Minggu, 29 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 371

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 371

Episode dimulai dengan Vividha berbicara dengan pengacara untuk hak asuh Madhav. Pengacara mengatakan saya akan mencoba yang terbaik, ini tidak akan mudah. Atharv bertanya mengapa, kami telah membesarkannya. Lady mengatakan tetapi kasus hukum memiliki beberapa poin, pengadilan akan mendengar Kangana juga, kasusnya juga kuat. Vividha mengatakan dia telah melarikan diri dengan Madhav sekali.

Wanita itu mengatakan seseorang menculik putranya, dia tidak meninggalkan saya, dia akan mendapatkan simpati pengadilan. Vividha bertanya bagaimana dengan kesedihan dan kesedihanku. Lady mengatakan pengacara Kangana akan mencoba untuk menunjukkanmu.

Atharv mengatakan kami tidak peduli. Lady mengatakan ketika Madhav datang dalam hidup kamu, kamu tidak tahu dia bukan anak kamu, jadi kamu membesarkannya dengan baik, sekarang hal-hal dapat berubah. Vividha bertanya apa yang kamu katakan, kita masih mencintainya sama. Lady mengatakan saya mengatakan apa yang bisa kamu hadapi di pengadilan, kamu tidak bisa menjadi emosional di pengadilan, kamu harus menunjukkan tidak ada yang bisa menunjukkan jari pada asuhan kamu, apakah ada masalah.

Dadi berdoa dan berkata tidak tahu, yang pandangan buruknya menangkap keluarga kami, apa yang terjadi. Dadi Bua mengatakan saya selalu bercanda pada kamu, hari ini saya menyadari kamu benar, pandangan buruk seseorang tertangkap rumah ini, semua orang biasa melihat keluarga ini dengan bangga, hari ini semuanya hancur, kebahagiaan dulu datang mencari kami, hari ini kami sangat ingin dapatkan kebahagiaan. Dadi mengatakan ya, pikirkan apa yang anak-anak kita alami. Dadi Bua memintanya untuk tidak khawatir, hidup adalah nama kedua yang tidak kalah, kami akan berjuang untuk mereka. Dadi memeluknya. Mereka menyalakan diya.

Atharv mengatakan Madhav tinggal bersama Ravish untuk banyak waktu, Ravish adalah adik laki-lakiku. Lady meminta mereka untuk menceritakan semuanya dengan jelas. Vividha berkata, “Ravish dan aku sudah menikah, itu hanya kompromi, Atharv mengalami kecelakaan, kami merasa dia tidak akan kembali, tetapi dia datang, kemudian Atharv dan aku menikah… Nyonya mengatakan ini adalah titik kritis, pengacara Kangana dapat berdebat. dan membuktikan Madhav tidak pernah memiliki keluarga normal yang stabil.

Khushi datang ke sana. Dia berkeliaran. Vividha mencoba memeluknya. Khushi berlari. Sujata mengatakan dia adalah gadis kecil. Pengacara mengatakan pengadilan akan melihat dua hal, lingkungan rumah, jadi kamu harus berbicara dengan Ravish dan katakan padanya untuk memberikan pernyataan yang sama, pengadilan harus berpikir Madhav memiliki keluarga yang penuh kasih selalu.

Vividha berkata Madhav selalu mendapat cinta, itu tidak pernah kurang. Lady mengatakan baik, yang kedua adalah Khushi, dia tidak terlihat dia dibesarkan dengan baik. Atharv mengatakan dia tidak bersama kami, dia tetap di negara ini. Lady bertanya apakah mereka mencoba mencari tahu siapa orang itu. Vividha mengatakan ya, ayahku telah melakukan ini. Lady bertanya apa, bisakah aku mendapatkan air.

Vividha memberikan airnya. Atharv mengatakan saya tahu, semua ini rumit, Madhav bukan darah kami, tetapi kami tidak bisa kehilangan Madhav, tolong kami. Lady mengatakan kasus ini sangat menantang, saya akan membuat kamu tetap diperbarui tentang kasus. Dia pergi.

Sujata bilang kamu lupa ini. Mereka melihat catatan yang dibuat oleh pengacara. Guddi melihat cincinnya. Dia berpikir tentang Ravish dan Kangana. Ankit datang ke sana. Dia pergi untuk memeluknya dan berhenti. Dia pergi.

Madhav menunjukkan lukisan itu ke Khushi. Dia meminta warna dan menempatkan lukisannya. Mereka berdua bertarung. Dia menarik rambutnya. Dia berteriak. Kangana datang dan membuat Khushi pergi. Dia tegur Khushi. Vividha datang dan bertanya pada Madhav apakah dia terluka. Kangana mengatakan tinggalkan dia. Vividha bertanya apa masalahmu, mengapa kamu menjauhkannya dariku.

Kangana mengatakan sampai gadis ini berdiri di sini, aku tidak akan membiarkanmu membawanya. Vividha bertanya siapa kamu untuk melakukan ini. Kangana mengatakan aku akan mengatakan siapa aku, aku akan membuat batasan untuk putraku. Vividha mengatakan dia adalah saudara perempuannya, mereka adalah anak-anak.

Kangana mengatakan apa yang saudara kandung, dia menyakitinya, hewan liar. Vividha memintanya untuk mengambil kata-katanya kembali. Kangana bertanya mengapa, kamu tidak bisa membesarkannya, kamu tidak memberinya waktu, saya tidak akan membiarkan putra saya datang kepada kamu. Vividha mengangkat tangan. Ravish memegang tangannya dan tidak menandatangani. Vividha mengambil Khushi dan pergi.

Vividha berpikir tentang Ravish yang menghentikannya dan menangis. Atharv memintanya untuk makan sup. Dia mengatakan kami sangat senang, melihat apa yang terjadi. Dia memintanya untuk menjadi kuat. Dia bilang aku kehilangan seorang anak, bagaimana aku harus kuat.

Dia mengatakan kita telah melihat waktu yang jauh lebih buruk, kita akan melewati ini juga. Dia mengatakan ini tentang anak-anak kita. Dia mengatakan hidup tidak seimbang, memiliki pasang surut, kita harus memutuskan untuk melewati tahap ini dengan senyum atau kesedihan. Dia mengatakan kita harus membuat Kangana pergi.

Dia bilang kamu membawanya ke sini. Dia mengatakan itu adalah kesalahan terbesar saya. Dia mengatakan kita tidak bisa mengambil langkah terburu-buru, dia adalah ibu Madhav, dia mencintai Madhav, dia juga mencintainya. Dia bertanya apakah maksudmu kita harus mengembalikan Madhav. Dia mengatakan tidak, kita harus membuktikan kita bisa meningkatkan Madhav lebih baik, kita harus memiliki kesabaran.

Ravish datang ke Atharv dan Vividha. Atharv mengatakan kami ingin tahu di pihak siapa kamu, kami atau Kangana. Ravish bertanya mengapa kamu harus menanyakan ini. Dia mengatakan cara kamu memegang tanganku untuk menyelamatkan Kangana, aku merasa kamu adalah Ravish yang berbeda.

Ravish mengatakan maaf, saya hanya memiliki dua anak dalam pikiran, bukan kamu atau Kangana. Saya tidak ingin kalian berdua melakukan kesalahan, kamu tahu Madhav suka Kangana, jika kamu diperlakukan dengan buruk, Madhav tidak akan menyukaimu, jika Khushi melihatmu menampar Kangana, dia akan melakukan hal yang sama, anak-anak belajar melihat para penatua, kita harus berhati-hati. Vesta meminta maaf. Dia bilang aku tahu kamu dalam tekanan.

Atharv mengatakan kamu ayah Madhav. Ravish bilang aku masih ayahnya. Atharv mengatakan kita harus memenangkan kasus ini, kalau tidak kita akan kehilangan Madhav, kamu akan ditanyakan di pengadilan, siapa yang akan kamu dukung, kami atau Kangana?

Precap: Kangana datang dan meminta mereka untuk berhenti, kami dapat mengakhiri masalah pengadilan ini dengan keluar penyelesaian pengadilan. Atharv mengatakan ini tidak akan terjadi, kami siap ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar