telah mencari dia sepanjang malam. Raja meminta dia untuk pergi ke istana, dia tidak akan datang sampai Bari Rani Maa meminta maaf padanya. Rani mempertanyakan Raja kondisi seperti apa ini, Bari Rani Maa adalah yang tertua, dia seharusnya tidak meminta maaf kepada para pemuda. Dia melakukan kesalahan, tetapi semua orang melakukannya.

Raja mengatakan Bari Rani Maa menghinanya dan harga dirinya. Rani mengeluh bahwa dia juga melakukan ini, dengan meminta pekerjaan untuknya. Raja bertanya apa masalahnya, kapan dia bisa bekerja di istana di masa kanak-kanak, mengapa dia tidak bisa bekerja sekarang. Rani mengatakan dia tidak pernah ingin dia melakukan apapun untuknya. Raja menyebutnya sebagai kebaikan untuk dirinya sendiri, dia telah mendapatkan tujuan dalam hidupnya setelah mendapatkan dia. Dia ingin dia bersamanya di awal yang baru ini. Rani mengatakan bahwa persahabatan dan pekerjaan tidak bisa berjalan bersama.

Di meja sarapan, Bindu bertanya pada Jeewan tentang Raja. Mangal Singh datang untuk memberi tahu Bari Rani Maa bahwa Raja menolak kembali, katanya sampai dia meminta maaf Gayatri .... Bari Rani Maa melempar pisau ke dinding.

Raja menjanjikan Rani tentang tidak berbicara dengan Kaal untuk pekerjaannya. Dia memegang rahang dan belaiannya bahwa dia sudah gemuk. Dia keberatan jika dia memanggilnya gemuk. Raja tersenyum bahwa dia sedikit gemuk. Dia keluar untuk sarapan. Bari Rani Maa tiba di sana, melempar payungnya sebelum memasuki rumah.

Rani telah membersihkan piring-piringnya. Dia menunjuk pistol ke arahnya dan tujuan, Raja datang ke sana untuk meletakkan pistol itu dan menyeretnya ke samping. Dia menuntut jika dia akan membunuh Rani. Bari Rani Maa membanggakan bahwa waktu telah berubah, dia tidak bisa menahan seseorang bermain dengan cucunya. Dia tidak pernah bisa memaafkan Rani. Dia mencoba untuk mengisi Raja bahwa Rani pernah mengkhianatinya.

Raja berkata jika sesuatu terjadi pada Rani, dia tidak akan bisa hidup lagi. Dia harus menyeberangi mayatnya untuk mencapai rani. Rani terlihat di piring untuk melihat Bari Rani Maa dan Raja bersama-sama, piring menjatuhkan tangannya. Bari Rani Maa masuk ke dalam Rani dan bergabung tangannya untuk meminta maaf. Dia menangis di depan Rani bahwa dia mengerti sekarang bahwa kebanggaan keluarga ini bukan apa-apa di depan kemanusiaan.

Untuk pertama kalinya Raja melawannya, dia datang untuk membalas dendam darinya dan membunuhnya tetapi Raja berubah pikiran. Jika dia begitu sayang kepada Raja bagaimana dia bisa membencinya? Rani meyakinkan Bari Rani Maa bahwa para tetua hanya untuk memberkati para pemuda.

Bari Rani Maa bersikeras padanya untuk mengatakan ya jika dia telah memaafkannya. Raja berusaha untuk bertanggung jawab untuk pertama kalinya, dia tidak akan membantunya menjadi putra yang baik dari ayahnya. Rani meyakinkannya untuk membantunya dan memeluk Bari Rani Maa. Raja bergabung tangannya untuk mengucapkan terima kasih kepada Bari Rani Maa. Bari Rani maa menganggap mereka tidak bersalah, dan bertekad untuk membakarnya hidup-hidup.

Di atas meja makan, Bindu tersesat. Bari Rani Maa memintanya untuk makan, dia melempar piring itu dan berterima kasih padanya. Cukup baginya untuk mendengar tentang pekerjaan Rani, dia memberi Rani kesempatan disajikan di piring. Suatu hari dia akan datang ke istana dengan kopernya.

Rani meminta Raja untuk berpikir lagi, jika ada air di asrama dia bisa mengelola sesuatu yang lain. Dia menyarankan untuk pergi ke teman Meenu. Raja berpendapat jika dia bisa tinggal di tempat seseorang, bukan teman-temannya. Dia hanya peduli tentang apa yang orang lain pikirkan. Dia akhirnya setuju untuk ikut dengannya, sambil bergumam bahwa dia keras kepala. Raja membanggakan dirinya menjadi yang paling keras kepala.

Precap : Bari Rani Maa meminta Kaal memberi tanggung jawab hotel kepada Raja. Kaal tidak siap memberikan tanggung jawab apa pun kepada Raja karena ia tidak bisa lulus ujian selama tiga tahun. Rani berjanji jika Raja tidak menyelesaikan kuliahnya tahun ini, dia akan meninggalkan impian, beasiswa, dan kuliah untuk selamanya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar