Jumat, 31 Agustus 2018

SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 112

Advertisement

Episode dimulai dengan Nisha datang ke wali baptisnya dan mengatakan kita harus mengawasi orang yang telah kita culik, mereka masuk dan tidak melihat orang yang diikat ke kursi, Nisha mengatakan apa sih, di mana dia? Nisha mencari dia di setiap kamar dan tegang Nisha menatap Jhanvi, Jhanvi menyeringai padanya dan pergi, Nisha bingung dan tegang.

Jhanvi datang di dapur, Nisha datang ke sana juga, Nisha mengatakan apa yang kamu lakukan di sana? Jhanvi bilang aku mungkin telah tersesat, aku tidak ingat banyak, Nisha mengatakan kamu mungkin untuk menonton film thriller tapi aku suka sensasi dalam kehidupan nyata.

Jhanvi bilang aku harus bahwa kamu memberikannya kepadaku dalam sekutu itu, Nisha tertegun, Jhanvi mengatakan rencana itu sangat bagus tapi sayangnya kamu kalah sekarang, kamu tahu gairahmu sudah mulai membuatku senang jadi biarkan aku bermain game juga, kamu tahu berapa banyak saya cinta kepada Adi dan siapa pun yang akan menyiksa Adi harus melihat murka saya, kamu memiliki 12 jam untuk mengaku kepada keluarga bagaimana kamu menyiksa Adi dan bagaimana kamu memeras dia untuk bersikap baik dengan kamu dan berbohong kepada keluarga, dan kamu tidak melakukannya maka jangan mengharapkan kebaikan dari saya, saya tidak akan berhenti sekarang, Nisha tegang dan pergi.

Jhanvi mengatakan kepada Baba bahwa aku tidak mendapatkan banyak informasi, ketika aku sampai di situs, Nisha dan anak buahnya menemukan seseorang di jalanan. Kilas balik menunjukkan Jhanvi tiba di dekat Godown dan melihat Nisha mencari seseorang. Jhanvi berjalan di belakangnya. Nisha melihat Jhanvi's scooty diparkir di sana, Jhanvi bersembunyi darinya.

Nisha memberikan instruksi kepada orang jahatnya, Jhanvi mencoba untuk mendengarkan bersembunyi di balik dinding tetapi tidak bisa mendengarkan, kilas balik berakhir. Jhanvi mengatakan kepada Baba bahwa Nisha telah menculik seseorang dan memeras Adi dengan orang itu tetapi orang itu telah melarikan diri dari cengkeraman Nisha dan kami memiliki sedikit waktu untuk mencari tahu kebenaran.

Baba mengatakan siapa yang bisa menjadi orang dalam kehidupan Adi yang begitu penting sehingga dia semakin diperas, Jhanvi mengatakan saya tidak bisa mengetahui kebenaran penuh, Baba mengatakan kamu telah menemukan banyak kebenaran ini dan kamu akan mengetahui kebenaran sepenuhnya.

Jhanvi mengatakan saya telah memberikan 12 jam kepada Nisha untuk mengatakan kebenaran, Baba mengatakan mengapa memberinya waktu? Jhanvi mengatakan Nisha tidak akan mudah hancur, kita harus terus menekannya sehingga dia mengatakan kebenaran, aku tahu kita takut bahwa Nisha mungkin menemukan orang itu lagi tetapi kamu selalu mengatakan bahwa Tuhan selalu bersama orang baik sehingga memungkinkan jika sekarang Tuhan akan bersamaku atau Nisha.

Nisha datang ke kamarnya dan melihat seluruh ruangan dihiasi dengan lampu, lilin dan kelopak mawar, katanya siapa yang melakukannya? Adi memeluknya dari belakang dan mengatakan saya melakukannya, Nisha tersenyum, Adi menariknya lebih dekat dan mengatakan persis hari ini 8 tahun yang lalu kami bertemu, saya tahu banyak yang telah terjadi di antara kami tetapi hari ini saya ingin mengejutkan kamu, saya ingin segalanya untuk kamu hari ini, ini semua untuk kamu, Nisha mengatakan saya selalu menyukai kejutan kamu, dia memeluknya dan mengatakan saya sangat mencintaimu, apakah kamu juga mencintaiku?

Adi bilang aku tahu kamu akan berpikir bahwa aku berbohong tapi percayalah padaku aku akan melakukan semua yang kamu katakan, aku akan menjadi budakmu seumur hidup, aku akan mengikutimu kemana-mana tapi biarkan aku bertemu dengannya sekali, dia menunjukkan fotonya, Nisha mengatakan kamu menanyakan saya sesuatu yang tidak saya miliki, kamu memiliki begitu banyak ketidaksabaran untuk bertemu dengannya? dia mengambil foto darinya dan mengatakan mengira dia masih mati, dia melempar foto, fotonya tentang seorang wanita, Adi mengambil foto.

Dia mengambil Nisha dan berteriak ini adalah ibuku, jangan mengatakan omong kosong tentang dia. Nisha mengatakan tenang, santai, kamu tahu kamu terlihat panas dalam kemarahan, lupakan tentang ibumu, tolong. Adi mengatakan Baba dalam kondisi ini setelah Maa pergi, aku telah menjalani separuh hidupku tanpa ibuku, dia melipat tangannya dan mengatakan aku akan melakukan apa pun yang kau katakan, aku tidak akan menceraikanmu, aku akan memberimu properti ini, kekayaan ini dan semuanya , tolong buatkan aku bertemu dengannya, tolong.

Nisha mengatakan saya berjanji akan membuat kamu bertemu dengannya, saya ingin melihat saat itu ketika kamu bersatu kembali dengan ibu kamu tetapi tidak sekarang, sekarang kamu harus pergi ke mandir dan berdoa untuk kebaikan ibu kamu. Adi menangis. Nisha berpikir bahwa jika aku punya ibu Adi di cengkeramanku hari ini maka aku akan meletakkan kondisi di depan Adi untuk mengambil kembali perceraian, tetapi aku kehilangan kesempatan ini karena itu Jhanvi, aku tidak akan menghindarkannya.

Baba sedih duduk di lounge dengan foto, Adi datang ke sana dan melihat foto, foto ibunya. Kaka datang ke sana juga dan mengatakan di mana kamu menemukan bingkai foto lama ini? Chinni mengatakan aku menemukannya di kotak Baba yang lama, Baba mengatakan akan ada sharadnya dalam beberapa hari, menyimpan foto ini di sharad itu.

Adi berpikir bagaimana kita bisa melakukan sharad ketika dia masih hidup? kami menjalani hidup kami dengan berpikir bahwa dia sudah mati tapi dia masih hidup dan di penjara, dia diculik, aku tidak bisa mengatakan semuanya sekarang, Baba meminta Adi untuk membuat bingkai foto besar dari foto ini, Binni bertanya siapa dia? Baba mengatakan dia adalah nenekmu, dia pergi ke Tuhan beberapa tahun yang lalu, Nisha terlihat mendengarnya, Baba menyeka air matanya. Nisha memutar matanya.

Adi di gazebo, Jhanvi mendatanginya dan berkata aku bisa melihat bagaimana penyiksaanAnda tetapi apa yang telah terjadi bahwa kamu tidak mempercayai saya lagi, saya dapat merasakan rasa sakit kamu, tolong biarkan saya membantu kamu, tolong beri tahu saya rasa sakit kamu, Adi mengatakan kamu berjalan di jalan yang berbahaya, tidak berguna dan kamu tidak akan mendapatkan apa pun, Jhanvi mengatakan tidak ada keuntungan dalam hubungan, Adi mengatakan saya melakukan segalanya untuk kebahagiaan Nisha.

Jhanvi mengatakan kamu tidak perlu memamerkannya, saya tahu kamu lebih dari diri sendiri, alasan apa pun yang kamu sembunyikan kebenaran, saya akan mencari tahu, Adi berpikir Saya berharap saya dapat mengatakan kepada kamu kebenaran tentang ibu saya, saya hanya ingin bertemu dengannya sekali dan untuk itu jika saya harus menjadi boneka Nisha, saya menerima itu juga hanya untuk bertemu dengannya. Adi berteriak pada Jhanvi untuk tidak mencampuri urusan keluarganya, Jhanvi dengan sedih pergi.

Ibu Adi mengembara ke rumah Adi. Dia datang di kebun dan melihat ke rumah, dia mencoba untuk mengenalinya, dan melihat sekeliling. Dia mulai masuk ke rumah. Sopir menghentikannya dan mengatakan kamu tidak bisa masuk ke dalam, pergi dari sini. Ibu Adi mulai pergi.

Adi datang ke sopir dan melihat beberapa wanita pergi dari sana, Adi meminta sopir siapa dia? Driver mengatakan dia adalah seorang wanita tua, Adi berhenti wanita dan mengatakan dengarkan .. wanita berbalik dan menatapnya tetapi Adi melihat ke arah dan memberikan uang kepadanya, dia meminta sopir untuk memberikannya kepada wanita, Adi pergi tanpa melihat wajahnya, ibu Adi berbalik untuk melihat dia tetapi dia pergi.

Nisha memanggil seseorang dan mengatakan mengawasi Jhanvi. Jhanvi datang ke sana dan mengatakan saya harus datang mengingatkan bahwa hanya 10 jam yang tersisa bagi kamu untuk mengatakan kebenaran, Nisha memanggil orang jahatnya dan mengatakan pergi ke rumah Jhanvi dan berbicara dengan ibu dan saudara perempuannya, ia mengakhiri panggilan dan berkata kepada Jhanvi apa kamu berpikir bahwa kamu dapat memeras saya dan saya tidak akan melakukan apa-apa? sekarang bersiap-siap untuk kehilangan ibu dan saudara perempuanmu selamanya, Jhanvi merasa tegang.

Preman-preman Sinai masuk ke rumah Jhanvi melalui jendela. Mereka datang di rumah dan tidak menemukan siapa pun di sana, mereka melihat-lihat di kamar tetapi mereka tidak melihat siapa pun. Preman memanggil Nisha dan mengatakan kami tidak menemukan siapa pun di rumah Jhanvi. Nisha melempar teleponnya dengan marah.

Jhanvi mengatakan apa yang terjadi? kamu tidak menemukan siapa pun di rumah saya? kamu tahu saya sudah mulai mengenal kamu dengan baik, kamu lebih baik bersiap-siap untuk mengatakan kebenaran kepada keluarga dalam 10 jam sebelum kamu dikirim ke penjara, kamu tahu saya bisa meminta kamu mengatakan kebenaran sekarang tetapi saya senang melihat kamu kesakitan dan siksaan dari menunggu, hanya ingat 10 jam, dia pergi.

Nisha mengatakan apa yang harus dilakukan sekarang? Nisha datang ke suatu tempat, dia bertemu seseorang dan mengatakan Jhanvi memerasku untuk mengatakan kebenaran kepada keluarga, aku tidak bisa mengatakan kebenaran karena aku akan berada dalam masalah itu, aku pikir dia mungkin terlibat dengan Jhanvi di sini. jika saya tidak mendengarkan Jhanvi maka dia akan mengatakan kebenaran kepada keluarga, orang misterius berkata kepada Nisha bahwa kamu tidak memiliki pilihan sekarang, seluruh kesalahan harus datang pada kamu, kamu harus disalahkan, ini adalah kesempatan terakhir kamu, jika kamu kalah ini juga maka kita akan hancur.

Jhanvi menyebut Nisha dan mengatakan waktumu sudah habis. Jhanvi mengakhiri panggilan dan berkata kepada Maa dan Survi bahwa orang-orang baik kamu meninggalkan rumah pada waktu yang tepat sebelum anak-anak Nisha datang ke rumah. Nisha sedang berbicara dengan orang misterius di ruang duduk, Neha datang ke sana, orang misterius pergi sebelum Neha bisa melihatnya, Neha bertanya. apa yang kamu lakukan di sini? Nisha mengatakan saya datang untuk minum air.

Nabi sedang duduk di ruang santai dan mengenang ultimatum Jhanvi bahwa dia harus mengatakan kebenaran kepada keluarga dalam 12 jam. Nisha tertidur dalam ketegangan. Ketika tiba di pagi hari, Jhanvi menyebut Nisha dan mengatakan waktu kamu sudah habis, kamu ingin mengatakan kebenaran kepada keluarga sendiri atau kamu ingin saya menghina kamu di depan semua orang dan mengatakan kebenaran kamu kepada keluarga? pilihan ada di tangan kamu, Nisha tegang. Nisha memanggil semua orang di lounge, Jhanvi juga ada di sana.

Nisha mengatakan kepada keluarga bahwa aku ingin menerima dosaku, Adi telah mengubah perilakunya karena aku, Adi telah mengambil kembali perceraian karena aku, Dia telah menerima hubungan kami lagi, cinta yang kami miliki di awal pernikahan kami, cinta itu ditunjukkan pada anak-anak kami, cinta yang tidak memungkinkan kami untuk berpisah, Adi telah berubah tetapi cinta kami sama, saya telah menerima kesalahan masa lalu saya dan kami telah mengambil keputusan untuk memulai kembali hidup kami bersama, terima kasih telah menerima keputusan kami bahwa kami memberikan kesempatan lain untuk pernikahan kami, dia melihat Adi dan mengatakan aku mencintaimu, Jhanvi bingung mendengar semua itu dan bukan pengakuannya.

Nisha ada di dapur, Jhanvi datang ke sana dan mengatakan mengapa kamu tidak mengatakan kebenaran kepada keluarga? Nisha mengatakan itu, aku sudah muak denganmu, Nisha mengambil pisau, dia meletakkannya di tenggorokan Jhanvi dan mengatakan kamu tidak tahu apa-apa tentang kebenaran, kamu ingin menipuku mengatakan bahwa kamu tahu kebenaranku tapi kamu tidak tahu apa-apa, dia dengan ringan menggaruk Leher Jhanvi dengan pisau dan berkata jangan pernah berani memeras Nisha lagi, dia mendorongnya pergi dan pergi. Jhanvi terengah-engah dan mengatakan bagaimana dia tahu bahwa aku tidak tahu kebenarannya?

Precap: Jhanvi mengendarai scooty-nya di jalanan. Ibu Adi datang di depan rumah, Jhanvi menghentikan kendaraannya, dia datang ke ibu Adi dan menyeimbangkannya, dia bertanya apakah dia baik-baik saja? dia melihat ibu Adi terengah-engah dan sakit, Jhanvi tidak tahu siapa dia, Jhanvi memegang dia di pelukannya sebagai ibu pusing, Jhanvi khawatir untuknya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar