Senin, 02 Juli 2018

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta Episode 252 ANTV

Advertisement

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta ANTV Episode 252

Episode dimulai dengan Karan berteriak di depan Preeta dan Sameer tentang bagaimana dia bisa terbukti salah setiap kali. Rishab masuk ke ruangan dan bertanya pada Karan mengapa dia begitu kesal, meskipun dia terlihat imut ketika marah tapi dia adalah sportivitas dan tidak boleh melakukan seperti ini. Karan memeluk Rishab.

Rishab bertanya pada Preeta jika kemarahannya berhubungan dengan dia, lalu melihat buku Slam di lantai dengan Sherlin dan foto-fotonya. Dia membaca buku Slam dan berpikir jika Sherlin sangat menyukainya. Tapi dia tidak berdaya, hatinya masih berdetak untuk orang lain. Rishab bertanya pada Karan apakah dia marah karena Sherlin, apakah dia mencoba untuk menemukan sesuatu yang lain dalam buku Slam.

Karan sangat marah dan mengatakan Rishab tahu betul apa yang dia rasakan untuk Sherlin. Rishab menenangkannya, dia meminta Sameer untuk keluar bersamanya. Mereka bahkan tidak boleh berkeliaran di dekatnya, dia marah karena keraguannya tidak menjadi kenyataan. Dia bertanya Karan di mana dia mendapat buku Slam ini.

Karan mengatakan dia mencurinya dari rumah Sherlin. Rishab tidak mempercayainya dan mengatakan pada Preeta dia berbohong. Preeta meminta Rishab untuk tidak memberi tahu Sherlin tentang hal itu, dia mungkin merasa aneh dan bahkan berhenti menulis. Setelah Rishab pergi, Karan mengatakan bahwa saudaranya adalah pria sederhana tetapi dia tahu apa yang harus dia lakukan sekarang. Preeta berhenti membuatnya.

Bee ji bertanya pada Sarla mengapa dia berkeliaran dengan gelisah. Sarla membahas bahwa dia membeli beberapa sarees untuk ibu Prithvi dan ingin membeli mantel Peti dan blus untuknya tetapi ponselnya tidak terjangkau. Bee ji menyarankan dia untuk memanggil Prithvi sebagai gantinya.

Di rumah sakit, Sherlin menghargai upaya Prithvi tentang upaya buku Slam. Dia masih harus melakukan tugas yang lebih berat. Dia mendapat telepon dari Sarla. Sarla bertanya kepadanya tentang alamat atau nomor penjahit karena dia perlu mendapatkan beberapa jahitan. Prithvi mengatakan dia tidak perlu menjelaskan apa-apa dan dia akan mengirimkan nomornya sekarang.

Setelah panggilan, Bee ji berdiskusi dengan Sarla bahwa kadang-kadang rasa manis Prithvi yang berlebihan sepertinya tidak benar. Sarla tidak yakin dan mengatakan bahwa putri mereka beruntung dan pasti bisa mendapatkan orang yang mencintai dan peduli.

Ketika Prithvi kembali ke Sherlin, dia mengatakan bahwa dia tampaknya adalah orang yang berwajah ganda baginya. Dia menjadi sangat manis saat berbicara dengan Luthra dan Arora. Orang harus berpikir tidak ada yang bisa menjadi orang yang lebih baik dari dia. Dia mengatakan pada Prithvi bahwa mereka harus menghadapi masalah yang lebih besar, dan memintanya untuk menemaninya ke bangsal bersalin.

Prithvi tidak siap dan mengatakan itu kebodohannya, dia tidak bisa mengubur semua kebahagiaannya. Dia bahkan melarangnya menulis Slam Book tetapi Sherlin berpendapat bahwa dia merasa baik untuk menulis buku slam. Prithvi mengatakan kebenarannya bisa terungkap jika ada yang membaca Buku Slam itu. Sekarang dia memutuskan dia tidak memiliki hubungan dengan anak itu dan tidak peduli dengan kehamilannya atau anak itu. Sherlin sangat marah dan mengatakan pada Prithvi bahwa dia menginginkan aborsi. Prithvi mencair untuknya dalam hal ini.

Preeta datang di belakang Karan setelah keluar dari kamar kecil dan memintanya untuk tenang dan tidak berperilaku kekanak-kanakan. Karan sangat marah kepada Sherlin, dia tahu rencananya dan mengubah buku slam itu. Saudaranya adalah hidupnya dan akan menikahi gadis jahat. Bahkan kehidupan Preeta akan hancur, bagaimana dia akan menghentikan saudaranya dan menyelamatkan hidupnya.

Preeta memegang wajahnya untuk menenangkannya dan memastikan bahwa dia dan Rishab baik-baik saja. Karan mengatakan dia sangat penting baginya. Preeta mengatakan Karan harus tahu jika mereka tidak memberikan bukti yang baik terhadap Prithvi, dia akan menculiknya dari Mandap, setelah semua penculikan tidak perlu izin. Mereka tersenyum.

Preeta memberi tahu Karan bahwa dia pergi ke rumah sakit. Karan memulai kembali dan bertanya apa itu di rumah sakit yang sangat penting, jika itu tentang sinar X-nya Dadi. Preeta kesal dan mengatakan kepadanya untuk mendengarkan dengan tenang. Dia mengatakan Sherlin hamil. Karan tidak terkejut dan mengeluh Preeta tidak menerima ketika dia mengklaim ini. Preeta menutup mulutnya dengan tangannya dan mengatakan dia memiliki bukti.

Ketika dia pergi ke rumah sakit untuk mengambil laporan Dadi, dia mengambil daftar maternity untuk tanda tangan tanpa sengaja. Dia menemukan tanda tangan Sherlin dan dikonfirmasi dari resepsionis jika ini adalah gadis itu, dia mengenali foto Sherlin.

Preeta lebih lanjut berbagi dengan Karan tentang resepsionis yang mengikuti Preeta melalui koridor dan mengatakan sesuai dengan peraturan rumah sakit ini, Sherlin akan datang bersama ayah dari anak itu, Sherlin sepertinya bukan gadis yang tepat baginya melalui pengalaman penerimaannya. Dia juga memberi tahu dia tentang waktu pengangkatannya. Karan bersorak mendengar berita itu. Saat mereka buru-buru di luar keduanya saling pukul dan jatuh di lantai, Preeta di atas Karan. Karan melepas rantainya dari kancing bajunya. Keduanya berbalik untuk pergi.

Sarla sedang melakukan beberapa perhitungan. Bee ji mengakui ketegangan-ketegangan Sarla tentang uang dan pengaturan pernikahan Preeta. Sarla berdiskusi dengan Bee ji bahwa dia harus mematahkan FD-nya. Bee ji mengizinkan Sarla untuk melakukannya, dia tidak punya rencana untuk jatuh sakit dan mati segera. Dia berjanji untuk memulai yoga dan berhenti minum juga. Shrishti datang ke sana. Para wanita diam.

Shrishti mencoba untuk bertanya tetapi ketika Sarla tidak mengatakan padanya dia mengatakan dia sudah mendengar pembicaraan mereka. Dia memberitahu Sarla untuk tidak mengatur banyak hal, dan berpikir pernikahan ini tidak akan terjadi. Dia kemudian masuk ke dalam dan mengeluarkan kotak tabungan yang dia buat, dia memberikan kotak itu kepada Sarla sebagai hadiah untuk ibu yang peduli. Preta dan Karan terlambat.

Preeta mendesak Karan untuk pergi dengan mobil, dia takut untuk duduk di mobil tetapi Preeta meyakinkan bahwa mobil dapat mengambil rute yang lebih pendek juga. Mereka bergegas keluar tetapi Rakhi menghentikan mereka. Dia mengatakan Preeta Dadi menderita sakit kaki, dan membutuhkan latihan. Preeta setuju untuk tinggal, dan meminta Karan memberinya waktu lima belas menit. Dia harus mengambil mobil, mereka tidak akan pergi dengan mobil.

Di rumah sakit, Sherlin memberitahu Prithvi bahwa dia mengambil janji dari dokter dengan banyak masalah dan menyarankan tentang menunggu di sini di koridor. Sherlin bergerak maju untuk menerima panggilan ketika dia datang ke resepsionis dan memukulnya. Dia berteriak pada resepsionis karena tidak melihat, dan menjadi orang yang kasar.

Resepsionis mengeluh tentang sikap Sherlin. Sherlin bertanya tentang namanya. Resepsionis mengatakan bahwa dia tidak dapat menyebabkan kesalahan padanya, dia akan dimarahi atau kehilangan pekerjaannya. Tetapi dia akan menyebut Sherlin sebagai anak yang hancur dari orang tua yang kaya dan klaim ini akan bergema di media dan lingkaran sosial selama bertahun-tahun sebagai pengakuan Sherlin. Dia meminta izin Sherlin untuk pergi dan berpikir baik-baik saja dia memberi tahu Preeta tentang gadis ini. Klan dengan gelisah menunggu Preeta.

Akshay pulang dan bertanya apakah dia menelepon pacarnya. Karan mengatakan pacarnya memanggilnya, dia tidak melakukannya. Dia bertanya tentang Akshay, Akshay mengatakan dia datang menemui Karan. Karan mengatakan dia sibuk hari ini dan sedang menunggu Preeta. Akshay bertanya apakah benar? Dia masuk ke dalam menjelaskan bahwa dia datang untuk menemui Kritika.

Dia datang ke kamar Kratika dan menyapanya dengan sebuah pelukan. Dia mengatakan dia melewatkan banyak peristiwa ketika di Dubai, pertandingan kriket dan pertemuan keluarga. Kritika mengatakan itu pasti menyenangkan jika dia ada di sekitar. Dia bertanya apakah dia merindukannya.

Dia kemudian menunjukkan beberapa foto Kritika padanya dan bertanya mengapa dia terlalu ramah kepada gadis ini, Shrishti, dia sama sekali tidak menyukainya. Ini adalah foto yang murah dan perusahaan yang buruk karena gadis ini berbicara banyak. Dia kemudian menunjukkan foto dirinya dengan Prithvi dan mempertanyakan karakternya yang menyalahkan bahwa dia berselingkuh. Dia tidak siap untuk dibodohi olehnya lagi, dia bertunangan dengannya dan berkeliaran dengan orang lain.

Dia membanggakan tentang menjadi pria yang baik tetapi Kritika tidak siap untuk berubah untuknya. Kratika mencoba menjelaskan bahwa itu adalah foto acak dalam suatu fungsi. Akshay acuh tak acuh dan memutuskan pertunangannya dengan Kratika. Kratika tetap memohon. Shrishti ada di kamar Shrishti.

Shrishti hampir tergelincir ketika Sameer memegang lengannya. Mereka berbagi bulu mata. Sarla datang dengan secangkir teh untuk Sameer. Kedua bagian sekaligus, Shrishti meraih ponselnya. Sarla melihat suara Sameer bergetar dan Shrishti tampak terganggu. Dia bertanya Shrishti tentang teh tetapi Shrishti menjawab dia baik. Sarla mengatakan kepadanya untuk bertemu dengannya sebelum dia pergi.

Rafab sedang dalam studi tentang rumah memeriksa akun perusahaan dan surat. Dia menyebut Sameer tentang keberadaannya, Sameer mengatakan dia hanya di luar dengan beberapa tugas. Mahesh datang ke Rishab bertanya tentang Karan. Rishab terganggu selama bekerja, dan mengatakan Karan harus berada di kamarnya.

Rakhi datang dengan teh untuk Rishab. Rishab meminta mereka sebentar, itu penting. Mahesh mengeluh bahwa anak-anaknya tidak punya waktu untuknya, jika mereka berperilaku seperti ini dia akan menjadikan Prithvi sebagai putranya. Semua orang termasuk Sameer dan Shrishti terkejut mendengar ini. Mahesh mengatakan dia melihat Prithvi berkeliaran di sekitar rumah tadi malam, dia meragukan Prithvi berada di bawah sadarnya. Dia menolak untuk menyebutkan nama propertinya setelah Prithvi, Rakhi memperingatkan dia tidak akan menyiapkan Besan k laddu untuknya.

Mereka bertengkar. Di sana, Shrishti mengatakan dia harus pergi ke rumah Luthra bersama Sameer, Preeta tidak menghadiri teleponnya. Dia yakin Prithvi ada di sana, Sherlin mendapat buku Slam diganti dan tidak ada kecuali Prithvi dapat melakukannya untuknya.

Precap : Preeta mengatakan pada Karan dia pria yang baik dan tampan, tidak menyukainya. Jika dia tidak tertarik pada rambut panjang dan matanya yang besar?

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar