Minggu, 26 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 27

Advertisement

Episode dimulai dengan Jhanvi sedang mencari ponselnya tetapi tidak melihat telepon Adi di sana. Jhanvi mengambil telepon Survi dan memanggil ponselnya. Adi mengambil ponselnya, Jhanvi bilang kamu harus tukang susu, aku pasti lupa di toko kamu, kamu orang jujur.

Adi melihat bahwa telepon Jhanvi dan mengatakan Jhanvi telepon kami ditukar. Jhanvi bilang Pak Adi? kamu memiliki ponsel saya, itu pasti salah, kamu tidak dapat mencuri ponsel saya, maksud saya mengapa kamu akan mencuri ponsel? Saya akan kembali besok telepon, Adi mengatakan kamu bergabung kembali di kantor? Jhanvi mengatakan saya harus datang untuk mengembalikan ponsel kamu, Adi mengatakan kamu tidak mungkin, ia mengakhiri panggilan.

Pagi harinya, Adi datang ke kantornya. Jhanvi datang ke sana. Adi bilang masuk, mereka bertukar ponsel, Adi bilang kamu datang hanya untuk menelepon? Jhanvi mengatakan saya mulai bekerja untuk merenovasi kantor, saya telah melanjutkan pekerjaan. Adi mengatakan aneh, saya tidak mendapat panggilan apapun, Jhanvi mengatakan telepon kamu berdering jadi saya meletakkannya di mode dont mengganggu. Adi berterima kasih padanya. Jhanvi bilang aku harus pergi. Adi menghentikannya dan mengatakan aku senang kamu kembali, dia tersenyum padanya dan pergi.

Jhanvi datang ke kantor Kaka dan mengatakan kamu menelepon saya? Kaka menunjukkan Ali, pekerja dan mengatakan Ali mengatakan kamu tidak memberikan pembayarannya, Jhanvi mengatakan saya membersihkan pembayarannya, Ali mengatakan saya tidak mendapatkan uang, Jhanvi mengatakan dia berbohong, Kaka mengatakan kamu harus menerima pembayaran, Jhanvi mengatakan Ali mengatakan dia akan melakukan pekerjaan administrasi nanti, Ali mengatakan dia tidak membayar saya, dia berbohong.

Nisha memanggil ibunya dan mengatakan Kaki saya manis. Binni datang ke sana dan mengatakan saya tidak ingin pergi ke sekolah, saya benci matematika, besok adalah ujian dan guru saya mengatakan bahwa jika saya tidak lulus maka saya akan tetap di kelas yang sama, Nisha mengatakan siapa yang berbicara dengan anak saya seperti itu? Saya akan berbicara dengan guru kamu dan saya akan membuat kamu lulus ujian tanpa mempelajari apa pun, Binni merasa senang.

Jhanvi mengatakan Ali mengapa kamu berbohong, Ali mengatakan kamu tidak memberi saya uang. Adi datang ke sana dan bertanya apakah kamu mendapatkan uang Ali? Ali mengatakan tidak, saya akan menandatangani kertas. Jhanvi mengatakan dia mengatakan bahwa kami akan menandatangani tanda terima kemudian, Adi mengatakan tidak ada yang memiliki bukti untuk mengatakan siapa yang berbohong sehingga saya akan memanggil polisi.

Adi bertindak seperti memanggil polisi tetapi Ali mengatakan tidak menelepon polisi, saya akan menceritakan semuanya, saya mengambil uang dari Jhanvi tetapi saya tidak berdaya dan menggunakannya, Adi mengakhiri panggilan dan mengatakan kepada Ali bahwa kamu telah melakukan pembayaran kepada pekerja kamu Ali, kami memberi kamu pembayaran.

Jhanvi mengatakan Ali melakukan kesalahan tetapi ia memiliki masalah, kita harus memberinya kesempatan kedua, mengapa kamu berbohong Ali? Ali mengatakan putri saya sakit, dia tidak baik-baik saja, semua tabungan saya hilang, saya tidak punya uang, untuk membuat anak saya baik-baik saja, saya mencoba mendapatkan uang dengan cara curang.

Nisha datang ke rumah guru Binni dengan hadiah besar. Guru berkata hari ini bukan hari ulang tahunku, Nisha berkata bahwa para guru itu seperti Tuhan, putriku memiliki segalanya tetapi bukan berkatmu, memberikan berkatnya sehingga dia tidak harus bekerja keras, dia harus bekerja cerdas dalam hidup, kita harus mengambil jalan pintas menuju kesuksesan.

Jhanvi berkata kepada Ali yang tidak pernah mengambil jalan pintas, kamu melakukan kesalahan, jika kamu menginginkan uang maka lakukan lembur. Dia memberinya cek dari uangnya dan mengatakan menggunakannya untuk merawat anakmu, Ali bilang aku tidak akan menipu siapa pun mulai sekarang, Jhanvi mengatakan putrimu akan baik-baik saja, Adi melihat Jhanvi terkejut dengan kelembutannya.

Nisha berkata kepada guru Binni bahwa aku akan memberimu lebih banyak hadiah jika kamu mau tapi hanya membuat ujian ujian Binni, memberkati dia dalam ujian jadi dia harus bekerja keras. Jhanvi berkata kepada Ali yang selalu bekerja dan Tuhan akan bersamamu, kamu akan mendapatkan jalan yang salah tetapi memilih jalur kerja keras dan percaya pada kemampuanmu.

Ali mengucapkan terima kasih dan mengatakan kamu tidak memecat saya. Jhanvi mengatakan seseorang mengatakan bahwa karyawan kami seperti keluarga dan kami merawat mereka, kami menunjukkan pada mereka jalan yang benar dan memberi mereka kesempatan kedua, Ali pergi. Kaka merasa senang dengan Jhanvi dan mengatakan kamu sangat dewasa, Tuhan memberkatimu, Kaka mengatakan kepada Adi bahwa polisi baiknya tidak datang ke sini.

Adi mengatakan polisi tidak akan datang ke sini, saya tahu Jhanvi tidak berbohong, saya benar-benar percaya padanya sehingga jelas bahwa Ali berbohong, seseorang mengatakan bahwa kita dapat memilih cara yang rumit untuk membawa kebenaran keluar, benar Jhanvi? dia mengangguk. Adi keluar dari kantor.

Jhanvi datang di belakang dan mengucapkan terima kasih, Adi mengatakan jangan menyimpan keyakinan buta, kamu harus memiliki dokumen uang tunai. Jhanvi bilang kau memberiku 2 lacs untuk bahan mentah, kau harus membuatku menandatangani untuk mereka juga, Adi menghela nafas dan berkata baiklah, Jhanvi pergi, Adi menggelengkan kepalanya.

Chinni berkata kepada Binni bahwa kamu harus belajar untuk ujian kamu. Adi datang ke sana. Binni bilang aku lelah, aku tidak akan belajar. Chinni mengatakan jika kamu tidak belajar maka bagaimana kamu akan lulus ujian? Binni mengatakan kamu bisa lulus tanpa bekerja keras, kamu tidak harus bekerja keras, kamu bisa mendapatkan bantuan dari guru. Adi datang ke sana dan mengatakan ini Binni salah. Binni mengatakan jika itu salah maka mengapa ibu akan mengatakan itu kepada guru? Adi bertanya apa yang ibu katakan kepadamu? Binni terlihat.

Nisha memanggil temannya dan mengatakan pesta kami akan goyang. Adi datang ke sana dan mengambil telepon dari Ni sha, akhiri panggilan dan membuangnya. Nisha mengatakan mengapa kamu bertindak seperti suami MCP yang mendominasi istri mereka? Adi bilang kamu tidak berpikir mengajarkan hal yang salah kepada anak-anak? kamu suka kebebasan kan? Nisha mengatakan aku adalah ibu mereka, mengapa aku akan merusak masa depan mereka.

Adi mengatakan kamu pergi ke guru kelas Binni untuk memberikan hadiahnya, kamu mengajarkan cara pintas Binni? kamu tidak bisa menjadi istri yang baik dan menantu perempuan tetapi setidaknya menjadi ibu yang baik, kamu mengajarkan hal-hal yang salah kepada anak-anak, Binni telah menjadi keras kepala, saya pikir kamu adalah ibu dan hanya memanjakan mereka dengan kasih sayang tetapi kamu belum membebaskan bahkan anak-anak kamu juga, kamu tidak memiliki batas, ibu macam apa kamu? Nisha bilang aku pikir kamu sudah selesai.

Adi meraihnya dan mengatakan aku akan selesai hari ini, itu hanya tentang aku tetapi anak-anakku terlibat, aku tidak akan membiarkanmu menyakiti keluargaku, aku akan mendorongmu menjauh dari anak-anak dan keluargaku, kau tahu apa? aku akan menceraikanmu.

Nisha kaget, tapi kemudian nyengir, dia menertawakannya dan berkata akhirnya kamu punya nyali untuk bercerita tentang perceraian, aku biasa bilang kamu harus jadi lelaki dan sekarang kamu terlihat seperti pria sejati tapi kamu orang yang sangat baik, kamu seperti lelaki keluarga , saya telah menghormati kamu, kamu mencoba banyak untuk memberitahu Kaki dan Kaka tentang perceraian, kamu bahkan menulis surat untuk memberitahu mereka tetapi nasib buruk kamu membuat kamu tidak berhasil, saya merasa buruk bahwa suami saya tidak punya nyali, saya sangat senang bahwa saya miskin Suami yang tidak bisa melakukan apa pun kecuali hari ini menunjukkan keberanian, saya akan membantu kamu sekarang. kamu ingin menceraikan aku?

Dia mengaduk-aduk tas dan mulai berkemas, dia bilang aku akan pergi besok tapi apa yang akan kamu katakan kepada Kaki dan Kaka? mereka akan merasa buruk, kamu melanggar keluarga ini sekarang, Adi melempar tas dan meraih tangannya, dia bilang aku tidak akan meninggalkan apa pun besok, aku akan melakukan semuanya hari ini, aku tidak akan meninggalkan kesempatan untukmu, dia meraih tangannya dan mengatakan aku akan mengatakan kebenaran kepada semua orang hari ini, saya siap, saya harap kamu juga.

Precap: Adi menyeret Nisha ke aula rumah. Semua anggota keluarga ada di sana. Kaka bertanya apa yang terjadi? Adi mengatakan saya ingin mengatakan sesuatu, dia melihat Nisha yang tegang. Adi di kantor, ia melihat boneka beruang dan bingkai lucu di dinding, ia melempar mereka pergi dan berteriak pada Jhanvi bahwa ini apa? apakah kamu kehilangan itu? Saya merasa seperti kamu menikmati menjengkelkan saya, Jhanvi menang dengan Adi berteriak padanya ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar