Minggu, 26 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 21

Advertisement

Episode dimulai dengan Jhanvi datang ke kantor Adi dengan buket bunga, Adi tidak ada di sana, dia meletakkannya di atas meja, dia mengatakan bahwa suasana hatinya akan baik melihat bunga dan kemudian harinya juga akan baik. Dia bertanya apakah Adi akan datang? dia bilang dia akan datang nanti. Jhanvi mengatakan bunga harus mengatur suasana hatinya, Jhanvi melupakan teleponnya di atas meja dan pergi.

Adi duduk di mobil dan melihat Ganpati idola Jhanvi yang menghadiahinya, dia tersenyum. Sameer memanggil Adi dan mengatakan kamu ingin menuntut perusahaan yang menyiksa kamu selama 2 tahun? Adi mengatakan tidak, Sameer bertanya apakah dia berbicara tentang perceraian dengan keluarganya?

Adi mengatakan Kaki sakit jadi aku tidak bisa dan aku ingin tahu apa yang direncanakan Nisha, aku tidak ingin membicarakan tentang perceraian dengan Kaka sementara Nisha sedang merencanakan permainan yang lebih besar, biarkan aku melihat apa yang dia rencanakan.

Adi datang ke kantor dan menemukan bunga diatas meja. Jhanvi ada di kantornya dan tidak menemukan teleponnya, dia bilang aku mungkin lupa di toko bunga, dia meminjam telepon dari resepsionis dan menelepon teleponnya. Adi menerima panggilan, Jhanvi mengatakan saya tahu kamu penjual bunga, saya lupa telepon saya di toko kamu, saya datang untuk mengambilnya, jangan coba-coba mencurinya, Adi mencoba mengatakan sesuatu tetapi dia mengakhiri panggilan. Jhanvi mengatakan saya harus memberi tahu Adi bahwa saya akan mengambil telepon.

Jhanvi datang ke kabin Adi dan mengatakan apa kabar? Saya tahu kamu merasa melihat bunga, Adi mengatakan kamu membawa mereka? Jhanvi mengatakan ya, saya tahu bunga bisa membuat suasana hati bagus, dia terus memuji bunga. Adi menunjukkan ponselnya, dia bilang aku tidak mencuri ponselmu, dan aku benci bunga, kenapa kamu membawanya? Jhanvi mengatakan untuk membuatmu normal.

Adi bilang kamu pikir aku tidak normal? mengambil bunga-bunga ini dan tidak membawa mereka lagi, Jhanvi mengambil bunga dan mulai pergi tetapi Adi menunjukkan teleponnya, dia mengambilnya dan mengatakan terima kasih, dia pergi. Adi kesal. Jhanvi bilang aku sangat bodoh, bunga manis tidak bisa mempengaruhi orang yang dipanggang seperti ini. Adi melihat satu bunga masih di lantai, dia mengambilnya dan mengingat kilas balik.

Adi membawa bunga untuk Nisha, Nisha membuangnya dan mengatakan ini hari ulang tahunku dan aku wanita yang praktis, aku bukan remaja, aku ingin perhiasan berlian, berpikir tentang masa depan keluarga kami, kamu super kaya tapi pemikiranmu seperti kelas menengah, kilas balik berakhir. Adi dengan marah melihat bunga dan melemparkannya ke tempat sampah.

Jhanvi mengatakan demikian bagaimana jika bunga tidak bekerja padanya, dia memiliki masalah yang mengakar dalam sehingga perlu rencana yang kuat untuk menyelesaikannya, tidak ada salahnya tetap berusaha, saya akan mencoba lagi.

Kaki bekerja di rumah. Nisha datang ke sana dan mengatakan apakah kamu mengambil obat-obatan kamu? Kaki bilang aku lupa itu, Nisha bilang aku tahu itu, kamu tidak mengurus dirimu sendiri, dia pergi untuk membawa obatnya.

Ibu Nisha datang ke kamarnya dan mengatakan kamu telah membaca mantra di Kaki, bagaimana rencana pergi? Nisha mengatakan akan baik-baik saja, bagusnya kamu datang, malam ini akan menjadi malam yang besar, Maa mengatakan kamu memiliki kepahitanku. Maa bertanya apa obat-obatan ini?

Nisha mengatakan Kaki memiliki BP dan jika saya harus tetap menunjukkan bahwa saya merawatnya maka saya harus tetap BP-nya tinggi sehingga saya memberikan obatnya untuk lebih tinggi BP nya lebih, Maa mengatakan kamu begitu baik, saya berdoa agar BP-nya pergi lebih dari 300, Nisha mengatakan itu akan lebih tinggi karena aku harus berpura-pura merawatnya.

Nisha membawa obat BP tinggi dan memberikannya ke Kaki, Kaki berpikir untuk menurunkan BP-nya yang tinggi, Nisha nyengir ketika Kaki membawanya. Jhanvi mengatakan untuk mengupas bahwa mengapa kamu memberikan kopi pahit yang kuat kepada Adi? dia harus minum teh manis jadi dia akan manis juga, peon bilang aku tidak mau kehilangan pekerjaanku jadi aku minum kopi yang dia suka. Jhanvi mengatakan memberi tahu saya dialog-dialog Amitabh bachan, prajurit infanteri tersesat dalam pembicaraan, Jhanvi dengan sembunyi-sembunyi menukarkan kopi Adi yang kuat dengan teh manisnya.

Peon memberikan teh kepada Adi, Adi meminumnya dan menegur peon yang mengatakan bahwa kamu tahu saya suka kopi kental, yang membuat teh manis ini untuk saya? Peon mengatakan Jhanv pasti telah melakukannya, Adi mengatakan bawa kopi kuat saya dan panggil Jhanvi. Poen datang ke Jhanvi dan mengatakan Adi menelepon. Jhanv datang ke kantor Adi dan berpikir bahwa dia akan memarahiku tentang kopi, Adi mengatakan mengapa kamu diam sekarang? kamu tidak berbicara ketika kamu dibutuhkan.

Peon membawa kopi yang kuat untuk Adi, Adi meminta Jhanvi untuk meminumnya, Jhanvi mengatakan saya tidak minum kopi, Adi mengatakan lalu bagaimana kamu berharap saya minum teh? apa yang akan terjadi dengan saya minum teh? Jhanvi mengatakan saya pikir kamu memiliki suasana hati yang pahit karena kopi hitam yang kuat.

Adi memintanya untuk mencicipi kopinya, dia melakukannya, Adi bertanya apakah suasana hatinya pahit? Dia mengatakan tidak, Adi mengatakan modd tidak berubah dengan selera kopi, itu berubah dengan masalah yang terjadi dalam hidup, dapatkan itu, Jhanvi mengangguk dengan malu-malu. Jhanvi keliru buprs, Adi melihat tawa tertegun dan tidak bisa menahan tawa, dia bingung tersenyum padanya, Jhanvi tersenyum dan berpikir akhirnya dia tersenyum.

Nisha mendapat telepon dari seseorang dan bilang kamu datang kan? dia berakhir panggilan. Dia mengatakan Adi ingin menceraikan saya tetapi saya akan memberinya kejutan bahwa pemikiran kamu akan lumpuh.

Jhanvi menyebut Survi dan mengatakan aku tahu aku malu untuk bersendawa tapi setidaknya aku tahu bahwa Adi bisa tersenyum, dia memberiku senyuman kecil. Survi bilang kau bersendawa di depan bosmu? tapi setidaknya dia tersenyum, apa rencana barumu? Jhanvi mengatakan dia selalu di kantornya, saya bahkan tidak bisa melihat dari mana dia kesakitan sehingga saya bisa mengakhirinya, Survi mengatakan itu pemikiran yang mendalam..

Adi datang ke sana dan kemudian Jhanvi mengakhiri panggilan. Adi memiliki bluetooth di satu telinga dan Jhanvi tidak dapat melihatnya, Adi sedang menelepon. Jhanvi berkata kepada Adi bahwa saya ingin tahu desain apa yang kamu inginkan untuk kantor kamu? Adi mengatakan pada panggilan bahwa jika kamu ingin tahu tentang saya maka kamu harus berbicara dengan Kaka, dia tahu saya dengan sangat baik.

Jhanvi berpikir dia sedang berbicara dengannya dan mengatakan tetapi saya pikir kamu harus menceritakan tentang hal itu .. Adi berkata kepada penelepon yang terus berbicara, dia berkata kepada Jhanvi bahwa apa masalahmu? Saya berbicara dengan penelepon dan kamu hanya mengoceh tanpa henti, Jhanvi mulut maaf, dia pergi. Jhanvi mengatakan minimal saya harus tahu bahwa Kaka akan membantu saya menyelesaikan masalah ini.

Jhanvi datang di kantor Kaka. Jhanvi bilang aku tahu kamu sibuk tapi aku ingin waktu kamu, dia bilang duduk dan katakan padaku, Jhanvi duduk dan mengatakan ibuku mengatakan kita harus mengambil bantuan dari orang tua ketika kita bingung, Kaka mengatakan dia benar tetapi kamu anak pintar, bantuan apa yang kamu butuhkan? Jhanvi bilang pikiranku tidak berfungsi, kami belajar membuat desain interior yang memberi kamu kedamaian dan yang kamu suka tapi Adi adalah masalahku, Dia berkata pada Kaka bahwa Adi seperti sinyal merah di jalan jadi bagaimana aku tahu apa yang dia suka?

Adi datang ke sana dan mendengarnya berdiri di belakang Jhanvi, Jhanvi mengatakan dia selalu mengerutkan kening dan seperti tidak ada yang membuatnya bahagia, dia selalu mengernyitkan dahi di wajahnya, dia terlihat arogan, Adi marah mendengarnya, dia melotot Jhanvi yang tidak melihatnya di sana.

Precap: Komunitas Marwari akan membuat Kaka memakai sorban dan membuatnya menjadi pemilik masyarakat marwari, tetapi inspektur datang ke sana dan mengatakan Dharmesh (Kaka) .. Kaka menatapnya, inspektur mengatakan jika aku tahu fungsi sedang berjalan pada saat itu saya akan datang di lain waktu. Anggota komunitas Marwari bertanya apa yang terjadi pada Dharmesh? semua berpikir tegang tentang kekerasan rumah tangga Nisha terhadap Kaka dan Kaki.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar