Jumat, 27 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 300

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 300

Episode dimulai dengan Ravish meminta inspektur untuk menemukan Madhav, Vividha telah melihat seorang pria membawanya, mengambil bantuan tentara jika kamu mau, hanya mendapatkan anak saya. Dia menghibur Vividha dan mengatakan kita akan menemukannya, aku akan mencari tahu di mana Madhav dan siapa di belakang penculikan ini, ketika aku tahu, pria itu akan menyesal untuk melahirkan. Ankit khawatir mendengarnya.

Dadi menangis dan memintanya untuk mendapatkan Madhav. Ravish memeluknya dan berkata aku akan mendapatkan Madhav dengan biaya berapa pun. Aditi mengatakan kita harus memberi tahu Suman. Sujata mengatakan tidak, dia sendirian di ashram, dia akan khawatir, kita akan menemukan Madhav. Vividha berdoa di kuil dan menangis. Sujata meminta Ankit untuk menelepon seseorang dan bertanya tentang Madhav. Ankit mengatakan apa yang akan terjadi jika aku menelepon, Ravish menelepon polisi, kita bisa menunggu.

Vividha menangis dan berdoa untuk Madhav. Semua orang menangis. Atharv melihat sebuah mobil di depan rumah dan berpikir siapa yang memarkir mobil ini di sini. Dia keluar untuk melihat dan melihat pintal mobil terbuka. Dia melihat beberapa sepatu muncul dan mengangkat pintu untuk melihat. Dia melihat barang-barang disimpan.

Pria itu datang dan menutup pintu. Dia bertanya pada Atharv apa yang terjadi, apakah kamu punya masalah. Atharv mengatakan ini adalah rumah saya, mobil kamu diparkir di sini, jadi masalahnya saya. Pria itu meminta maaf dan mengatakan kami digunakan untuk makan dan tidak mendapatkan tempat parkir yang tepat. Atharv mengatakan tidak masalah. Pria itu mengendarai mobil dengan cepat. Wanita itu memintanya untuk mengemudi perlahan. Madhav sedang dickey dan bangun.

Dia bilang aku pikir paman jahat itu membawaku ke suatu tempat, bagaimana caranya keluar. Dia memikirkan kata-kata dan doa-doa Vividha. Anak-anak meminta botol air merah. Lady meminta suaminya untuk mengambil botol itu dari dickey. Lelaki itu berkata bahwa keledai ini tidak berfungsi dengan baik, tidak mudah dibuka. Dia pergi dan mengambil botol dari dickey. Madhav melihatnya. Pria itu jengkel dan tidak melihat Madhav. Dia kembali ke penis untuk menutupnya dengan baik. Dia mendapat payung dan mengatakan akhirnya aku mendapatkannya. Dia pergi.

Madhav keluar dari batil dan mobil pergi. Vividha dan semua orang berdoa. Vividha mengatakan banyak masalah datang dalam hidup kita, kamu tidak dapat merebut Madhav, ia adalah penghubung dari kita semua, kembalikan anak saya. Ankit tersenyum dan berpikir kau membuatku menangis, aku membuat semua orang menangis sekarang, ini disebut balas dendam. Vividha mengatakan tanggung jawab kamu bahwa Madhav saya kembali kepada saya, melindunginya. Vividha berdoa.

Madhav berjalan di jalan. Dia datang di depan mobil Atharv. Atharv melihat dia tiba-tiba dan menerapkan istirahat. Madhav jatuh. Atharv turun dari mobil dan berlari ke Madhav. Dia bertanya apakah kamu baik-baik saja, apakah kamu terluka. Madhav bertanya apakah kamu tidak melihat saya, apakah rem kamu tidak berfungsi. Atharv melihat sikap dan senyumnya. Dia mengatakan maaf. Madhav berdebat dengannya dan menyebutnya gila.

Atharv bertanya di mana ayahmu, aku akan mengeluh tentang kenakalanmu, dan kamu tidak punya sopan santun untuk berbicara. Madhav mengatakan ibuku akan mengalahkanmu. Atharv melihat luka di kakinya dan mengatakan bahwa dia menunjukkan lukanya. Madhav melemparkan tanah padanya dan berlari. Atharv mengatakan tidak sopan, tunggu…. dan mengejarnya. Madhav bersembunyi. Atharv mengatakan ini anak kecil atau bola bom. Dia pergi.

Ankir dan teman-temannya tertawa. Sujata melihat mereka. Ankit berdebat dengannya. Sujata mengatakan keponakan kamu yang berusia 4 tahun hilang dan kamu tertawa, jangan khawatir untuknya. Ankit mengatakan ya, saya khawatir, apa yang bisa saya lakukan, polisi melakukan pekerjaannya. Dia pergi. Atharv meminta Suman dan Guddi untuk datang dan makan. Suman dan Guddi datang.

Suman memberi tanda Guddi dan memberinya obat-obatan. Atharv membuat Guddi duduk dan menyajikan makanan. Suman bilang kamu duduk dan makan. Dia menandatangani Guddi. Guddi bilang aku akan mendapatkan air. Dia bilang duduk, aku akan mengerti, kamu butuh istirahat. Dia pergi. Guddu menambahkan obat dalam makanannya. Atharv mendapat air. Dia duduk untuk makan.

Dia melihat beberapa kotak dan berhenti. Dia bertanya pada Chintu mengapa dia menyimpan barang-barang belajar ini di sini. Chintu bilang aku sibuk. Atharv mengatakan baik-baik saja, saya akan menyimpannya dan datang. Suman meminta dia untuk makan. Dia mengatakan hanya 2 menit dan pergi. Dia kembali dan memegang piring. Kari yang dibius jatuh ke tangannya. Suman dan Guddi khawatir.

Ravish pulang ke rumah. Vividha bertanya apakah kamu mencari tahu tentang Madhav. Dia mengatakan tidak, tapi saya mendapat telepon dari kantor polisi, mereka mendapat rekaman CCTV, di mana seorang anak kecil dimasukkan ke dalam mobil dickey, polisi berpikir mungkin anak itu adalah Madhav. Ankit khawatir.

Precap:
Inspektur menunjukkan rekaman ke Ravish dan Vividha. Vividha mengatakan dia adalah pria itu. Ravish meminta inspektur untuk memperbesar.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar