Senin, 27 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 49

Advertisement

Episode dimulai dengan Maa menelpon seseorang dan mengatakan aku mencari laki-laki untuk putriku, jika kamu kenal seseorang yang cocok lalu beri tahu aku. Dia berakhir panggilan. Jhanvi datang ke sana, Maa bertanya apa yang terjadi di sana? Jhanvi mengatakan semuanya normal, Maa mengatakan kamu tidak pergi ke sana untuk menikmati, kita tahu siapa yang ada di sana dan apa yang bisa terjadi di sana.

Jhanvi mengatakan kamu mengambil banyak tekanan, dia mengatakan kepadanya segala hal bagaimana dia menyarankan Nisha untuk menerima kesalahannya. Jhanvi bilang aku merasa awal baik dan semuanya akan baik. Maa mengatakan aku hanya berdoa bahwa tidak ada yang datang di depanmu, tidak ada yang harus menyakitimu.

Jhanvi mengatakan kamu seperti Adi, kamu tidak percaya siapa pun, Maa bilang aku seperti Adi, kami berdua terluka dan aku tidak melihat kamu terluka, kamu begitu naif bahwa kamu mempercayai siapa pun dan kamu mungkin akan terluka. Survi meminta Maa untuk tenang, aku lapar, dia membawa Maa pergi.

Nisha memanggil Jhanvi dan mengatakan terima kasih, saya melihat emosi yang berbeda di mata Adi saat ini selain kebencian, kamu tahu Adi meminta saya untuk membuat kopi untuknya hari ini setelah bertahun-tahun, ini semua terjadi karena kamu, (Nisha sebenarnya duduk di dalam dirinya ruangan dan melihat ke cerminnya). Jhanvi mengatakan itu berita bagus, kamu membuatkan kopi untuknya, awal yang baik. Adi datang ke sana dan berbaring di sofa. Nisha berakhir panggilan dan minum anggur, dia berpikir bahwa suatu hari ini semua akan menjadi kenyataan, apa yang aku inginkan akan terjadi dan Adi harus menjadi milikku, hanya milikku.

Di pagi hari, Kaki melihat jamur di dapur dan mengatakan siapa yang membawanya? kamu tidak tahu Neha bahwa Adi memiliki alergi dengan mereka dan dia demam dengan mereka? Neha mengatakan ini bukan untuk Adi, ini untuk kami, Nisha mengatakan dia tidak tahu alergi Adi, saya sedang membuat sarapan Adi tanpa jamur, Kaki berkata bahkan kami tidak mau makan jamur, hal-hal yang menyakiti Adi tidak akan datang di rumah ini, dia pergi.

Nisha melihat jamur dan nyengir. Dia mengambil satu jamur dan mencampurkannya ke dalam piringnya, dia berpikir bahwa kaki memberi saya ide yang baik, Adi kamu harus menahan sedikit rasa sakit karena jika kamu tidak tinggal di rumah maka bagaimana Jhanvi akan datang ke sini? Maaf sayang, tetapi saya harus melakukan ini. Dia menyantap sarapan yang memiliki jamur dan mengatakan sarapan siap suami sayangku.

Nisha membawa makanan Adi di lounge. Raj meminta baba untuk melakukan mediasi, Adi mengatakan dia benar, kamu harus melakukannya, baba bilang aku tidak suka, aku tidak bisa berkonsentrasi, Nisha meminta Adi untuk sarapan, Adi mengatakan aku tidak lapar, Raj mengatakan memakannya, kita akan memiliki hari yang panjang di kantor jadi sarapan. Adi bilang oke dan pergi makan sarapan.

Raj meminta baba untuk melakukan mediasi, dia bilang aku tidak akan. Jhanvi datang ke sana dan berkata mari kita lakukan sesuatu yang lain, tutup mata kamu dan jangan membukanya sampai saya katakan. Adi duduk untuk sarapan. Jhanvi melintasi barisan rumah dan pergi ke sisi rumah Kaka untuk membantu baba menengahi.

Kaki bertanya pada Kaka mengapa dia tidak pergi ke kantor? Kaka mengatakan aku tidak ingin pergi, kamu tahu tidak ada klien yang mengancamnya, dia melakukan drama itu untuk membawaku ke kantor, Kaki mengatakan Adi keras kepala, dia melakukan apa yang dia inginkan, Kaka mengatakan kamu masih berpihak padanya? Kaki mengatakan dia baru saja menelepon kamu ke kantor, dia tidak melakukan apa-apa, Kaka mengatakan dia telah menipu cinta keibuan kamu.

Jhanvi datang ke sana dan mengatakan maaf untuk mengganggu tetapi Adi menghargai kaka, dia tahu pengalaman kamu dan dia sangat menghormati kamu, ia ingin kamu membantu dia dengan saran berharga kamu. Saya akan mulai merenovasi.

Nisha melihat Adi berkeringat. Nisha memanggil Jhanvi dan mengatakan membawa obat demam. Jhanvi bertanya siapa? Nisha mengira dia ingin tahu segalanya, Nisha mengatakan Adi demam, aku mengkhawatirkannya, membawa obat untuknya. Dia berakhir panggilan. Jhanvi memberitahu Kaki tentang demam Adi dan pergi kepadanya. Jhanvi mengatakan apa yang terjadi pada Adi?

Nisha memeriksa suhu Adi dan mengatakan kamu memiliki suhu tinggi, berbaring di tempat tidur, Jhanvi datang ke sana dengan obat-obatan. Adi mencoba untuk pergi tetapi menjadi pusing, Nisha membuatnya berbaring di tempat tidur. Jhanvi bertanya apa yang terjadi padanya?

Nisha mengatakan dia bersiap-siap untuk pergi ke kantor tetapi pingsan, ia memiliki suhu 104 derajat, saya akan menelepon dokter, Adi mengatakan saya tidak membutuhkan siapa pun, Nisha mengatakan kesehatan kamu adalah yang paling penting, setidaknya tidak berdebat tentang hal itu, dia memberinya obat dan meninggalkan dia dengan Jhanvi. Jhanvi melihat Adi mengalami sakit kepala dan kesakitan. Nisha melihat mereka sendirian di kamar, dia menyeringai dan pergi.

Nisha datang di rumah mandir dan mengatakan Tuhan membantu saya, saya hanya ingin membuat Adi saya baik-baik saja, saya ingin merawatnya. Buat Adi baik-baik saja atau beri aku hak untuk merawatnya.

Jhanvi datang ke sana dan mengatakan kamu sangat mencintai Adi? Nisha mengatakan cinta dan perhatian keduanya tetapi aku sedih bahwa bahkan dalam kondisi ini, Adi tidak mempercayaiku dan tidak memberiku kesempatan kedua, kamu melihat bagaimana dia tidak mendengarkanku, aku tahu aku melakukan kesalahan tapi percayalah padaku, hatiku adalah benar-benar murni, saya harus mengambil Kaki ke mandir, dia harus melakukan pooja dan tidak ada orang di rumah, bisakah saya minta tolong? Jhanvi mengatakan ya.

Nisha mengatakan Adi sedang tidur tetapi jika dia bangun dan butuh sesuatu kemudian merawatnya, aku akan cepat kembali tetapi tidak ada yang ada untuk merawatnya, juga tidak ada yang diizinkan untuk datang ke sisi rumah kami. Kaki datang ke sana dan bertanya bagaimana Adi? Nisha mengatakan jauh lebih baik, kita akan pergi ke mandir, kaki mengatakan bagaimana dengan Adi? Nisha bilang saya sudah berpuasa untuk Adi, saya akan berdoa untuk kesehatannya di mandir, ayo pergi. Dia datang ke Jhanvi dan berbisik-bisik untuk mengurus Adi, dia pergi. Jhanvi berdiri di dekat pintu kamar Adi. Dia akan pergi tetapi Adi memanggil air.

Jhanvi masuk, dia menuangkan air dan membuat Adi meminumnya, dia menyentuh dahinya dan melihat suhu tubuhnya, dia bilang aku harus memanggil dokter. Vincent 2Nisha berkata pada Kaki bahwa aku khawatir untuk Adi, aku akan menelepon ke rumah, kamu pergi dan duduk di dalam mobil. Kaki pergi ke mobil.

Nisha memanggil Kaka dan mengatakan aku khawatir sakit untuk Adi, dia demam 104 derajat, aku akan mandir untuk berdoa untuk Adi jadi bisakah kamu pergi dan merawat Adi? Aku bahkan menjatuhkan piring aarti karena aku khawatir, kaka mengatakan semuanya akan baik-baik saja, Nisha mengatakan bagaimana jika terjadi sesuatu pada Adi ketika tidak ada yang bersamanya? Saya tahu rumah terbagi dan kamu tidak diperbolehkan di sisi rumah kami tetapi rumah dibagi tidak relasi, bisakah kamu pergi dan menjaga Adi sampai saya dan kesemek kembali dari mandir?

Kaka mengatakan baik-baik saja, aku akan pergi dan merawatnya, Nisha berterima kasih padanya dan berakhir panggilan, dia evilly tersenyum .Jhanvi berkata kepada Adi bahwa aku sudah menelepon dokter tetapi kamu harus makan sesuatu untuk minum obat sesudahnya, Adi bilang aku tidak mau untuk makan apa saja, dia batuk. Jhanvi mengatakan bahwa baiklah minum obat, dia membantunya untuk bersandar di tempat tidur, dia meletakkan tangan di pundaknya untuk mendukungnya bangun.

Kaka datang ke rumah dan melihat garis pembatas rumah, dia ingat bagaimana Adi membagi rumah, dia berhenti sejenak tapi kemudian melintasi garis dan pergi ke kamar Adi. Nisha dan Kaki pulang juga. Nisha mengatakan pergi ke Adi, aku mengatakan kaka juga jadi jangan khawatir tentang pembagian di rumah, kamu pergi ke kamarnya, aku akan membawa garis-garis basah untuknya, Kaki pergi ke kamar Adi, Nisha nyengir.

Nisha melihat baba dan bertanya ke mana dia pergi? baba mengatakan Adi sakit, aku akan menemuinya, Nisha mengatakan jika kamu pergi kepadanya maka dia akan lebih sakit, baba bertanya bagaimana? Nisha bilang aku di sini, kamu ingat aku bisa terluka? baba mengatakan jangan lakukan itu, aku tidak akan pergi kepadanya, dia pergi.

Aduk batuk, Jhanvi bertanya apakah dia baik-baik saja? dia membuat duduk dan meletakkan tangan di pundaknya untuk menahannya sementara dia membuatnya minum air. Kaka dan Kaki datang ke sana dengan Nisha.

Jhanvi menempatkan garis-garis basah di dahi Adi untuk mengurangi demamnya, ia cenderung sakit, duduk di sampingnya di tempat tidur sementara Adi tidur pingsan, Kaka dan Kaki terkejut melihat Jhanvi merawatnya, mereka melihat Jhanvi memberinya obat dan membuatnya minum air. dengan mengangkat kepalanya dan duduk di sampingnya di tempat tidur.

Nisha datang ke sana dengan pakaian basah dan melihat mereka duduk di dekat tempat tidur, dia tersenyum melihat reaksi Kaka dan Kaki. Kaki mengatakan Jhanvi? Jhanvi mengatakan demam Adi tidak akan turun jadi aku meletakkan garis-garis basah di kepalanya, Kaki mengatakan kami hanya pulang, kamu tidak perlu melakukannya, Jhanvi menjadi malu dan mengatakan aku akan pergi.

Precap: Jhanvi berkata kepada kaki bahwa Adi memiliki ruam? itu berarti dia demam karena alergi, kita harus membawanya untuk tes darah untuk menjelaskan apa yang terjadi padanya, Nisha mendengarnya dan berpikir jika Adi pergi untuk tes darah maka mereka akan mengetahui apa yang sebenarnya terjadi. Nisha datang ke dapur dan mengambil pisau besar, dia melihat dengan mengancam dan mengatakan mengapa hanya Adi yang akan kehilangan banyak darah? aku adalah istri setia Adi, aku akan ada di sisimu dalam segala hal.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar