Senin, 27 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 47

Advertisement

Episode dimulai dengan Jhanvi mendapatkan pesan Nisha, itu membaca bahwa maaf mengganggu kamu, kami mencoba memberikan kesempatan lain untuk hubungan ini tetapi masa lalu kami terus datang kembali, Adi tidak mempercayai saya, dia tetap ragu sehingga saya meninggalkan rumahnya dan pergi ke ibu saya, jaga dia. Jhanvi tegang mendengarnya, dia memanggil adi tapi teleponnya dimatikan (Nisha menyembunyikannya).

Adi datang ke kamarnya dan mencari teleponnya tetapi tidak menemukannya di sakunya, dia melihat sekeliling ruangan tetapi tidak menemukannya.

Nisha ada di rumah ibunya. Ibu membawa makanan untuk Binni, Binni mengatakan aku tidak akan sebanyak ini, Nisha mengatakan padaku dan kau keren Binni tapi ibuku tidak mengetahuinya. Jhanvi memanggil Nisha tetapi Nisha tidak mengambilnya, Ibu bertanya siapa yang menelepon? Nisha mengatakan aku menemukan seseorang yang terlalu manis yang suka membantu semua orang dan ikut campur dalam masalah semua orang jadi saya pikir saya harus bertemu dengannya, dunia ini tidak bekerja sendirian dengan orang-orang tak berdosa seperti dia jadi dia harus bertemu seseorang yang cerdas seperti saya. Jhanvi memanggilnya lagi.

Nisha memberikan telepon ke Binni, Binni berkata kepada Jhanvi bahwa ibuku menangis, Jhanvi bertanya di mana dia? Nisha menunjukkan alamat ke Binni, Binni menceritakan alamat ke Jhanvi dan berakhir panggilan. Ibu bertanya pada Nisha apa yang memasak di pikirannya yang berbahaya? Nisha nyengir.

Jhanvi pergi, Maa mengatakan kamu tidak akan terlibat dalam masalah mereka lagi, Jhanvi mengatakan Nisha membutuhkanku, jika Nisha meninggalkan Adi dan mereka tidak memberikan kesempatan lagi maka Adi akan ditinggalkan sendirian, aku harus membantunya, dia pergi.

Jhanvi datang ke rumah ibu Nisha saat Binni memberikan ceramahnya. Dia melihat Nisha menangis, Jhanvi bertanya apa yang terjadi? Nisha mengatakan saya tidak tahu, saya baru saja hilang, semuanya selesai. Jhanvi membuatnya duduk dan memberikan airnya. Ibu mengatakan dia menangis begitu banyak sehingga bahkan batu pun bisa mencair.

Nisha mengatakan kepada Jhanvi bahwa aku tahu Adi memberitahumu tentang aku, aku datang ke rumahmu dan menuduhmu, Adi tidak ingin melihat wajahku setelah itu, itu terjadi karena sifatku, aku merasa seperti aku harus meninggalkan Adi sendirian, aku merasa seperti saya harus membebaskan hidupnya dan rumah, saya hanya akan pergi darinya. Jhanvi mengatakan memecah hubungan bukanlah solusi. Nisha mengatakan saya tahu tetapi saya tidak berpikir bahwa Adi dapat memberi saya kesempatan lain dari hati, kamu tahu ketika kami menikah, kami sangat cinta tetapi hanya ada kebencian sekarang.

Adi beruntung memiliki teman seperti kamu yang dapat dipercayainya, yang dapat ia bagikan, yang dapat menasihatinya hal-hal yang benar, yang dapat membimbingnya tetapi saya tidak memiliki siapa pun, tidak ada orang di sana yang memberi saya saran sehingga saya hanya berpikir sendiri dan mengambil tindakan, saya terus melakukan kesalahan dan karena kesalahan-kesalahan ini, saya kehilangan Adi.

Jhanvi sedih mendengarnya, Nisha mengatakan Adi mempercayaimu dan aku pikir aku bisa mempercayaimu, maukah kau membantuku? bisakah kau memberitahuku apa yang harus aku selamatkan dari pernikahan ini? kamu datang ke rumah saya, saya akan memberitahu keluarga bahwa saya meminta pekerjaan interior, kamu melihat perilaku saya di rumah dan kemudian menyarankan saya apa yang saya lakukan salah dan apa yang harus saya ubah tentang saya, akankah kamu membantu saya? maukah kamu datang ke rumahku? wanita hanya dapat membantu wanita, hanya kamu yang bisa memahami rasa sakit saya.

Jhanvi merasa tegang, dia melihat Binni yang memintanya untuk mengatakan ya, Nisha nyengir. Jhanvi mengingat semua momen manisnya bersama Adi, dia membuat dirinya sendiri, dia menyeka air matanya dan mengatakan kamu pulang dan beristirahat sekarang. Nisha mengatakan saya mengerti, kamu tahu segalanya tentang saya, setelah mengetahui tentang saya mengapa ada yang mencoba untuk membantu saya? tidak ada orang yang ingin dekat dengan orang yang negatif seperti saya tetapi saya datang kepada kamu untuk meminta bantuan karena saya pikir kamu dapat menunjukkan kepada saya jalan yang benar yang tidak bisa saya lihat tetapi tidak apa-apa, saya mengerti.

Jhanvi mulai pergi, Nisha mengatakan tolong bantu saya, dia melipat tangannya dan memohon mengatakan bahwa saya butuh bantuan kamu, perkawinan saya akan hancur, tolong bantu saya. Jhanvi meminta ibu Nisha untuk meninggalkan rumahnya, saya harus pergi, dia pergi. Binni bertanya mengapa dia sedih? Nisha mengatakan Bibi tidak sedih, dia mengikuti audisi untuk film, Jhanvi terpilih jadi akan ada film di rumah kami, binni bersemangat.

Pada malam hari, Jhanvi sedih duduk di kamarnya ketika dia mendapat memo suara Adi. Dia memainkannya, Adi mengatakan bahwa saya melihat panggilan tidak terjawab tetapi saya tidak dapat menemukan ponsel saya, saya ingin bertemu dengan kamu sekarang, saya tahu sangat terlambat tetapi mencoba dan mengerti, saya tidak akan bertanya apakah itu tidak penting, tolong kamu harus temui aku. Jhanvi terlihat khawatir.

Nisha sedang tidur di tempat tidurnya, dia bangun di tengah malam dan menemukan Adi tidak tidur di sofa. Dia datang dekat jendela dan nyengir berpikir harus pergi menemui Jhanvi. Adi bertemu Jhanvi dan mengatakan saya minta maaf untuk menelepon pada malam hari, saya harus tahu bahwa Nisha datang ke rumah kamu dan menyalahkan kamu, saya minta maaf, saya tidak tahu tentang hal itu jika tidak saya akan menghentikannya.

Jhanvi bilang dia mengatakannya? Adi mengatakan ya dia mengatakan kepada saya dan kemudian berkata maaf, dia terus mengulangi kesalahan dan menangis seperti Nisha yang khas. Jhanvi mengatakan dia salah paham dan dia mengatakan maaf kepadaku tetapi apakah kamu memaafkannya? Adi mengatakan kamu tidak mengenalnya. Jhanvi bilang Kamu terus menghakiminya karena kesalahan masa lalunya, jika kamu menyimpan dendam padanya maka bagaimana kamu akan memberikan kesempatan padanya dalam arti yang sebenarnya? kamu harus memaafkannya dan pergi lewat di belakang.

Adi menatapnya tak percaya. Nabi datang di ruang santai dan berteriak untuk Adi, dia bertindak seperti dia pusing. Semua anggota keluarga datang ke sana, Nisha mengatakan kepalaku berputar, di mana Adi? Kaki bertanya apa yang terjadi? Nisha mengatakan aku melihat mimpi buruk, aku merasa seperti seseorang sedang membunuh, aku bekerja dengan brengsek dan tidak menemukan Adi di kamar, aku khawatir. Kaka mengatakan Adi bekerja larut malam di kantor, ia meminta Raj untuk menelepon Adi.

Adi berkata kepada Jhanvi bahwa Nisha mengambil keuntungan untuk semua peluang, dia tidak dapat mengubah begitu cepat. Jhanvi mengatakan kepada orang-orang untuk melakukan kesalahan, kamu harus memberikan kesempatan kepadanya, kamu harus sabar, Adi mengatakan saya hanya berurusan dengan kesabaran, bahkan setelah semua ini ia meragukan bahwa saya berselingkuh? dia membutuhkan psikiater. Jhanvi mengatakan Nisha menemui saya dan berkata maaf, dia merasa malu dan dia ingin bantuan saya untuk membangun kembali hubungan kamu dengannya, Adi terlihat pada.

Raj mengatakan Adi tidak ditemukan di kantor juga, semua anggota keluarga tegang. Nisha menumpahkan air mata buaya dan berkata di mana kamu Adi? apakah ada gadis lain dalam hidupmu? Kaka khawatir mendengar Adi mungkin berselingkuh dengan wanita lain.

Adi berkata kepada Jhanvi bahwa kamu tidak akan terlibat dalam hal ini, ini adalah rencana Nisha, Nisha bahkan tidak menyapa siapa pun tanpa motif tersembunyi, kamu tidak bisa memasukkan semua ini. Jhanvi mengatakan Tuhan berkata bahwa kita bisa mendapatkan kesempatan dalam hidup untuk berbuat baik, mungkin niatnya tidak benar tetapi kita dapat mengubahnya, kita dapat mengubah niatnya. Adi mengatakan tolong, mengapa kamu begitu polos dan baik? Nisha tidak seperti itu, Nisha tidak bisa berubah.

Jhanvi bilang kamu mungkin tidak memberinya kesempatan tapi aku akan membantunya, aku akan memberikan kesempatan padanya, aku akan mencoba memperbaiki hubunganmu dengannya, Adi tertegun dengan keegoisannya. Di pagi hari, Jhanvi bersiap-siap. Survi bertanya apakah dia yakin melakukan ini? Jhanvi bilang iya.

Survi mengatakan jangan bilang pada Ma bahwa kamu pergi ke sana, katakan padanya bahwa kamu akan bertemu teman-temanmu. Jhanvi mengatakan mengapa aku harus berbohong? saya tidak melakukan sesuatu yang salah. Dia bertanya pada Survi dari mana dia mulai belajar berbohong? saya telah melihat kamu berbicara di telepon dan menyembunyikan telepon, beri tahu saya siapa itu? Survi mengatakan teman kuliahnya, jangan bilang pada Maa.

Maa bertanya pada Jhanvi kemana kamu akan pergi? Jhanvi mengatakan Nisha meminta bantuanku agar aku pergi, Maa mengatakan bahwa wanita itu menyalahkanmu karena berselingkuh dengan suaminya. Jhanvi bilang aku hanya ingin membawa kedamaian dalam pernikahan Adi, hanya aku kesempatan untuk membantu mereka.

Maa bilang kamu ingin kesempatan? maka kamu harus berjanji padaku, Jhanvi bertanya apa? Maa bilang kau harus menikahi anak lelaki yang aku pilih untukmu tanpa pertanyaan atau reservasi, bisakah kau berjanji padaku? Jhanvi terkejut. Maa mengatakan apa yang terjadi? kamu tidak bisa menjanjikan? Jhanvi mengatakan saya berjanji, dia memegang tangannya dan mengatakan saya berjanji akan menikahi siapa pun yang kamu minta kepada saya.

Precap: Nisha duduk di kaki Adi dan berkata kepada keluarga bahwa apa pun yang salah terjadi dalam hubungan kami, itu karena saya. Rumah ini terbagi bukan karena Adi tapi karena aku, aku bersalah jadi menghukumku bukan Adi. Adi bingung melihat trik barunya. Kaka merasa sedih melihat Nisha duduk berlutut dan memohon memiliki kesalahan Adi. Jhanvi berdiri di sana juga.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar