Jumat, 31 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 124

Advertisement

Episode dimulai dengan Nisha jatuh berlutut dan menangis. Adi memeluk Chinni dan bertanya apakah dia baik-baik saja? Nisha melihat mereka terganggu dan mengeluarkan pistol, dia menunjukkannya pada Adi, mereka tercengang. Nisha menunjuk pistol di Adi dan mengatakan aku sangat mencintaimu tetapi kamu telah merusak kepercayaanku, memberikan putriku kepadaku, aku harus melindungi diriku sendiri, Adi mengatakan meletakkan senjata ke Nisha.

Jhanvi melihat Nisha melihat Adi dan terganggu, dia mengambil pistol dan mencoba merebutnya dari Nisha. Chinni jatuh pingsan melihat semua itu, Adi bergegas ke arahnya. Jhanvi dan Nisha sedang berjuang untuk senjata. Chinni tidak sadar dan Adi berusaha membangunkannya. Mereka berdua mencoba dengan paksa mengambil pistol dari yang lain, Adi mengatakan Nisha tolong seseorang bisa terluka.

Nisha mencoba untuk mengambil pistol dari Jhanvi dan Jhanvi mencoba untuk merebutnya dari dia tetapi salah menembak, Adi berteriakJhanvi! berpikir Jhanvi tertembak tetapi Jhanvi menatap Nisha pucat ngeri. Adi membeku di tempatnya melihat Nisha melihat dan Jhanvi menangis. Nisha menjadi kosong dan tiba-tiba jatuh berlatar belakang, dia ditembak oleh peluru dan berbaring di tanah, Adi berteriak pada Nisha! Jhanvi melihat pistol di tangannya dan tidak bisa percaya apa yang terjadi. Nisha ditembak di perut, Jhanvi melihat darahnya di tangannya dan hiperventilasi. Jhanvi menjatuhkan pistol, dan jatuh berlutut di depan Nisha. Nisha mengernyit kesakitan dan berdarah.

Nisha dibawa ke rumah sakit. Adi dan Jhanvi ada di sana. Jhanvi linglung melihat ketidaksadaran saat mereka membawanya ke ruang operasi. Operasi dimulai, dokter mengeluarkan peluru. Di luar teater, Adi meminta Chinni untuk tidak menangis, mama akan baik-baik saja. Dia mengatakan pada Jhanvi bahwa apa yang terjadi bukan salahmu jadi jangan menyalahkan diri sendiri, semuanya akan baik-baik saja. Kaka dan Raj datang ke sana. Raj memeluk Chinni dan mengatakan mama akan baik-baik saja, Chinni cegukan masih shock.

Jhanvi datang ke mandir di rumah sakit, dia ingat suara tembakan, dia melihat tangannya yang bernoda darah dan mengatakan bagaimana saya bisa melakukan ini? bagaimana? dia mengalami hiperventilasi. Adi datang ke sana. Jhanvi bilang aku membunuh Nisha, itu semua salahku, aku telah membunuhnya, dia dalam kondisi ini karena aku, dia berteriak bahwa aku membunuhnya.

Adi berteriak bahwa kamu tidak membunuhnya, ia membelai wajahnya dan mengatakan berhenti menyalahkan diri sendiri, kamu baru saja menyelamatkan saya dan diri kamu sendiri, lihatlah di mata saya, saya tidak akan membiarkan sesuatu terjadi pada kamu dan tidak ada yang akan terjadi pada Nisha. Jhanvi memeluknya. Adi menyeka air matanya. Chinni melihat mereka memeluk dan menangis, dia telah mendengar Jhanvi berteriak bahwa dia juga membunuh Nisha.

Dokter keluar dari ruang operasi dan mengatakan kondisi Nisha sangat penting, itu sebabnya dia koma, sangat sulit menyelamatkannya sekarang. Semua kesal, Adi tegang dan melihat Jhanvi menangis deras. Adi mengatakan aku akan menurunkan Jhanvi dan Chinni pulang. Dia mengambil Chinni dan Jhanvi dan pergi. Kaka berpikir bahwa aku harus mengirim Nisha ke Tuhan, maka aku akan bebas dari ancamannya dan Jhanvi akan masuk penjara karena membunuhnya dan aku akan hidup dalam damai.

Adi melipat anak-anak di tempat tidur. Binni mengatakan apa yang terjadi dengan mama yang buruk? Adi bilang jangan bicara seperti ini, kamu anak baik, dia mengangguk. Adi datang ke Kaki dan Baba, Adi mengatakan kondisi Nisha sangat penting, apa pun bisa terjadi.

Jhanvi sangat tegang, dia menyalahkan dirinya sendiri, saya akan menemuinya, dia mengalami trauma bahwa pistol ada di tangannya dan ini terjadi, dia membutuhkan saya, Baba mengatakan ya, jangan tinggalkan dia sendirian, dia sangat membutuhkan kamu, dia telah mengurus kami banyak, merawatnya. Kaki mengatakan kamu benar Baba, segera setelah masalah ini diselesaikan, kita akan mendapatkan Adi dan Jhanvi menikah, Baba setuju. Anak-anak mendengarnya dan saling memandang dengan wajah kosong.

Jhanvi sedang tidur tetapi mengingat insiden dengan Nisha, dia melemparkan dan memutar dalam tidurnya mengingat kilas balik menembak Nisha, dia bangun dengan mulai dan mulai menangis. Maa datang ke sana dan memeluknya, dia bilang tidak ada yang terjadi padamu, kamu baik-baik saja. Jhanvi menangis.

Adi sedang mencari anak-anak di rumahnya. Dia tidak menemukan mereka di ruang tunggu. Kaki memanggil Raj dan bertanya tentang Nisha? katanya operasi masih berlangsung, dia mengangguk dan mengakhiri panggilan. Adi datang ke sana dan bertanya tentang anak-anak? dia bilang mereka ada di sini, mereka berdua mencari anak-anak. Adi mengatakan mereka tidak di rumah, Kaki mengatakan di mana mereka harus berada? Adi terlihat.

Bel pintu berdering, Survi membuka pintu dan melihat Chinni dan Binni berdiri di luar pintu. Jhanvi ada di kamarnya, Maa membawa Chinni dan binni ke sana, dia terkejut melihat mereka di sana tengah malam. Maa mengatakan mereka datang untuk berbicara denganmu.

Jhanvi membuat mereka duduk dan bertanya apakah mereka datang sendiri? mereka mengangguk. Jinvi meminta Maa untuk menelepon Adi dan memberi tahu. Jhanvi bilang aku akan mengantarmu pulang. Chinni mengatakan dadu sedang berbicara tentang kamu dan Adi menikah, Jhanvi bibi mohon menikahi papa kami dan kemudian hidup bersama kami selamanya, Binni mengatakan tolong bibi Jhanvi menikahi papa kami, tolong.

Jhanvi senang mendengarnya dan mengatakan kita akan membicarakannya nanti, kita harus fokus pada mama kamu semakin baik, berdoa untuknya dan saya selalu S dengan kamu berdua, ayo pulang sekarang, papa harus khawatir, Survi mengambil anak-anak di lounge. Maa mengatakan Jhanvi? Jhanvi bilang aku tidak ingin membicarakannya sekarang.

Jhanvi datang ke tempat Adi. Adi mengatakan kepada anak-anak bahwa kamu tidak boleh pergi sendirian, anak-anak mengangguk dan pergi. Adi bertanya apa yang mereka katakan kepada kamu? Jhanvi mengatakan mereka mendengar kamu orang dan meminta saya untuk menikahi Adi, Kaki berkata bahwa mereka telah menerima kamu.

Baba mengatakan sekarang semuanya baik-baik saja dan kita harus berpikir tentang pernikahan. Jhanvi mengatakan tidak, saya tidak bisa menjadi ibu mereka mengetahui apa yang saya lakukan, saya bahkan tidak yakin apakah saya ingin maju dalam hubungan ini. Adi mengatakan tidak ada tekanan dari pihak saya tetapi apa yang kamu lakukan adalah pertahanan diri, kamu tidak melakukan kesalahan apa pun.

Baba mengatakan dia benar, kamu tidak melakukan sesuatu yang salah, bagaimana jika Nisha menembak dan peluru telah menabrak Chinni? kamu melakukan hal yang benar, jangan khawatir, Jhanvi berkata kepada keluarga Adi bahwa peluru ditembak dari tangan saya dan itu mengenai, itu salah, saya tidak ingin mengambil tempat dengan menyakitinya, semua terlihat pada.

Precap: Kaka berpikir bahwa Nisha harus mati hari ini dan rahasiaku akan mati bersamanya juga. Dia melihat Jhanvi berdiri di rumah sakit dekat jendela. Dia pikir aku harus membersihkan jalanku dari Jhanvi ini juga. Kaka diam-diam mendorong tandu ke arah Jhanvi, Jhanvi tidak melihatnya datang ke arahnya. Adi melihatnya dari jauh dan teriakan Tandu Jhanvi! Jhanvi berbalik untuk melihat tetapi tandu memukulnya dan dia jatuh dari jendela. Adi tercengang melihat dia jatuh.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar