Rabu, 29 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 73

Advertisement

Episode dimulai dengan Adi bertanya pada Nisha apa yang kamu katakan kepada Baba bahwa dia harus menamparmu? kamu pasti telah memprovokasi dia, apa yang kamu katakan kepadanya? Nisha ingat bagaimana dia menuduh hubungan Baba dan Jhanvi, menuduhnya berselingkuh dengannya.

Adi mengatakan Baba hanya mengangkat tangan tetapi jika kamu tidak mengatakan kebenaran maka saya tidak akan menghindarkan kamu. Nisha mengatakan aku hanya memberinya obat tapi dia menamparku, Adi mengatakan kamu .. Kaka mengatakan kita perlu tahu kebenaran sebelum mengatakan sesuatu pada Nisha, aku tahu sesuatu terjadi dengan Baba bahwa dia menamparnya tetapi itu tidak berarti Nisha salah.

Nisha mengatakan Baba adalah penatua dan kita semua mencintainya sehingga kita bisa mengakhiri masalah ini, Neha mengatakan tapi .. Nisha mengatakan tidak, ada banyak masalah di rumah ini karena aku dan keluargaku penting bagiku dan aku tidak ingin sesuatu terjadi pada mereka . Kaka mengatakan kamu telah membuktikan bahwa kamu adalah putri yang terhormat dalam hukum dan memiliki nilai-nilai, saya minta maaf atas nama Baba. Nisha berpikir bahwa aku telah mengumpulkan rasa hormat mereka untuk memisahkannya nanti.

Polisi datang ke sana, semuanya tercengang. Adi memperhatikan Nisha. Polisi mengatakan kami mendapat panggilan bahwa ada serangan fisik dengan seorang wanita di rumah ini dan kami harus menyelidiki. Adi mengatakan tidak ada yang menelepon. Nisha mengatakan tidak ada yang seperti itu terjadi di sini, Kaka mengatakan kamu pasti salah paham, tidak ada yang terjadi.

Inspektur mengatakan kami mendapat panggilan melawan Jandesh Jindal bahwa dia menampar putrinya dalam hukum Nisha. Adi mengatakan bagaimana kamu berani Nisha? kamu menelepon polisi? Nisha mengatakan ini adalah masalah pribadi kami, jadi mengapa saya menelepon? inspektur mengatakan itu berarti dia mengangkat tangan padanya? memanggilnya. Kaka bertanya siapa yang memanggil mereka? Inspektur mengatakan nomor terdaftar di Jhanvi agarwal, semua melihat Jhanvi. Jhanvi bilang aku tidak menelepon, aku bersama Baa sepanjang waktu.

Jhanvi melihat Nisha dan mendapat adalah bahwa Nisha menelepon, dia mengatakan Nisha kamu? Nisha mengatakan berhenti menyalahkan aku atas segalanya, Adi mengatakan karena kamu salah. Kaka mengatakan cukup, Nisha tidak salah setiap kali dan apa permusuhan yang kamu miliki dengan keluarga kita Jhanvi? aku berjanji aku tidak akan memaafkanmu untuk ini. Jhanvi mengatakan kamu dapat memeriksa ponsel saya, saya tidak menelepon.

Jhanvi memeriksa teleponnya dan ada panggilan ke polisi dari teleponnya, Kaka melihat catatan panggilannya, dan menatapnya, dia kecewa. Inspektur mengatakan ini adalah kekerasan dalam rumah tangga dan kami harus membawa Baba untuk penyelidikan, mohon bekerja sama, Adi pergi. Nisha nyengir.

Adi datang ke kamar Baba, dia membangunkannya dan mengatakan polisi datang, Baba mengatakan mengapa? apa yang terjadi? Adi mengatakan kamu mengangkat tangan pada Nisha, Baba mengatakan mengapa saya mengangkat tangan pada Nisha? Saya tidak ingat apa-apa, Adi sedih melihat Jhanvi.

Kaka mengatakan kepada inspektur bahwa dia menderita Alzheimer dan kondisi mentalnya tidak baik, kita tidak bisa menekankannya lagi, Raj mengatakan kamu bahkan dapat berbicara dengan dokternya, Kaka mengatakan menyelidiki di sini, saya tahu dia melakukan kesalahan dan kita tidak tahu mengapa itu terjadi, dia tidak pernah marah apalagi menampar siapa pun. Inspektur mengatakan bahwa kekerasan dalam rumah tangga adalah kejahatan, jika kejahatan terbukti maka dia bisa masuk penjara, semuanya menjadi tegang.

Baba berkata kepada Adi bahwa aku tidak akan pergi, selamatkan aku. Adi bilang aku akan bersamamu. Jhanvi meminta Baba untuk tenang. Baba bilang kamu? kamu tinggal jauh dari saya, hanya pergi, Adi memintanya untuk pergi, Jhanvi sedih terlihat. Adi mengambil Baba dari kamarnya.

Adi membawa Baba di ruang tunggu, Baba takut melihat polisi, dia bilang selamatkan aku, Adi mengatakan aku bersamamu, Nisha berpikir bahwa Baba kau menamparku? Adi mengatakan kepada inspektur bahwa saya akan pergi bersamanya, inspektur mengatakan kamu bisa datang ke kantor polisi tetapi ia harus pergi sendiri, kami akan mengambil perawatan medis.

Adi bilang tidak bisakah kamu mengerti? dia tidak sehat, inspektur berkata bekerja sama dengan kami, biarkan dia pergi. Kaka mengatakan dia tidak sehat, itu akan baik jika seseorang pergi bersamanya, inspektur mengatakan kita tidak bisa melakukan itu. Adi mengatakan baik-baik saja, saya akan melihat bagaimana kamu membawanya sendirian kemudian.

Inspektur meminta polisi untuk menangkapnya, Adi meraih kerahnya dan mengatakan saya mengatakan kepada kamu bahwa dia tidak akan pergi sendiri, tersesat, ia mendorongnya pergi, inspektur mengatakan Aditya saya menangkap kamu karena mengangkat tangan pada polisi yang bertugas, Adi mengatakan ya kemudian menangkap saya, jika ini adalah cara untuk pergi bersamanya kemudian baik-baik saja, Nisha terlihat pada. Inspektur menangkap keduanya.

Adi dan Baba duduk di jip polisi. Kaka menghibur Baba bahwa tidak ada yang akan terjadi. Jhanvi tegang. Mereka pergi. Kaka meminta Raj untuk memanggil pengacara kami, mereka pergi. Nisha berbalik untuk masuk rumah tapi Jhanvi meraih tangannya dan menariknya pergi. Kaka bertanya apa tindakan ini? Jhanvi mengatakan tolong, saya tidak bisa diam lagi, dia berkata pada Nisha bahwa saya tahu kamu menelepon polisi dari telepon saya dan menyalahkan saya? Saya tidak memiliki bukti tetapi itu tidak berarti kamu dapat melakukan apa saja dengan Baba, setidaknya memikirkan kesehatannya, apa yang kamu lakukan dengannya bahwa ia tegang?

Nisha mengatakan berhenti menuduhku, dia takut padamu, dia memintamu untuk pergi, aku harus bertanya padamu apa yang kamu lakukan dengannya bahwa dia semakin sakit? apa yang ingin kamu buktikan dengan semua ini? pergi begitu saja, Nisha berkata kepada Jhanvi bahwa kamu tidak memiliki tempat di keluarga dan rumahku, kamu tersesat dari rumahku, dia meraih tangannya dan akan menyeretnya keluar tetapi Kaki berhenti Nisha dan mengatakan Jhanvi tidak akan pergi ke mana pun, Nisha terlihat.

Kaki mengatakan Jhanvi tidak salah, kamu salah, Baba tidak pernah bertingkah laku dengannya karena sakit tetapi apa yang kamu lakukan sehingga ia harus menamparmu? tidak hanya Jhanvi tetapi saya juga percaya bahwa kamu telah melakukan kesalahan. Kaka mengatakan tidak Nisha tidak pernah bisa melakukan kesalahan dengan Baba dan dia tidak akan pernah memanggil polisi dan tidak menghormati kita, kamu tidak menyalahkannya tanpa bukti, Kaki mengatakan kamu masih berpihak padanya?

Kaka mengatakan kamu menyalahkan menantu perempuanmu untuk gadis asing ini? semua bukti menentang Jhanvi, dia menelepon polisi dan mereka membawa Baba pergi, ketika kamu akan memahami kebenaran? Kaki frustrasi, Kaka berkata kepada Nisha bahwa Baba seharusnya tidak mengangkat tanganmu, aku minta maaf, Nisha mengatakan tidak mengatakan itu, ini adalah masalah keluarga kami dan harus tetap sama, kita harus berpikir bagaimana membebaskan Adi dan Baba, Kaka mengangguk dan pergi .

Nisha pergi. Kaki tegang, Jhanvi memintanya untuk tidak kehilangan harapan, saya akan membuktikan bahwa saya tidak menelepon polisi dan saya akan mencari tahu apa yang dikatakan Nisha kepada Baba bahwa dia harus melakukan itu, jangan khawatir. Kaki mengangguk dan pergi. Jhanvi khawatir. Di lock up, Adi bertanya kepada Baba apa yang dikatakan Nisha padamu? aku harus tahu apa yang Nisha katakan padamu bahwa kau harus menamparnya.

Baba menangis dan menggigil. Baba ingat kata-kata kasar Nisha, dia menangis dan mengatakan tidak tidak tidak .. Adi memeluknya dan menghiburnya. Baba bilang aku tidak bisa memberitahumu, itu adalah pembicaraan yang sangat murah dan kotor, rasanya seperti dia telah mengambil pakaianku, rasa hormat dan kehormatanku hilang, aku tidak seperti itu, Adi mengatakan jangan khawatir. Adi berpikir bahwa apa yang Nisha katakan padanya telah menyakitinya sebanyak ini? Jhanvi pulang dan memeluk Maa-nya, ia menceritakan semuanya padanya.

Maa mengatakan sejauh yang aku tahu tentang Nisha, dia pasti mengatakan sesuatu yang sangat murah sehingga membuat Baba menamparnya. Jhanvi bilang iya itu sebabnya dia juga takut kepadaku tapi apa yang Nisha katakan padanya? Nisha memanggil ibunya dan mengatakan kamu harus melakukan ini untukku, aku ingin menghancurkan reputasi Jhanvi begitu banyak sehingga dia tidak bisa masuk ke rumahku lagi dan Aku akan mengajarkan pelajaran kepada Baba bahwa dia tidak akan bisa melupakan, dia mengakhiri panggilan dan terlihat pada.

Precap: Kaka bertanya pada Jhanvi, bagaimana kamu berani masuk ke rumah ini? pergi, karena satu panggilan telepon kamu, kehormatan kami hancur. Jhanvi mengatakan saya telah datang untuk membuktikan bahwa saya tidak menelepon polisi, saya tahu panggilan dibuat dari telepon saya tetapi saya tidak melakukannya, Nisha melakukannya, nomor polisi adalah 100 yang merupakan nomor darurat dan setiap panggilan dicatat pada nomor itu.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar