Senin, 27 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 34

Advertisement

Episode dimulai dengan Nisha mengatakan kepada baba bahwa aku menantu perempuanmu bukanlah seorang pahlawan film horor yang kau takutkan, apa kau melakukan sesuatu yang jahat? kamu ingat apa yang saya lakukan hari belakang belakang? Sekarang pergi tidur, baba tersandung kembali dan pergi.

Adi dan Jhanvi sedang mencari sesuatu di kantor. Jhanvi menemukan mie, dia berteriak dalam kebahagiaan, Adi mengatakan kamu tidak bisa melakukan apa pun tanpa melodrama, Jhanvi mengatakan sedikit rempah-rempah dibutuhkan hidup. Jhanvi bilang kita tidak punya gas jadi bagaimana kita memasak mie?

Adi mencoba untuk membuat sesuatu bekerja, dia meminta pisau, Jhanvi mengatakan pisau? akan ada berita utama bahwa bos membunuh karyawan dengan pisau. Adi mengatakan tolong .. Adi membuat ketel berubah menjadi ketel listrik, dia memintanya, dia bilang itu akan berhasil? Adi mengatakan saya adalah peraih medali emas insinyur mekanik, Jhanvi aktifkan ketel dan mulai bekerja, Jhanvi melompat ke arah Adi dalam kebahagiaan, mereka berdua tersenyum lebar satu sama lain.

Baba mencoba mengingat nomor Adi tetapi tidak bisa, dia meminta Chinni untuk menelepon Adi. Chinni memanggil nomor Adi, baba mengambil telepon dan mengatakan hubungi Adi. Adi akan menerima telepon tetapi baterai ponselnya mati. Jhanvi menawarkan dia mie dan mengatakan kami akan berbagi, Adi mengatakan kamu memakannya, itu baik-baik saja. Jhanvi bilang kita lapar jadi lupakan sopan santun dan fokus pada makanan, Adi bilang aku baik, kamu makan. Jhanvi bilang aku tidak akan makan jika kamu tidak, Adi mengatakan apa kekanak-kanakan itu? Jhanvi bilang aku punya solusi untuk semuanya.

Jhanvi mengambil stapler dan staple leaf yang dia ambil dari mandir, dia meletakkan mie di atas daun yang distaples, dan menawarkannya kepada Adi dan mengatakan itu akan terpisah sekarang, saya tidak berbicara banyak kan? atau mungkin saya, Adi mengambil mie dari dia dan makan, Jhanvi mengatakan dengan cara saya Magister Arsitektur, peraih medali emas juga, Adi tersenyum.

Nisha beralih di Tv tetapi tidak berfungsi, Nisha mencoba untuk mengaktifkan tombol tetapi pergi untuk melihat surat cerai yang dia sembunyikan di belakang TV dan tidak menemukannya di sana, dia mengatakan di mana kertas surat cerai pergi? apakah Adi membawa mereka?

Adi mengatakan kepada Jhanvi bahwa saya ingat saya dulu menikmati mie dengan baba tetapi sekarang dia memiliki Alzheimer dan kami dapat terhubung dengannya ketika dia mengingat sesuatu. Jhanvi mengatakan dia ingat gelang saya, seperti jika saya menunjukkan daun ini setelah bertahun-tahun, apa yang akan kamu ingat? Adi mengatakan mie.

Jhanvi mengatakan sameway kamu harus membuat kotak memori untuknya, apapun yang kamu ingin dia ingat, kamu harus menghubungkan beberapa barang dengan itu dan memasukkannya ke dalam kotak memori dan ketika kamu akan menunjukkan objek itu kepadanya nanti, ia akan dapat terhubung ke memori .. saya minta maaf, saya berbicara banyak.

Adi mengatakan ide briliannya, saya yakin ini akan berhasil, terima kasih banyak untuk berpikir tentang baba saya, dia menjadi emosional dan berpaling, dia menyeka air matanya, Jhanvi pergi untuk memasukkan mie. Nisha menelepon darat Adi dan bertanya kepada Adi apa yang dia lakukan dengan TV? Adi mengatakan saya di kantor, Nisha mengatakan kamu suka eksperimen mekanis pada hal-hal, apa yang kamu lakukan dengan TV? Adi mengatakan saya tidak melakukan apa-apa, mengapa kamu berteriak? apa yang kamu lakukan?

Nisha mengatakan janji pada Chinni bahwa kamu tidak melakukan apa-apa dengan TV, Adi mengatakan kamu memintaku berjanji pada putriku untuk TV? Nisha mengatakan hanya berjanji, Adi mengatakan aku berjanji, aku tidak melakukan apa-apa, aku berjanji pada Chinni dan berakhir panggilan ,, adi chinni tidak palsu ,, ingat baba ,,

Adi melihat bulan dari kantornya. Jhanvi datang ke sana dan berkata banyak untuk melihat dalam kegelapan ini, Adi mengatakan tidak ada apa pun kecuali kegelapan di sini. Jhanvi mengatakan melihat bulan, dia jauh tetapi tetap mengirimkan cahaya ke bumi dalam kegelapan ini. Adi mengatakan bahkan bulan menjadi setengah dan memudar.

Jhanvi mengatakan setiap setengah hal didukung seperti bulan didukung oleh cahaya matahari di pagi hari, Adi mengatakan ini adalah kenyataan pahit, Jhanvi mengatakan kita harus berpikir bahwa masalah akan berlalu dan kita akan menemukan solusi suatu hari nanti. Adi mengatakan baik. Adi memadamkan semua lilin, semua gelap di kamar sekarang, Adi mengatakan mari kita lihat apakah harapan kamu lebih besar atau kenyataan pahit saya, kamu akan melakukan apa yang saya katakan, Jhanvi mengatakan apa yang harus saya lakukan untuk membuat kamu percaya?

Adi mengatakan kamu harus masuk pantry tanpa mencolok dengan apa pun di kegelapan ini, di sana kamu harus mengisi gelas sepenuhnya, ingat air tidak boleh tumpah dan kamu harus membawa gelas berisi air di sini, maka saya akan setuju bahwa harapan itu lebih besar dari kenyataan, Jhanvi mengatakan saya memberi kamu tantangan juga bahwa jika saya bisa melakukan apa yang kamu minta maka kamu harus melakukan apa pun yang saya minta kamu lakukan, Adi mengatakan baik-baik saja, saya akan melakukannya.

Baba berkata kepada Chinni yang memanggil Adi, saya harus berbicara dengannya segera, Chinni mengatakan teleponnya dimatikan, apa pun yang ingin kamu katakan, kamu dapat menuliskannya di atas kertas dan saya akan memberikannya kepada Adi.

Baba mengatakan ide bagus, baba menulis di atas kertas bahwa Adi nisha memiliki surat cerai, dia ingin menunjukkannya kepada keluarga besok tetapi aku menyembunyikannya. Nisha datang ke sana dan mengambil kertas darinya.

Chinni mengatakan baba ingin berbicara dengan Adi tapi ponselnya dimatikan jadi saya memintanya untuk menulis di atas kertas apa pun yang ingin dia katakan kepada Adi, Nisha melotot di baba. Chinni mengatakan selamat malam dan pergi. Nisha mengatakan biarkan aku melihat apa yang ingin kau katakan kepada Adi, dia membaca catatannya bahwa Nisha telah memiliki surat cerai dan baba telah menyembunyikannya.

Nisha mengatakan baba yang menarik, baba takut, Nisha menutup pintu kamarnya. Jhanvi datang di dapur dalam kegelapan, Jhanvi sedang mencoba meraih gelas di pantry, tangga jatuh di sana, Adi mengatakan meninggalkannya, kamu tidak bisa melakukannya Jhanvi tersandung tangga dan jatuh di lantai, Adi mengatakan hati-hati dan mencoba untuk membantunya tetapi Jhanvi bangkit, Jhanvi mengatakan saya sudah mulai menikmatinya sekarang, harapan adalah hal yang membuat kamu ingin terus mencoba sampai kamu mencapainya. Adi mengatakan sulit, biarkan saja, Jhanvi mengatakan itu sulit tetapi tidak mustahil.

Jhanvi datang ke counter dapur dan menuangkan air ke dalam gelas, dia mulai membawanya kembali ke kantor Adi tetapi tersandung pada barang-barang yang tergeletak di lantai, air keluar dari gelas. Jhanvi berjalan di dapur gelap. Jhanvi membawa gelas air ke Adi dan mengatakan saya tidak akan keberatan, Adi tersenyum padanya, Adi menyalakan lilin dan mengatakan kamu kehilangan, gelas setengah terisi, harapan kamu membuat kamu kalah, kamu tidak bisa hidup mengandalkan harapan hidup.

Precap: Adi memainkan gitar dan menyanyikan Ae zindagi. Jhanvi tersenyum padanya. Adi dan Jhanvi meninggalkan kantor, Jhanvi terus melihat Adi, benar-benar terpesona olehnya, dia berpikir apa yang terjadi padaku? mengapa saya merasa sangat berbeda? apakah itu cinta? apakah aku mulai jatuh cinta pada Adi?

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar