Rabu, 29 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 77

Advertisement

Episode dimulai dengan Nisha mengatakan kepada Jhanvi bahwa kamu harus memikirkan keselamatan keluargamu, Jhanvi mengatakan aku tidak takut pada pengecut sepertimu, kamu melakukan apa yang kamu inginkan tetapi aku akan melakukan apa yang aku inginkan, kamu akan mencoba membuatku kalah tetapi aku akan menjadi kuat dan menjawab kamu sedemikian rupa sehingga kamu akan menerima kekalahan  kamu , sekarang keluar rumah saya, Nisha nyengir dan mengatakan yakin, Nisha menempatkan obor di atas meja dan berkata kepada Maa kamu perlu cahaya sehingga saya meninggalkannya, selamat malam, dia pergi, Jhanvi adalah tegang.

Maa cenderung pada luka Jhanvi dan berkata pada Maa bahwa gadis itu dapat melakukan apa saja untuk menang, aku tidak bisa menempatkan hidupmu dan Survi, menjauh darinya, dia melemparkan botol yang terbakar ke dalam rumah dan berbuat lebih banyak, aku tidak bisa membiarkan apa pun terjadi pada kalian berdua.

Jhanvi mengatakan ayah meninggalkan kami ketika kami masih anak-anak tetapi kamu tidak pernah kehilangan, kamu takut tetapi kamu tidak berhenti berkelahi dan kita telah belajar dari itu bahwa kehidupan akan mencoba untuk menghentikan kita, menghancurkan kita tetapi kita tidak bisa kalah, ini adalah perjuangan saya dan saya tidak bisa bergerak kembali, jika saya merasa takut dan melarikan diri hari ini maka saya akan membungkuk di mata saya dan tidak akan bangkit lagi.

Survi mengatakan Jhanvi benar, Maa kamu telah mengajari kita untuk bertarung, jika Jhanvi ingin bertarung maka kamu tidak bisa memintanya untuk mundur, semuanya akan baik-baik saja, Jhanvi dan Survi memeluk Maa. Maa menangis.

Di pagi hari, Adi datang di ruang tunggu, semua anggota keluarga ada di sana. Adi melihat Nisha, dia melotot padanya, Nisha tersenyum. Adi mengatakan kepada Kaka bahwa ada satu kabar baik dan satu kabar buruk. Kabar buruk adalah bahwa seseorang membakar ruang bukti polisi semalam dan setiap rekaman dibakar di sana, Kaka tercengang.

Adi bertanya pada Nisha apa yang dia lakukan di kantor pusat kemarin? Nisha berpikir bahwa aku tahu kamu hanya menebaknya tapi aku pintar, Nisha mengatakan aku pergi ke sana karena aku terganggu, dia berkata pada Kaka bahwa kamu seperti ayahku dan kamu meragukanku untuk pertama kalinya, aku ingin membuktikan diriku tidak bersalah mengapa saya berpikir untuk pergi ke sana dan menemukan kebenaran di depan kamu tetapi ketika saya pergi ke sana, ada api di seluruh jadi saya harus kembali, saya tidak bisa memberitahu kamu Kaka bagaimana perasaan saya, seluruh hidup saya akan memiliki beban bahwa kamu meragukan saya dan sekarang aku tidak akan bisa membawa kebenaran kepadamu, tolong Kaka, tolong maafkan aku, dia duduk di kakinya, dia bergerak menjauh.

Nisha menangis, Kaki menggelengkan kepalanya, Adi membuat Nisha berdiri, dia bilang jangan menangis. Adi menyeka air mata Nisha dan mengatakan tidak menangis, ada satu kabar baik juga, aku bilang padamu bahwa aku akan mencari jalan lain tetapi akan membawa kebenaranmu, sebelum ruang rekaman terbakar, aku mengajukan kasus terhadapmu satu salinan dari ruang rekaman dikirim ke kantor polisi setempat, mereka memilikinya, lihat kami menemukan bukti, Nisha tegang, semua anggota keluarga melihat.

Nisha mengatakan aku tidak berbohong, Kaka menggelengkan kepalanya dan pergi. Jhanvi datang ke sana, Adi tersenyum padanya dan mengatakan Baba ada di kamarnya, Nisha menatapnya dengan kebencian, Jhanvi pergi ke Baba.

Jhanvi datang ke kamar Baba, dia bergerak pergi melihat dia dan menggigil, Jhanvi mendatanginya dan berkata aku ingin berbicara denganmu, kau punya waktu untukku kan? dia mengangguk, Jhanvi duduk di kakinya, dia bilang aku menang 1000s di kompetisi sekolah ketika aku masih kecil, aku membeli hadiah untuk semua orang, bahkan untuk ayahku juga tapi ketika aku pergi ke rumah, ayahku meninggalkan kami dan aku tidak bisa memberinya itu hadiah juga tidak dapat saya buang mungkin karena hadiah ini untuk kamu sehingga saya bisa memberikannya kepada  kamu , ia menunjukkan kepadanya apa  yang dibelinya untuk ayahnya, Baba memakainya.

Jhanvi mengatakan kita memiliki koneksi yang dalam, Nisha dapat mengatakan apa pun tetapi saya akan selalu menjadi putri kamu dan kamu akan tetap ayah saya, hanya itu yang penting, tidak ada yang lain, ia mengangguk, Baba mengatakan kamu mengatakan benar, kamu adalah putri saya, saya minta maaf saya tersesat dalam kata-kata Nisha, Jhanvi mengatakan kamu punya s kamu l baru jadi mari kita pergi berjalan, Baba mengatakan sepatu ini dan putriku sangat bagus.

Jhanvi dan Baba datang di kebun dengan berjalan kaki, Nisha melihat mereka dan mengatakan tidak dapat dipercaya, aku menghina mereka begitu banyak tetapi mereka tidak peduli. Nisha mengirim pesan pada seseorang dan melihat.

Jhanvi dan Baba berjalan di jalan untuk berjalan, beberapa preman datang ke sana dan mengambil Jhanvi, mereka melemparkannya di jalan, kata goon ke Jhanvi yang tidak maju. Preman mengatakan bahwa dia memukuli menantunya, dia mencoba menunjukkan kejantanannya, Jhanvi mengatakan dia sakit, dia tidak melakukan apa-apa. Preman merebut Jhanvi dari Baba.

Satu orang jahat mengatakan bahwa wajahnya harus dihitamkan karena tindakannya yang murah, pria lain mengatakan kamu tidak memiliki rasa malu untuk menampar seorang wanita? Baba mengatakan saya tidak melakukan apa-apa, manusia akan menghitamkan wajahnya dengan lumpur tetapi orang lain mengatakan dia bisa mencuci wajahnya tetapi jika kita menggunakan asam maka dia tidak akan bisa melupakan rasa sakit untuk hidup.

Jhanvi mencoba untuk membebaskan dirinya sendiri, manusia mengatakan dia akan menyesali kesalahannya setiap kali dia akan melihat ke cermin.

Man membuka botol asam dan akan melempar ke wajah Baba tetapi Jhanvi membebaskan dirinya dan membuang botol, tangannya dibakar, dia mengernyit kesakitan, dia berbalik untuk melihat preman mengambil yang lain botol dan meraih Baba, dia mengambil tongkat kayu, dia berlari untuk menggaruk dan menendang botolnya lagi, dia memukuli mereka dengan tongkat, mereka melempar batu pada mereka, Jhanvi menutupi Baba dan ditabrak batu, dia meminta bantuan, polisi datang ke sana sehingga preman melarikan diri, Jhanvi bertanya pada Baba apakah dia baik-baik saja? Baba mengatakan kamu terluka.

Polisi datang ke rumah Adi, Kaka bertanya apa itu? Polisi mengatakan kami ingin berbicara dengan Nisha, dia ada di sana ketika kebakaran terjadi di ruang bukti, dia pergi dari sana segera setelah kebakaran terjadi. Nisha mengatakan saya pergi ke sana untuk mendapatkan beberapa bukti untuk membuktikan diri tidak bersalah tetapi kebakaran terjadi dan saya harus pergi, polisi mengatakan kamu tidak bertemu siapa pun di sana sehingga kamu tidak dapat meninggalkan kota sampai penyelidikan berlangsung, dia mengangguk, polisi pergi.

Kaki mengatakan berapa banyak kamu akan menghina kami? Nisha meminta Kaka untuk mempercayainya, Kaka melotot padanya dan pergi. Nisha tegang. Pelayan datang ke kantor Adi dan berkata Jhanvi dan baba .. mereka .. Adi bertanya apa yang terjadi? hamba panik, Adi berjalan untuk melihat mereka.

Adi datang dari Baba dan Jhanvi, dia melihat tangan Jhanvi dibakar dan bertanya apa yang terjadi? Jhanvi mengatakan insiden kecil terjadi, Baba bertanya mengapa dia mencoba menyelamatkan Nisha? ia mengatakan kepada Adi bahwa Nisha mengirim preman untuk memukuli kami, ia mengatakan kepada Adi semuanya, Baba mengatakan jika Jhanvi tidak ada di sana maka aku tidak akan hidup, Adi berkata kepada Jhanvi yang memungkinkan pergi ke rumah sakit, Jhanvi mengatakan tidak apa-apa, kau melindungi Baba, aku akan pulang ke rumah.

Adi mengatakan tidak baik-baik saja, kamu sangat peduli dengan kami dan aku meninggalkanmu sendirian seperti itu? Jhanvi tertegun untuk mendengarnya. Adi membawa Jhanvi ke gubuknya, dia membawa pertolongan pertama, Jhanvi mengatakan itu tidak diperlukan tapi dia memintanya untuk tetap diam, Adi menempatkan salep pada lukanya, Tu bin bataye bermain sebagai Jhanvi melihatnya dengan cinta, Adi menatap matanya, dia melihat ke bawah, Adi membalut lukanya.

Precap:  Adi berkata kepada jhanvi bahwa saya tahu kami adalah teman, begitu banyak terjadi tetapi bahkan kemudian kamu tidak meninggalkan saya, kamu tidak mundur dari keluarga saya, apa yang kamu melakukan tidak ada yang bisa melakukannya, mengapa kamu melakukannya? Jhanvi menatapnya dengan sedih.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar