Senin, 27 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 35

Advertisement

Episode dimulai dengan Adi teringat kata-kata Nisha bahwa dia membenci keluarganya, bagaimana dia memperingatkan untuk merebut semuanya dari dia. Jhanvi menyalakan lilin di kantor lagi dan berpikir apa yang telah terjadi padanya yang telah memotongnya di dalam.

Jhanvi mengisi gelas dengan botolnya, Adi mengatakan ini curang, Jhanvi bilang kau memintaku untuk mengisi gelas tapi kau tidak tahu bagaimana mengisinya, aku bisa mengisinya dengan botolku, Adi mengatakan ini curang, Jhanvi asys aku menang.

Nisha membuat baba memegang piring dan menaruh koin di dalamnya membuatnya terlihat seperti pengemis. Nisha mengatakan aku tidak menentangmu, tapi kenapa kau terus melawanku? mengapa kamu menentang hubungan saya dan Adi? beri tahu saya di mana kertas perceraian, baba mengatakan saya tidak ingat, Nisha mengatakan saya akan mengirim kamu ke teman pengemis kamu di jalan jadi beri tahu saya di mana mereka berada, baba mengatakan saya tidak tahu. Nisha mengatakan kita melupakan hal-hal di Alzheimer tetapi saya akan membuat kamu ingat.

Nisha menariknya di kamar kecil dan melemparkannya ke lantai, dia mengunci dia di kamar kecil dan mematikan lampu. Baba memintanya untuk meninggalkannya, dia memintanya untuk membuka pintu, aku terluka, Adi datang dan selamatkan aku. Nisha mengatakan dia tidak di sini, kamu telah menjadi terluka? mungkin sekarang kamu akan ingat surat cerai, baba menangis dan mengatakan saya tidak ingat apa-apa, saya mohon kamu membuka pintu, gelap di sini, Nisha mengatakan, beri tahu saya di mana kertas-kertas itu.

Jhanvi mengatakan kepada Adi bahwa mari bermain game chidhiya uri, Adi mengatakan itu kekanak-kanakan, Jhanvi mengatakan seolah-olah membawa gelas air di sini dalam kegelapan sedang matang? mari bermain, Adi dan Jhanvi mulai bermain chidhi uri game, Adi menipu dalam game dan mencoba untuk menghentikan senyumnya tetapi tidak bisa.

Jhanvi berpikir bahwa aku hanya ingin dia tersenyum dan aku membawa gelas air dalam kegelapan kepadanya hanya untuk membuatnya tersenyum. Adi mengatakan baba saya mengajari saya permainan ini, Jhanvi mengatakan saya juga, Adi bertanya apakah ayahnya mengajarinya? Jhanvi terdiam mendengar tentang ayahnya.

Baba memohon pada Nisha untuk membuka pintu. Nisha membuka pintu dan berkata, "Tangani dirimu sendiri, aku mengganggumu, tetapi aku menemukan kertas, jadi aku tidak butuh bantuanmu, kau bisa tidur." Dia pergi. Baba meringis kesakitan. Dia terlihat di luar kamarnya dan tidak menemukan siapa pun di sana, dia pergi mencari kertas. Nisha datang ke belakang dan mengikutinya.

Jhanvi mendapat panggilan dari Maa, Maa sedang naik daun, Jhanvi mengatakan tenang, apa yang terjadi? Maa mengatakan ayahmu datang lagi dan dia berbicara dengan marah yang Survi tidak bisa telanjang, aku mencoba membuatnya mengerti tapi Survi seperti batu, dia tidak mendengarkan, tidak bergerak, aku tidak bisa melihatnya seperti itu, melakukan sesuatu Jhanvi.

Jhanvi menangis mendengarnya. Adi mengisyaratkan untuk menyeka air matanya, dan mengisyaratkan agar dia tenang. Jhanvi menyeka air matanya. Jhanvi berbicara kepada Survi bahwa kamu adalah bayanganku, kamu tidak bisa menjadi lemah, Maa dan aku mencintaimu, kamu tidak perlu menangisi siapa yang tidak bersama kami, Survi mengatakan sesuatu. Survi mendengarnya tetapi tidak menanggapi.

Adi menulis lelucon dan menunjukkannya Jhanvi. Jhanvi menceritakan lelucon itu kepada Survi, dia terus menceritakan leluconnya, Survi rusak dan menjawabnya, dia bilang aku baik-baik saja, Jhanvi bilang ke maa bahwa aku akan segera datang, hati-hati, dia berakhir panggilan dan emosional melihat Adi, dia bilang aku minta maaf. Jhanvi pergi ke jendela dan diam-diam menangis. Adi terlihat. Jhanvi mengatakan ada masalah tapi itu diselesaikan sekarang, terima kasih telah membantu saya, dia mencoba untuk tidak menangis. Dia mengatakan ada asap di ruangan ini karena itulah mataku merobek.

Adi mencoba untuk meletakkan tangan di pundaknya tetapi berhenti dan menarik tangannya kembali, dia khawatir melihat dia menangis. Adi pergi dari sana. Dia pergi di ruang toko dan membawa gitar, dia mulai bermain gitar. Jhanvi mendengarnya dan terkejut melihatnya bernyanyi dan bermain Ae Zindagi gale laga le, Jhanvi tersenyum padanya, Adi bernyanyi untuknya. Jhanvi terpukau dengan sisi Adi ini.

Adi menjatuhkan gitar dan menawarkan tangannya ke Jhanvi, Jhanvi memegangnya, Adi berputar-putar di sekitarnya, Jhanvi tersipu, Adi memegang tangannya lagi dan memutar tubuhnya, mereka berbagi bulu mata dan tersenyum. Lampu kembali, Jhanvi memandang Adi dan ternyata Jhanvi hanya membayangkan menari dengan Adi, Adi masih bermain gitar, dia jadi bingung dengan mimpinya. Adi bertanya apakah dia baik-baik saja? Jhanvi dengan penuh kasih tersenyum padanya dan mengangguk, Adi mengatakan mari kita pergi, kita terlambat. Jhanvi mencoba untuk mengumpulkan emosinya.

Adi dan Jhanvi keluar dari kantor, Jhanvi terus melihat dan tersenyum pada Adi, dia tidak bisa melepaskan pandangannya. Adi mengucapkan terima kasih dan berbalik untuk pergi. Adi mengatakan berhati-hati dan duduk di mobilnya, dia pergi. Jhanvi melambai dan masih dalam gelembung bermimpi. Dia ingat bagaimana Adi dengan manis membantunya, bagaimana mereka memasak mie, dia mengatakan apa yang terjadi pada saya? mengapa saya merasa sangat berbeda, apakah ini cinta? apakah aku mulai jatuh cinta pada Adi? dia khawatir memikirkan hal itu.

Jhanvi akan ke rumahnya. Dia duduk dengan lesu tanpa sadar dan terus mengulang momen-momennya bersama Adi, perjalanan mereka, dia menemukan foto-foto lamanya, Adi memberikannya Ganpati, dil pe naaz tha hume sanam dimainkan. Jhanvi menghentikan langkahnya di jalan dan mengatakan aku berpikir aku jatuh cinta, oh my God aku jatuh cinta, dia tersenyum dalam keadaan linglung.

Baba mengatakan aku minta maaf Adi, aku tidak bisa menghentikan Nisha dari mendapatkan surat cerai. Dia datang dengan mandir dan menemukan surat cerai di mana dia menyembunyikannya, dia tersenyum melihat Nisha tidak mendapatkannya. Nisha datang dari belakang dan mengambil kertas darinya, dia bilang terima kasih telah membantu menemukan kertas-kertas ini, kamu perlu istirahat jadi mari masuk kamar, baba bilang aku harus memberikan surat-surat ini kepada Adi, Nisha mengatakan mulai belajar untuk tetap diam.

Dia menyeretnya ke kamar dan melemparkannya di tempat tidur, dia bilang kamu membuat masalah untukku seperti anak kecil, kamu harus tidur sekarang, dia dengan paksa memberinya pil tidur dan mengatakan tidurmu sangat penting untukku dan tidak ada yang akan berhenti dengan kamu tidur sangat nyenyak dan tidur nyenyak lama, baba jatuh tertidur nyenyak.

Nisha pergi dari sana.Jhanvi pulang ke rumah dalam keadaan linglung, dia melamun melepas sandal dan menempatkan mereka di atas meja bukannya di lantai, dia tetap tersenyum mengingat tentang Adi. Survi mencoba untuk berbicara dengannya tetapi dia tidak menjawab, Survi mengatakan ada sesuatu yang salah dengan dia, dia tersentak dan bertanya di mana kamu hilang? Jhanvi mengatakan semuanya sempurna, saya mengantuk, saya harus tidur, dia pergi dari sana. Maa dan Survi menatapnya. Adi pulang.

Nisha datang untuk mendekatinya dan dengan sederhananya meletakkan tangannya di wajahnya, bahon aku chale ao sedang bermain di latar belakang, dia memeluk Adi dari belakang, Adi membeku di tempatnya. Nisha memegang tangannya dan mencoba menari dengannya tetapi Adi mendorongnya pergi. Nisha membuka simpul blus saree di punggungnya.

Dia mengatakan kami memiliki pertunjukan tari dalam fungsi jadi saya pikir kami akan melakukan latihan tari malam ini, saya tahu kemarahan kamu adalah faktor kesegaran kamu tapi tolong, dia menoleh kepadanya dan menunjukkan kepadanya dia telanjang kembali, dia mengatakan tolong ikatkan simpul saya, saya adalah kamu Istriku, aku akan memintamu untuk melakukan ini bukan orang lain.

Adi mencoba untuk pergi tetapi Nisha yang kamu ingin aku pergi ke luar ruangan seperti ini? ada banyak pelayan di rumah ini dan kamu tidak ingin mereka mengikat blus saree saya kan? Adi marah melotot padanya dan mengikat dori bajunya, Nisha berterima kasih padanya. adi mengatakan saya tahu realitas kamu, saya lelah dengan drama kamu, saya akan segera memberitahu kaka dan kesu tentang perceraian dan kemudian semuanya akan berakhir.

Nisha mengatakan cukup adil, kamu ingin mengakhiri hubungan kami, kamu ingin memberitahu semua orang tentang perceraian? aku bersamamu, cukup isi dahiku dengan Sindoor (vermilion) untuk terakhir kalinya bagiku. Adi mencoba untuk pergi dan secara keliru menyerang dengan botol Sindoor yang dipegang Nisha, Adi mengatakan sepertinya Tuhan juga tidak ingin kita bersama, dia ingin berpisah, dia pergi.

Nisha menerapkan sindoor sendiri dan mengatakan tidak ada yang bisa memisahkanku darimu. Jhanvi datang ke kamarnya dan melihat ke cermin, dia mengingat kembali momen-momennya dengan Adi. Dia membayangkan Adi berdiri di belakangnya, dia bertanya apa yang terjadi? apa itu? Adi mengatakan berpikir apa yang bisa.

Jhanvi mengatakan persahabatan mungkin? dia melihat dia sedang berbicara dengan imajinatif Adi, Dia bilang aku bodoh, Adi nya, aku menghubungkan persahabatan baru ini, dia membayangkan Adi lagi mengatakan padanya bahwa kamu menyukai pertemananku? Jhanvi bilang iya aku yakin, dia tersenyum manis padanya, Adi memberikan senyuman hangatnya. Survi mendatanginya dan bertanya apa? Jhanvi melihat dia membayangkan Adi lagi, dia berkata oh Tuhan, dia menarik rambutnya.

Survi bertanya apa yang terjadi? Jhanvi mengatakan tidak ada apa-apa, hanya pertemanannya, yang terakhir, kita hanya teman. Vincent 3Adi datang ke kamar baba dengan kotak, dia ingat bagaimana Jhanvi menyarankannya untuk menghubungkan kenangan dengan hal-hal dan tetap menempatkan kotak sehingga baba akan mengingat kenangan ketika dia melihat bahwa hal-hal itu. Baba bangun dan mengatakan saya ingin mengatakan sesuatu tetapi saya tidak ingat.

Adi mengatakan saya telah membawa barang-barang, ada beberapa hal yang mengesankan di kotak ini, mungkin kamu akan mengingat hal-hal setelah melihat mereka, dia menunjukkan kunci dan mengatakan ini kunci pertama dari toko pertama kamu, ia menunjukkan kepadanya surat dan mengatakan apakah kamu ingat kamu menulis surat ini kepada saya ketika saya pergi ke AS untuk belajar? baba ingat bagaimana dia telah menulis surat yang mengatakan kepada Adi bahwa Nisha memiliki surat cerai. baba mengatakan surat, dia pikir apa yang saya tulis dalam surat? dia mencoba mengingat.

Surat itu ada di lantai di bawah tempat tidurnya. Adi bilang kamu ingat jam ini? kamu memberikannya kepada saya, baba mengatakan kamu kesal dengan saya ketika saya tidak menunjukkan hadiah kamu. Adi mengatakan ya, saya memakai jam tangan ini karena saya merasa saya dekat dengan kamu ketika saya memakainya. Baba bilang aku ingin mengatakan sesuatu tetapi aku tidak ingat, Adi mengatakan tidak masalah, katakan padaku ketika kamu ingat, dia pergi. Kaki sedang melakukan persiapan untuk pooja.

Nisha datang ke sana dan mengatakan semua tamu bertanya tentang kamu, kamu pergi dan menemui mereka, saya akan menangani semua pekerjaan. Kaki mengatakan kamu tidak akan membiarkan saya melakukan apa pun. Dia meminta para pelayan untuk mengambil semua hadiah di bawah tetapi meninggalkan hal-hal yang akan disajikan kepada Tuhan, mereka pergi dengan hal-hal.

Nisha melihat kertas perceraian dan menjadi serius, dia menempatkan surat cerai pada hal-hal yang akan diberikan kepada tuan. Jhanvi bekerja di dapur dan mengatakan bahwa Adi telah melakukan begitu banyak hal untukku sehingga aku bisa memasak kheer untuknya sebagai seorang teman. Survi bersiul padanya dan pergi.

Jhanvi membayangkan Adi dalam dapur juga, Jhanvi bilang kamu datang ke sini lagi? pergi, Adi bilang kamu harus berhenti memikirkan aku dulu, Jhanvi bilang kamu tidak ada di sini, ini adalah pikiranku tidak bermain trik lain. Adi mengatakan tidak ada yang lain? Jhanvi mengatakan tidak ada apa-apa dan pasti tidak cinta, Adi mengatakan kamu ingin aku pergi maka aku akan pergi, imajinasi Jhanvi memudar.

Jhanvi melihat pesan Adi, Adi telah menulis bahwa ide kotak memorinya bekerja sangat baik, terima kasih. Jhanvi tersenyum dan kamu disambut Kukkar (marah) Nisha berpikir bahwa Adi ingin memberitahu keluarga tentang perceraian setelah berfungsi tetapi saya akan selangkah lebih maju dari Adi.Jhanvi mengambil file.

Dia menulis Game apa yang kamu mainkan denganku Tuhan? Mengapa saya melihat Pak Adi di mana-mana. Dia adalah rumahnya dan aku adalah rumahku. Namanya membuat saya waspada. Kenapa aku melihatnya di mana-mana? Kenapa dia mempengaruhi saya seperti ini? Saya tidak jatuh cinta. Jangan membuat saya terlibat apa pun. Tolong bantu aku. Saya mengistirahatkan kasus saya. Dia menutup matanya dan mengingat kembali waktunya bersama Adi. Dia bilang tidak....

Nisha bilang aku ingin membuat Neha memakai gelang terlebih dahulu. Adi berjalan di rumah. Kertas-kertas itu jatuh dari kamar babasa. Itu dekat kakinya. Nisha nyengir padanya. Adi terlihat marah padanya. Dia mengatakan apa yang kamu tidak bisa lakukan dalam 8 tahun saya akan melakukannya dalam 10 menit. Adi bertanya-tanya mengapa dia begitu lekat.

Precap: Nisha sedang menari. Kaki mengambil surat itu dan membacanya. Dia menampar Adi. Semua orang bingung.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar