Jumat, 27 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 297

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 297

Episode dimulai dengan Guddi melihat sketsa Vividha. Dia marah dan bahkan hari ini aku sedang dalam kondisi yang sama karena Vividha, dia tidak membiarkanku hidup dengan damai. Seseorang yang mengenakan topeng memasuki kamar Aditi. Ravish bangun dan tidak melihat Vividha di kamar. Dia pergi keluar. Seseorang / Ankit pergi ke Aditi. Dia bangun dan melihat dia, berteriak kepada Ravish untuk meminta bantuan. Pria itu menutup mulutnya.

Aditi menendang vas samping dan memecahkannya. Ravish mengetuk pintu mendengar suara dan memanggil Aditi. Pria itu memegang Aditi dan menutup mulutnya. Perhatian Ravish. Ankit mengatakan cintanya, aku tidak menyakitimu, jika kau berteriak, aku akan menikammu, lakukan saja apa yang kukatakan. Aditi kaget. Ravish memecahkan pintu dan masuk. Dia mengarahkan orang itu. Vividha memeluk Aditi. Ravish mengambil pisau dari tangannya. Ankit mengungkapkan wajahnya dengan melepas topeng. Mereka terkejut. Vividha menampar Ankit. Uma, Dadi, Suman dan Sujata datang ke sana. Ankit mulai menangis. Uma menghibur Aditi.

Dadi mengalahkan Ankit dan memarahinya, bertanya apakah kami memberikan nilai-nilai ini kepada kamu, untuk bertingkah laku dengan seorang gadis. Ankit meminta maaf dan mengatakan maaf, ini tidak akan terjadi lagi. Uma bertanya apakah kamu tahu apa yang kamu lakukan, Aditi adalah saudara perempuan Ravish, Ravish melakukan banyak hal untuk kita, Aditi datang ke sini selama 2 hari, kamu menunjukkan murahanmu. Dia mendorong Ankit.

Ankit menangis dan meminta maaf kepada Ravish. Ravish mengatakan aku bisa mempertaruhkan nyawaku untuk keluargaku, aku bisa bertarung dengan masalah apa pun, ketika tidak ada yang percaya padamu, aku mempercayaimu, kamu mencoba bertingkah laku dengan adikku hari ini. Suman terlihat.

Ravish mengatakan aku tidak akan membunuhmu Ankit, karena kau saudara Vividha, keluar dari rumah ini, jika aku melihatmu, aku siap masuk penjara karena tuduhan pembunuhanmu. Vividha meminta Ankit untuk pergi dan tidak menunjukkan wajahnya lagi, kami tidak akan memaafkanmu untuk ini, keluar.

Vividha dan Dadi memintanya pergi. Ankit mengatakan tolong jangan lakukan ini. Uma mengatakan kelahiranmu ternoda pada hidup dan namaku, keluar. Dia mendorongnya. Suman berhenti Ankit. Dia bilang kamu semua tidak bisa membuatnya meninggalkan rumah. Uma mengatakan tidak, setelah apa yang dia lakukan dengan Aditi, dia tidak bisa tinggal di sini. Suman bilang aku tahu kamu khawatir untuk Aditi, jika kita membuat Ankit pergi, tidak mungkin masa depannya akan baik-baik saja, tidak tahu apa yang akan dia lakukan, setidaknya kita bisa mengawasinya di sini.

Vividha mengatakan tidak ada kesempatan baginya untuk menjadi lebih baik, dia tidak bisa dimaafkan. Uma, Dadi dan Vividha meminta Ankit pergi. Suman mengatakan mencoba mengerti aku. Sujata mengatakan Aditi adalah putri kamu, Ankit dan Aditi tidak bisa tinggal di bawah satu atap sekarang. Suman bilang aku tahu, Tuhan memberkati anak-anakku, tidak ada yang akan terjadi pada mereka, memberi Ankit kesempatan terakhir, biarkan dia mencoba, benci perbuatannya, bukan Ankit, kita adalah keluarganya, tugas kita untuk mengubahnya. Vividha dan Ravish tidak setuju dengan Suman.

Ravish mengatakan tidak mungkin bagi kita untuk memaafkan Ankit, jika kamu ingin dia tinggal di sini, lalu baik-baik saja, tapi Ankit jika kamu sangat mengkhawatirkan adikku, tidak punya harapan dariku, aku akan membunuhmu.

Guddi mendapat dasi merah untuk Atharv. Atharv mengatakan dasi merah. Dia meminta dia untuk memakainya, itu cocok untuknya. Vividha membuat Madhav siap untuk sekolah dan memintanya untuk tidak merusak pakaian. Dia merusak rambutnya. Dia bilang aku baru saja mengatur rambutmu. Dia bilang kau membuatku Champu, ini gayaku. Guddi membuat Atharv siap dan memeluknya.

Chintu datang dan berkata maaf. Atharv bertanya mengapa maaf, aku memeluk istriku. Chintu meminta uang. Guddi mengatakan tidak perlu memberinya uang. Atharv mengatakan Guddi menolak, sekarang meyakinkannya. Chintu meminta Guddi untuk memberikan uang, saya siap melakukan apa pun yang kamu katakan. Chintu menyentuh kaki Guddi dan menggoda. Dia tersenyum. Atharv memandang dirinya di cermin. Chintu menandatangani Guddi. Dia bilang pergi, apa yang kamu lakukan, hentikan dramamu, katakan berapa banyak uang yang kamu inginkan. Dia memberinya uang. Chintu mengucapkan terima kasih dan pergi.

Vividha khawatir untuk Madhav. Madhav memintanya untuk tidak menangis, guru akan merawatku. Dia bilang aku tidak bisa tinggal tanpamu. Dia bilang aku pergi sekolah, aku akan kembali, jangan menangis hari ini. Dia bertanya apa hari ini. Dia mengatakan sesuatu yang baik akan terjadi hari ini, tidak tahu, aku merasa begitu. Dia pergi. Dia mengatakan perasaannya selalu benar, sesuatu yang baik akan terjadi. Atharv mendapat panggilan. Dia mengatakan kejutan sudah siap. Guddi memintanya untuk membawanya ke suatu tempat hari ini. Dia setuju dan mengatakan hari ini baik. Dia tersenyum.

Precap:
Madhav menerima panggilan Suman. Vividha menjawab panggilan dan mengatakan Suman sedang sibuk, kamu dapat memberi saya pesan jika itu mendesak. Athrv terkejut mendengar suara Vividha.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar