Rabu, 29 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 78

Advertisement

Episode dimulai dengan Adi mengoleskan salep pada lukanya, Tu bin bataye bermain saat Jhanvi memperhatikannya dengan cinta, Adi melihat ke matanya, dia menunduk, Adi membalut lukanya. Jhanvi mengucapkan terima kasih, Adi mengatakan saya sangat menyesal, maksud saya Nisha bisa membungkuk rendah ini, saya benar-benar minta maaf.

Jhanvi mengatakan Nisha tidak melakukan ini pertama kali, dia mengirim preman ke rumah saya dan mereka melemparkan botol dan batu ke rumah saya, dia mengatakan kepadanya bagaimana Nisha mengancam keluarganya. Adi kaget, Jhanvi mengatakan Nisha mencoba menakut-nakuti kami, tetapi kami tidak takut, Adi mengatakan saya telah menyeret kamu dengan saya.

Jhanvi mengatakan jika saya tidak dapat membantu kamu atau Baba maka saya tidak berguna dalam hidup kamu, Adi hilang mendengar kata-katanya. Adi menerima panggilan Sameer dan mengatakan itu berita bagus, dia mengakhiri panggilan dan mengatakan sekarang Nisha akan membayar untuk perbuatannya, dia harus membayar.

Nisha mendapat pemberitahuan pengadilan, dia tegang, dia membacanya dan melihat. Kaki berkata kepada Kaka apakah dia akan pergi ke kantor? dia bilang aku sedang tidak mood. Dia mendapat pesan audio Adi. Kaki memintanya untuk bermain, dia memainkannya. Nisha memanggil polisi dan memberi tahu mereka bahwa Baba telah memukuli menantunya dan hidupnya dalam bahaya, mereka tercengang mendengarnya.

Jhanvi mengatakan kepada Adi bahwa aku akan pergi, kamu pergi ke Baba, Adi mengatakan Nisha telah melewati batas tetapi aku pikir dengan bukti ini, kita akan bisa menghentikan tindakan Nisha. Jhanvi menerima panggilan Survi dan mengatakan ya saya datang, ponselnya tergelincir dari tangannya, Adi dan Jhanvi keduanya duduk untuk mengambilnya, mereka berdua memperluas untuk mendapatkan telepon dan sentuhan tangan mereka, Adi menatapnya, mereka berbagi bulu mata, Jhanvi bergerak tangannya pergi, Adi memberikan teleponnya.

Adi berkata kepada jhanvi bahwa aku tahu kita adalah teman, begitu banyak terjadi tetapi bahkan kemudian kamu tidak meninggalkan aku, kamu tidak mundur dari keluargaku, Sameer adalah temanku, dia menasihati aku tapi apa yang kamu lakukan, apa yang kamu lakukan tidak ada yang bisa lakukan, mengapa kamu melakukannya? Jhanvi menatapnya dengan sedih.

Jhanvi bilang Baba sendirian, kamu pergi ke dia, aku pergi, dia berbalik untuk pergi, Adi menatapnya, Jhanvi merasakan sakit, dia berbalik dan melihat Adi, Mei phir bhi tumko pyaar karungi bermain, Adi menatapnya, Jhanvi gelombang padanya, dia tersenyum dan ombak kembali, Jhanvi pergi, Adi berpikir Jhanvi kamu? ... tidak, aku berpikir terlalu banyak, dia pergi.

Nisha memegang surat pemberitahuan dari pengadilan dan datang di ruang tunggu. Kaki datang ke sana dan melotot padanya, dia meraihnya dan mengatakan bagaimana kamu berani tidak menghormati keluarga saya seperti itu? kamu mengolok-olok kehormatan dan nilai-nilai kita, orang-orang berpikir tentang berbicara tetapi kamu siap untuk mengirim ayah mertuamu ke penjara? saya yakin bahwa kamu harus mengatakan kata-kata kepadanya yang membuatnya menamparmu, Nisha mengatakan apa yang kamu katakan? Kaka datang ke sana dan menatapnya dengan jijik.

Kaka memegang surat pemberitahuan dan mengatakan pengadilan telah mengirim pemberitahuan untuk mengirim sampel suaranya. Nisha mengatakan mengapa Adi dan Jhanvi melakukan ini? ini adalah trik mereka, Kaka percaya padaku ini salah, tolong jangan meragukan aku.

Kaka memainkan rekaman di mana Nisha menelepon polisi dan mengeluh tentang Baba. Kaki mengatakan bahwa ini bukan suaramu? Kebenaranmu akan keluar dengan ini. Nisha mengatakan ini bukan suaraku, seseorang menjebakku, ini terasa seperti suaraku tapi tidak, Jhanvi bermain denganku Kaka. Kaka mengatakan cukup, dia membuang kaca dan itu pecah dan mengatakan Nisha aku terus mempercayaimu, aku bertarung dengan putraku untukmu tetapi karena kamu aku meragukan pengalamanku, semua bukti menentangmu dan ini tentang kakakku, kamu harus untuk membuktikan bahwa tuduhan pada kamu salah.

Pengadilan telah meminta kamu untuk memberikan sampel suara dan jika terbukti bahwa ini adalah suara kamu maka saya tidak akan mempercayai kamu, Adi ingin menceraikan kamu? saya tidak akan menghentikannya sekarang. Nisha duduk di kakinya dan mengatakan jangan lakukan ini Kaka.

Kaki meminta Kaka untuk tenang, Kaka bergerak menjauh darinya. Nisha ingat kata-kata Kaka, dia melotot ke Kaka, dia mengambil sepotong kaca dari lantai, Kaka dan Kaki telah kembali padanya, Nisha mendekati mereka dan akan menusuk Kaka dengan itu tetapi berhenti melihat Baba dan Adi datang ke sana. Baba memandang Nisha dengan kebencian.

Kaka datang ke Adi dan mengatakan kebenaran menang kali ini, tangan Nisha memucat dengan memegang gelas. Adi berkata kepada Nisha bahwa aku merasa seperti mencekikmu untuk apa yang kau lakukan pada Baba hari ini tetapi kau harus dihukum seumur hidup, seperti kau telah menyakiti ayahku, aku berdoa agar kau merasakan rasa sakit itu setiap hari dan bahkan lebih sakit. Dia mengambil Baba dari sana, Kaki dan Kaka pergi setelah melotot padanya. Nisha berpikir bahwa Jhanvi akan tahu apa rasa takut itu kehilangan barangmu yang paling berharga.

Maa berkata pada Jhanvi bahwa aku takut, Nisha bisa melakukan apa saja, Jhanvi bilang kau benar, dia marah pada Baba dan aku pikir dia bisa melakukan apa saja, kita harus berhati-hati sampai kasus pengadilan ini berlanjut. Jhanvi bertanya di mana Survi? Maa mengatakan dia pergi ke pelatihan, dia seharusnya datang sampai sekarang. Jhanvi memanggilnya tapi dia tidak mengangkatnya.

Survi berjalan di jalan pada malam hari dan mencoba menangkap becak. Jhanvi memanggilnya, Survi mengambil panggilannya, Jhanvi bertanya di mana kamu? Survi bilang aku di Malad, jangan panik, aku mencoba mencari becak.

Tiba-tiba beberapa mobil berhenti di dekat Survi dan menyeretnya ke mobil, Jhanvi mendengar jeritannya, telepon Survi jatuh di jalan, Jhanvi mendengarnya menjerit dan tegang. Preman menculik Survi dan membawanya dengan mobil dari sana.

Jhanvi mengatakan ya Tuhan. Maa bertanya apa yang terjadi pada Survi? Jhanvi mengatakan seseorang .. seseorang menculik Survi. Maa panik, Jhanvi memanggilnya lagi dan mengatakan dia tidak mengangkat, saya akan menemukannya. Telepon Jhanvi berdering.

Jhanvi memanggil, Nisha-nya, Nisha bertanya apakah dia sibuk? Jhanvi bertanya di mana saudaraku? bukan salahnya, permusuhanmu bersamaku jadi tinggalkan dia, Nisha bilang aku tidak suka berkelahi, apakah terjadi sesuatu? jika kamu butuh sesuatu maka kamu bisa bertanya kepada saya, saya akan dengan senang hati membantu kamu, Jhanvi mengatakan tolong tinggalkan saudara perempuan saya, ia tidak melakukan apa-apa.

Nisha mengatakan aku tidak melakukan apa pun sampai sekarang tapi aku merasa aku harus melakukan sesuatu yang akan membuatmu mengingatku seumur hidup, Jhanvi mengatakan tolong jangan. Nisha mengatakan adikmu ada di radar saya dan saya dapat meyakinkan kamu bahwa tidak ada yang terjadi dengannya.

Nisha memainkan rekaman di mana Survi berteriak, dia diikat ke kursi dan menangis untuk preman untuk meninggalkannya, preman mengatakan dia memiliki mata yang cantik, mereka meraih tangannya dan menunjukkan pisaunya, Survi menangis.

Preman bilang aku bisa mengakhiri hidupmu dalam sekejap. Jhanvi memohon dia untuk tidak melakukannya, Nisha mengatakan itu kesalahanmu, aku memintamu menjauh dari hidupku tetapi kamu tidak mendengarkan sehingga kakakmu harus menanggung sekarang, kamu tahu banyak kasus pembunuhan yang terjadi, kamu pasti belum memikirkannya , Jhanvi mengatakan menghentikannya, Nisha mengakhiri panggilan. Adi datang ke rumah Jhanvi. Adi bertanya pada mereka apa yang terjadi? Maa mengatakan Nisha telah menculik putriku, aku melipat tanganku dan memohon padamu untuk menyelamatkan putriku, Jhanvi menangis, Adi mengatakan apa?

Precap: Adi dan Jhanvi mencari Survi di jalan. Adi datang ke Nisha dan bilang apakah kamu sudah gila? dia meraih rahangnya dan mengatakan tempatmu tidak di rumah tapi di penjara, di mana Survi? ingat saya dengan Jhanvi, jika sesuatu terjadi pada Survi maka saya akan membunuhmu, Jhanvi juga berdiri di sana dan melihat. .

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar