Minggu, 26 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 19

Advertisement

Episode dimulai dengan Kaki akan beralih blender yang kawatnya memiliki air di atasnya dan telanjang sehingga arus mengalir melaluinya. Nisha mengatakan Kaki hanya di atasnya, Kaki hendak menyentuh saklar tetapi Nisha datang ke sana dan mengatakan berhenti Kaki, dia mendorongnya pergi dan meletakkan tangannya di saklar, Nisha mendapat arus, Kaki menjerit agar Adi datang.

Maa meminta Jhanvi untuk menjatuhkan Survi ke perguruan tinggi, Jhanvi mengatakan bukan anak kecil sekarang, dia mandiri, dia bisa pergi sendiri, kamu telah membuatnya belajar untuk menjadi takut, aku memiliki hidup juga, kita tidak bisa berlari kbehind dia sepanjang waktu, Survi mengatakan saya dapat mengatur, saya tidak ingin orang-orang berjalan di belakang saya, saya tidak ingin merepotkan siapa pun, baik saya pergi sendiri, dia pergi. Jhanvi mendesah sedih.

Kaka memanggil dokter. Adi menempatkan Nisha di sofa, Kaki memberikan airnya, Kaki berkata Nisha menyelamatkan hidupku, jika dia tidak ada di sana aku tidak akan hidup sekarang, dia melakukan apa yang anak-anakku sendiri tidak akan lakukan, kenapa kamu? Dia menyelamatkanku dari mendapatkan arus tetapi mendapatkan dirinya saat ini, Nisha mengatakan aku adalah putrimu saja, jika sesuatu terjadi padamu maka keluarga ini akan hancur dan aku tidak akan bisa memaafkan diriku sendiri, Adi menatapnya bingung. Adi datang ke dapur dan melihat air di atas kawat dan slab, Adi berkata bahwa Nisha benar-benar menyelamatkan kehidupan Kaki.

Jhanvi datang ke perguruan tinggi Survi dan melihat Survi percaya diri datang ke sana sendirian. Jhanvi mengatakan saya terlambat dari kantor, saya harus memanggil Pak. Dia menelepon Adi dan mengatakan saya akan terlambat untuk kantor hari ini, saya dengan adik saya, Adi mengatakan merawat saudara perempuan kamu, dia membutuhkan kamu, Jhanvi mengatakan semuanya baik-baik saja di kantor? dia bilang apa? Jhanvi bertanya semuanya baik-baik saja? dia bilang ya, jagalah kakakmu, dia membutuhkanmu, dia berakhir panggilan. Jhanvi mengatakan dia memiliki beberapa masalah tetapi jika saya bertanya langsung maka dia akan memarahi saya, bagaimana mencari tahu masalahnya?

Adi datang ke kantor Sameer dan mengatakan Nisha telah berubah, dia bertindak seperti dia peduli untuk semua orang, dia menyelamatkan nyawa Kaki dan mendapat kejutan. Sameer mengatakan mungkin ada gameplan di belakangnya, dia tidak akan mendapat kejutan untuk orang lain.

Adi mengatakan saya memeriksa di sana, ada air di kawat nyata, kami telah menikah selama 8 tahun, saya tahu dia, dia tidak bisa melukai dirinya sendiri untuk siapa pun, dia hanya peduli untuk uang dan kekuasaan, saya mencoba membuatnya mengerti tapi dia tidak pernah mendengarkan lalu bagaimana dia bisa melihat perubahan dalam satu hari? Sameer bertanya apakah dia berbicara tentang perceraian dengan Kaka? Adi mengatakan saya tidak mendapatkan kesempatan. Sameer mengatakan saya pikir kamu harus menunggu sedikit lebih lama, ia memberinya surat cerai dan mengatakan saya akan menemuimu nanti, dia pergi.

Adi melihat surat cerai. Jhanvi datang ke sana dan mengatakan saya tahu kamu sibuk tetapi saya ingin mengatakan sesuatu. Mesin Vacuum mulai bermain, mereka tidak dapat mendengar satu sama lain, Jhanvi dengan keras mengatakan terima kasih, Adi mengatakan selamat datang tapi Jhanvi tidak bisa di sini, dia mencoba untuk memberlakukan apa yang ingin dia katakan tetapi Jhanvi tidak mendapatkannya dan menulis catatan bahwa dia dapat menulis apa yang dia ingin katakanlah, Adi menulis sambutan.

Jhanvi menulis kamu mengatakan sesuatu untuk pertama kalinya, Adi menulis bahwa kamu tidak memiliki sesuatu untuk dikatakan untuk pertama kalinya, Jhanvi mengucapkan terima kasih kepadanya dan pergi. Adi mendapat telepon dari inspektur, ia mengatakan kamu meminta gadis yang membantu Kaki kamu di kantor polisi, namanya Jhanvi agarwal, Adi bertanya apakah kamu yakin? apakah kamu punya info lain tentang dia? inspektur mengatakan Kaki kamu sakit sehingga ia tidak bisa mengajukan perinciannya, Adi mengakhiri panggilan dan berpikir jika ia adalah Jhanvi yang sama yang bekerja di kantornya? dia memanggil Jhanvi di kantor.

Nisha mengatakan dari mana Kaki terus membawa poojas ini? dia melihat detail pooja di ponselnya dan mengingatnya. Kaki memanggilnya. Pundit datang ke rumah dan mulai pooja, dia bertanya pada Nisha apakah kamu tahu tentang pooja ini? Nisha mengatakan kau adalah pendeta yang hebat, aku akan memberitahumu apa yang Kaki katakan padaku, dia menceritakan detail tentang pooja, kesal mendapat terkesan mendengar bahwa dia tahu detail tentang pooja. Pundi mengatakan saya telah melakukan poojas di banyak rumah tetapi tidak ada yang lebih informatif daripada dia. Kaki meminta Nisha untuk ikut dengannya, mereka pergi.

Jhanvi datang ke kantor Adi. Adi berdiri di dekat pintu. Jhanvi mendorong pintu dan adi mengetuk ke bawah, Jhanvi mengatakan maaf, saya mengetuk pintu tetapi kamu mengetuk jalan kami. Jhanvi bilang aku ingin berdiskusi tentang warna dinding, Adi berpikir bagaimana bertanya padanya apakah dia ada di kantor polisi, Adi mengatakan kamu tahu tentang warna minggu?

Jhanvi mengatakan tidak, Adi mengatakan itu seperti bagaimana kita merencanakan minggu, bagaimana kamu merencanakan hari Minggu? Jhanvi bilang aku menghabiskan waktu bersama keluarga, Adi mengatakan beberapa hal yang tidak terduga bisa terjadi juga, Jhanvi bilang kau memberitahuku warna seperti apa yang kamu inginkan.

Adi mengatakan berwarna-warni, bukan hanya kantor tetapi membuat masyarakat penuh warna, seperti warna kantor polisi tidak bagus, Jhanvi berpikir mengapa dia bertindak seperti PK? Jhanvi bilang ya kereta api, kantor polisi semua harus berwarna-warni, Adi bilang kamu harus pergi ke kantor polisi, kamu pasti sudah melihatnya, Jhanvi siapa lagi yang akan melihatnya selain aku, Adi bilang kapan kamu pergi ke sana terakhir kali? Jhanvi bilang aku masuk penjara terakhir kali aku membunuh seseorang, sekarang mendiskusikan warna, Adi mengatakan kamu berbicara banyak, saya sibuk, sekarang pergi.

Jhanvi mengatakan kamu berbicara tentang hal-hal yang tidak relevan, Adi mengatakan saya sibuk, pergi, dia terengah-engah dan pergi. Adi berpikir bagaimana menanyakannya apakah dia di kantor polisi. Jhanvi mengatakan Adi memiliki banyak perubahan suasana hati. Dia meminta para pekerja untuk membawa palet warna dan menunjukkan warna-warna terang.

Survi datang ke sana, Jhanvi mengatakan kamu di kantorku? katakan padaku apa yang terjadi? Survi mengatakan kamu adalah malaikatku, Jhanvi mengatakan kamu tidak bisa melihat tanduk setan di kepalaku? Survi mengatakan mereka adalah untuk orang yang menyakitiku, aku tidak bisa berhenti jadi aku datang untuk minta maaf, aku tahu kamu kasar padaku di pagi hari jadi aku menjadi percaya diri dan pergi sendiri ke perguruan tinggi dan aku tahu kamu mengikutiku ke perguruan tinggi, tidak mengerti Kekuatanku, Jhanvi mengatakan kita akan makan gol Gappa, Survi mengatakan aku ingin berterima kasih kepada bosmu, Jhanvi mengatakan dia akan memarahi kita berdua, jangan mencoba berbicara dengannya.

Adi datang ke sana dan bertanya pada Survi bagaimana kabarnya? dia bilang aku lucu, maksudku aku baik-baik saja, Jhanvi mengatakan bahwa kamu tidak ingin aku datang ke sini, Adi mengatakan tidak seperti itu, Kaka percaya bahwa kita semua keluarga, semua karyawan adalah keluargaku, Survi mengatakan kita adalah keluarga sekarang jadi Saya ingin mengucapkan terima kasih dalam gaya saya, Jhanvi mengatakan kamu terlambat, Survi mengatakan tidak ada waktu, ia berkata kepada Adi bahwa ibu saya adalah koki yang luar biasa jadi datang untuk minum teh ke rumah saya, Adi mengatakan saya tidak akan bisa datang.

Adi mengatakan kepada Jhanvi mengatakan tempat ganpati di kantor, dia bertanya kepada Survi apa yang dia lakukan pada hari minggu? Survi mengatakan minggu ini dompet ibuku dicuri tapi Jhanvi pergi ke kantor polisi dan mengajukan FIR dan pencuri itu tertangkap, Adi ingat bagaimana dia melihatnya hari itu, Adi ingat bagaimana Kaka mengatakan bahwa gadis itu menyelamatkan nyawa Kaki, Adi tersenyum di Jhanvi.

Precap: Adi datang ke rumah Jhanvi. Jhanvi mengatakan kepadanya bahwa kamu datang ke sini pertama kali jadi aku membawakanmu hadiah, dia menunjukkannya idola Ganpati, Adi mengatakan aku membawa hadiah juga, dia menunjukkan idola Ganpati yang dibawanya, Survi mengatakan kamu berdua memiliki pilihan yang sama, awal yang luar biasa, Adi mengatakan maaf apa? Maa mengatakan dia bermaksud mengatakan kamu datang ke sini untuk pertama dan sekarang hubungan akan tumbuh lebih kuat saja, Jhanvi mengamati Adi duduk dengan sedih. Kemudian Jhanvi mengatakan kepada Survi bahwa ada sesuatu yang sangat salah dengannya, dia terus-menerus berada dalam tekanan seperti ada sesuatu yang terguncang di dalam dirinya dan dia ingin memperbaikinya dan saya akan membantunya dengan pasti.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar