Jumat, 27 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 315

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 315

Episode dimulai dengan Vividha meminta Madhav untuk berhati-hati, bagaimana jika kamu jatuh dari tangga dan terluka, kami akan meninggalkan permainan dan kalah, kami berjanji Ravish kami akan memenangkan pertandingan. Madhav mengatakan maaf.

Vividha mengatakan dengarkan aku baik-baik, pergi ke kamar Raghav dan sikat gigi dan sisir, berhati-hatilah dengan yang lain, jangan takut, ketika kamu mendapatkan barang-barang ini, aku akan membuat mereka sibuk berbicara. Dia bertanya apakah aku takut, jika dia kembali. Dia bilang siapa, tidak ada siapa-siapa. Dia mengatakan buruk Badi Maa ada di sini. Dia terkejut. Dia bilang aku takut melihatnya dan melarikan diri.

Ravish duduk bekerja. Uma mendapat kada. Dia mengatakan memilikinya, sakit kepala kamu akan baik-baik saja, kamu perlu istirahat. Dia bilang aku harus memeriksa akun. Dia mengatakan anak-anak selalu membuat alasan, ibu bisa tahu alasannya, kamu tidak tidur sehingga kamu tetap siap jika Vividha membutuhkan kamu, jangan khawatir, mereka baik-baik saja, kamu mungkin tidak suka kada, herbal fav kamu berakhir.

Dia mengatakan kamu seharusnya memberitahu Suman ketika dia menelepon, dia akan mengirim. Dia mengatakan saya akan mengatakan jika dia menelepon, kadang-kadang sulit untuk menghubunginya. Dia bertanya apakah Suman tidak memanggilmu. Dia mengatakan tidak, kali ini, sejak dia pergi, dia tidak menelepon. Dia memikirkan kata-kata Suman.

Vividha dan Madhav pergi untuk mengumpulkan sampel DNA. Dia membawanya. Seseorang melihat mereka. Madhav memanggilnya keluar. Dia mengatakan saya telah melihat Suman di sana. Dia memintanya untuk menunggu. Dia pergi dengan Madhav. Suman menutup pintu. Dia bilang aku sudah diselamatkan, kalau tidak dia akan melihatku, aku harus membuatnya pergi. Dia terlihat di luar.

Vividha mendengar suara gelang kaki. Dia berbalik untuk melihat. Atharv datang ke sana. Dia menempatkan ghunghatnya dan mengatakan kamu di sini. Dia bertanya apa yang kamu lakukan di sini. Dia bilang aku datang untuk mengambil air dan mendengar beberapa suara. Dia bilang aku ada di sini, aku datang untuk mengambil dumbbell, aku tidak mendengar suara, pergi dan tidur.

Ravish berbicara dengan Vividha. Dia mengatakan beberapa kali lagi, kita akan mendapatkan sampel. Dia mengatakan itu tidak baik untuk tinggal di sana. Dia bilang aku tahu, tapi jangan khawatir, sekarang Atharv tidak bisa menyakitiku. Dia bilang tempatmu di sini bersama keluarga. Dia bilang aku tahu, kami ingin sampel DNA untuk putra kami, percayalah padaku, aku tidak akan terjebak di sini, hal-hal aneh terjadi di sini, kami akan mendapat sampel, Madhav ketakutan dan menjatuhkan sampel. Dia bertanya mengapa. Dia memikirkan kata-kata Ravish.

Dia bertanya mengapa Madhav merasa takut. Dia bilang dia baik-baik saja sekarang. Dia mengatakan kamu tidak bisa berbohong kepada saya, katakan padaku mengapa Madhav merasa takut. Dia mengatakan Madhav mengatakan dia telah melihat Suman di sini, saya tidak tahu apa yang dia lihat. Dia terkejut dan memintanya untuk segera pulang. Dia bilang aku akan segera datang. Dia memintanya untuk berhati-hati. Dia memikirkan kata-kata Uma.

Atharv berpikir tentang Vividha. Jaana na dil se door diputar...  Vividha melihat bayangan dan keluar. Atharv duduk di ruang tamu. Dia melihat dia dan berpikir mengapa dia bangun sampai sekarang. Tu jo nazron ke saamne diputar...  Atharv melihat gambar-gambarnya. Vividha berjalan mendekat dan melihat gambar di tangannya. Dia mengatakan Vividha ... Dia khawatir bergegas kembali dan bersembunyi. Dia berbalik dan tidak melihatnya.

Dia terus menggambar di sana dan pergi ke kamarnya. Dia melihat gambarnya. Dia pikir kenapa dia punya sketsa saya, mengapa dia mengambil nama saya sekarang. Dia terus menarik kembali dan pergi ke kamarnya. Pagi harinya, Vividha melakukan pekerjaannya di rumah. Atharv bertanya pada Madhav apakah kamu bosan. Madhav bilang aku bosan, tidak ada yang bisa dimainkan. Atharv mengatakan saya tidak memiliki kitchen set dan mainan anak perempuan, apa yang harus saya dapatkan.

Madhav meminta agar saya tidak bisa bermain dengan mainan anak laki-laki, anak perempuan dapat melakukan apa yang bisa dilakukan anak laki-laki. Atharv mengatakan kamu berpikir seperti saya. Dia mendapat telepon dan berbicara. Dia mengatakan oh, saya akan mendapatkan permainan kamu. Madhav bilang kau sangat lupa, Sadiyal. Atharv berhenti dan bertanya apa yang kamu katakan. Vividha khawatir.

Precap:
Vividha melihat Guddi sedang sarapan. Dia bertanya untuk siapa kamu mengambil ini. Guddi mengatakan untuk Maa. Vividha mengikutinya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar