Rabu, 29 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 87

Advertisement

Episode dimulai dengan Anak-anak bertanya Adi di mana ibu? Adi mengatakan kepada mereka bahwa dia akan memberi tahu mereka, Binni mengatakan aku memenangkan hadiah dan ikut campur dalam pembacaan puisi, pertama kali melafalkan puisi untukku. Binni membaca puisi tentang seorang ibu yang baik, Chinni mengatakan kita tidak bisa hidup tanpanya.

Binni meminta Adi untuk memanggil Nisha mumi, aku ingin mengatakan padanya bahwa aku menulis puisi ini untuknya. Adi menjadi emosional, dia bertindak seperti memanggil Nisha dan mengatakan dia tidak memilih, Chinni mengatakan dia harus sibuk, Binni mengatakan menangkap gambarku dengan meddle yang aku menangkan, aku akan menunjukkan kepada mama, Adi melakukan dan berpikir sangat sulit, bagaimana caranya beri tahu mereka tentang kebenaran.

Nisha sedang duduk di rumah dan ingat bagaimana dia terlempar dari rumah dan bagaimana seseorang memberi uangnya di jalan berpikir dia pengemis. Ibu Nisha membawakan air untuknya tetapi Nisha mengatakan saya tidak menginginkannya, Ibu berkata, tolong ambil itu, Nisha membuangnya, dia melempar sesuatu dan mengatakan aku tidak ingin apa-apa, ibu memintanya untuk tenang, Nisha menangis.

Adi mengatakan kepada Jhanvi bahwa anak-anak sangat mencintai Nisha, bagaimana mengatakan kepada mereka kebenaran? Jhanvi mengatakan kamu harus berhati-hati ketika kamu mengatakan kepada mereka kebenaran, Adi bertanya bagaimana kita melakukan itu? Jhanvi mengatakan saya punya satu ide, dia mengatakan kepadanya ide yang diredam, dia mengatakan anak-anak harus tahu kebenaran dari kamu sebaliknya jika mereka tahu dari orang lain maka kamu mungkin kehilangan mereka. Adi melihat Nisha memanggilnya, dia memotong panggilannya dan tegang.

Telepon rumah berdering, Nisha memanggil, Adi memotongnya, Nisha menelepon telepon Raj kemudian. Raj memotongnya. Telepon Kaka berdering kemudian, semua anggota keluarga melihat, panggilan memotong Kaka. Nisha memanggil Kaki tapi dia memotongnya, Neha memotong panggilan juga.

 Nisha mengatakan bahkan Neha tidak memilih. Dia menelepon telepon rumah lagi, Chinni meraihnya, Nisha berdoa agar Chinni mengambilnya. Baba datang dekat telepon dan mengambilnya sebelum Chinni bisa, Adi mengambil panggilan dan meminta Chinni untuk membawa Binni di kamar, aku punya kejutan untukmu, dia mengangguk dan pergi.

Nisha mengatakan pada panggilan ke Adi bahwa kamu tidak dapat menjaga Chinni dan Binni menjauhiku, dengarkan aku, Adi, ADI .. Adi memotong panggilan, Nisha melempar ponselnya dan marah. Adi mengingatkan Jhanvi bahwa ia harus memberi tahu anak-anak.

Adi membawa anak-anak ke kamar yang gelap, mereka bertanya mengapa gelap? Adi mengatakan saya ingin menunjukkan sesuatu kepada kamu, ia memanggil Nisha lagi tetapi memotongnya. Adi memiliki lilin dan seluruh ruangan dihiasi balon, anak-anak senang melihatnya. Chinni mengatakan mereka pintar.

Adi semburan balon dengan lilin menyala, Chinni mengatakan mereka meledak, menjauhkan lilin dari balon. Adi mengatakan persis, mumi dan papa harus menjauh dari satu sama lain, mereka saling menyakiti jika mereka bersama, saya tahu kamu ingin kita bersama tetapi jika mereka tetap bersama maka mereka akan saling menyakiti seperti lilin menyakitkan balon.

Binni mengatakan demikian mengirim mama pergi? chinni mengatakan aku ingin mama kembali, Adi mencoba untuk memeluk mereka tetapi anak-anak mendorongnya pergi dan mengatakan kami ingin mama kami kembali, mereka pergi. Adi berpikir jalannya terlalu sulit, bagaimana cara memberi tahu mereka tentang Nisha.

Jhanvi sedang melihat ponselnya dan menunggu panggilan. Survi bertanya apakah pacarnya adalah ponselnya? Jhanvi mengatakan diam. Jhanvi mendapat panggilan Adi, Adi mengatakan rencana tidak berhasil, aku mencoba dengan penuh kasih memberitahu mereka tapi aku tidak bisa, aku tidak bisa melihat air mata di mata mereka, mereka berarti dunia bagiku, aku tidak bisa melihat mereka seperti itu.

Jhanvi mengatakan mereka anak-anak, kamu tidak, mereka berusia 5 dan 7 tahun tetapi kamu tidak bisa kehilangan harapan, Adi mengatakan kamu memarahiku? Jhanvi bilang iya, ibu mereka jadi mereka tidak bisa melupakannya seperti itu, ibu selalu baik di mata anak-anak, Kaki membawa kamu sebagai ibu tapi kamu juga pasti merindukan ibumu, jangan memikirkan dirimu sendiri tapi pikirkan dari sudut pandang anak-anak, Adi berterima kasih padanya dan akhiri panggilan.

Adi meminta anak-anak minum susu tetapi anak-anak mengatakan kami ingin mama kembali. Adi sedih. Baba, Raj, dan Kaka datang ke sana mengenakan topeng joker, topeng harimau, dan mulai menari di sekitar anak-anak, anak-anak senang dan mereka mulai menari bersama mereka.

Binni datang ke kamarnya dan menemukan surat Jhanvi di mana dia mengaku cintanya, dia mengatakan surat yang sama yang diinginkan mama. Jhanvi pulang ke rumah dan melihat Baba, Kaka menari, mereka juga termasuk dia.

Baba datang ke Binni di kamar, dia memintanya untuk menemukan hidung joker, dia memberinya surat Jhanvi dan pergi untuk mencarinya. Baba membaca surat Jhanvi bahwa dia membantu Adi karena dia mencintainya, saya telah melakukan segalanya untuknya karena saya suka, apa kesalahan saya bahwa saya mempercayai Nisha atau saya mencintai Adi? Baba terkejut membaca surat pengakuannya.

Anak-anak berbaring di tempat tidur pada malam hari, Adi ada di sana juga, Binni bilang aku ingin bertemu mama, Adi bilang aku akan membuatmu bertemu setelah beberapa waktu. Baba datang ke sana dan sedih melihat semua ini.

Baba mengatakan kepada Adi bagaimana kamu akan menangani semua ini? Adi mengatakan kamu semua menangani saya ketika saya kehilangan ibu saya, saya yakin saya akan menangani keluarga saya lebih baik setelah Nisha pergi dan kamu semua bersama saya juga, Baba mengangguk, Adi pergi membawa obatnya. Baba mengeluarkan surat Jhanvi dari sakunya dan melihatnya.

Maa membawa susu untuk Jhanvi.Survi mengatakan dia tidur, jangan bangunkan dia. Maa bilang dia damai karena kehidupan Adi menjadi lebih baik. Survi mengatakan Adi telah menjadi terlalu penting baginya, seperti dia selalu ada untuknya. Maa ingat bagaimana Jhanvi mengakui cintanya dan menangis untuk Adi. Maa dengan sedih menatapnya.

Adi datang ke dapur tetapi mendengar seseorang bernyanyi dengan gelisah. Dia berbalik dan melihat Nisha bermain dengan batang korek api, Nisha nyengir padanya, Adi marah melihat dia di rumahnya. Adi mengatakan apa yang kamu lakukan di sini? Pergilah dari sini. Nisha minum anggur, dia mabuk. Nisha mengatakan diam, jika kamu berbicara keras maka anak-anak akan bangun dan keluar di sini dan akan melihat saya di sini dan akan datang kepada saya karena mereka mencintai saya lebih dari semua orang sehingga tetap diam, Adi mengatakan tersesat.

Nisha mengatakan jangan berkelahi, lupakan semuanya, kita sudah menikah selama 8 tahun lalu bagaimana kau bisa membiarkan Kaka mengusirku, memberi kesempatan, dia berteriak untuk memberinya kesempatan! Adi teriak untuk tersesat dan mendorongnya pergi, dia jatuh di sofa, Adi melotot padanya.

Precap:  Baba berkata kepada Jhanvi bahwa aku ingin kau menikah dan aku telah menemukan seorang pria untukmu juga. Jhanvi merasa tegang mendengarnya dan mengatakan tidak, aku tidak mau, Baba mengatakan setidaknya melihat fotonya, dia memberikan foto lelaki itu, Jhanvi tertegun melihatnya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar