Jumat, 27 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 305

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 305

Episode dimulai dengan Guddi meminta Suman apakah dia ingin membunuh Madhav dan Atharv. Suman berkata aku bisa membunuh mereka kapan saja jika aku mau, jangan mengajukan pertanyaan yang sama, pergi dan buat Atharv meminum ini, dia akan melupakan Madhav. Guddi mengatakan dia harus menjauhkan pikiran dari Vividha, dia tidak melihatnya dengan baik, tetapi ingin melihat wajahnya, dia tertarik padanya, dia bertanya apakah aku menerima alamat mereka atau tidak.

Sujata memberitahu semua orang bahwa Madhav pulang dengan selamat. Madhav pulang dengan Ravish dan Vividha. Semua orang senang. Senyum Ravish dan Vividha. Uma dan semua orang memeluk dan menciumnya. Ankit berbicara dengan Madhav. Madhav mengatakan pahlawan adalah pahlawan, dia kembali. Dia melihat goresan di tangan Ankit dan bertanya padanya. Ankit mengatakan meninggalkannya, kamu adalah seorang juara. Dadi mengatakan Madhav sangat berani. Madhav bercerita tentang Atharv.

Ravish dan Vividha mengatakan mereka seharusnya tidak memberi tahu siapa pun Sadiyal. Madhav menggambarkan Atharv. Vividha berpikir tentang Atharv melupakan kunci sepeda, ketika dia memintanya untuk menurunkannya ke perguruan tinggi. Dia bilang aku lupa dompetku dan berlari kembali. Dia memintanya untuk datang dengan cepat. Kilas balik berakhir.

Ravish mengatakan jangan mengatakan ini, kami mendapatkan kamu hanya karena Raghav, ia merawat kamu dengan baik, saya akan selalu berterima kasih kepadanya. Vividha mengatakan ya, berbicara baik tentang orang tua, kami akan meningkatkan keamanan sekolah dengan berbicara kepada manajemen. Ravish bertanya pada Madhav mengapa kamu pergi ke sana, orang jahat bisa saja ada di sana, kamu tidak kenal siapa pun di rumah itu. Madhav berkata Suman ada di sana. Mereka terkejut.

Ravish bertanya bagaimana bisa Suman berada di sana, itu tidak mungkin. Madhav bilang dia ada di sana. Vividha mengatakan itu adalah rumah orang asing, bagaimana bisa Suman berada di sana. Ravish mengatakan sekarang tidak ada yang akan menyusahkan Madhav, kita akan bermain, Dadi membuat sesuatu. Dadi pergi membuat manisan. Vividha berpikir bagaimana Madhav melihat Suman di sana.

Atharv ingat gadis yang terlihat dalam mimpi. Dia memikirkan kata-kata Madhav. Dia membuat sketsa. Suman dan Guddi melihat Atharv. Dia menutup mata dan memvisualisasikan Vividha dalam sekejap. Suman menjadi tegang. Guddi mengatakan kami melakukan begitu banyak untuk menjauhkannya dari ingatan Vividha, apa yang akan kami lakukan sekarang. Suman bilang aku akan melakukan sesuatu.

Vividha memeluk Madhav. Dia bilang aku merindukanmu. Dia bilang aku merindukanmu juga, aku berjanji tidak akan membiarkan ini terjadi lagi. Dia membuatnya tidur. Ravish datang dan mengatakan Madhav telah tidur, mengapa kamu khawatir. Dia mengatakan mengapa Madhav berkata, dia melihat Suman. Dia bilang dia masih kecil, mungkin dia melihat seseorang seperti Suman, kenapa kamu memikirkan ini. Dia mengatakan Madhav ingat segalanya, dia mengatakan apa yang dia dan Raghav berbicara, mengapa dia akan mengatakan dia telah melihat Suman. Dia mengatakan ketika kita berpikir berlebihan, pemikiran kita menyesatkan kita, akankah Suman tinggal di rumah orang asing, berpikir, sekarang sudah larut, tidur.

Atharv membuat sketsa baru Vividha dan menarik matanya. Dia mengatakan Vividha ... Suman dan Guddi kaget. Dia pergi. Guddi dan Suman memeriksa gambarnya. Guddi bertanya bagaimana dia bisa membuat ini tanpa bertemu Vividha. Suman bilang aku akan memberitahumu cara mengunci ingatannya. Dia membakar sketsa dan mengatakan saya tidak akan membiarkan kerja keras saya selama empat tahun menjadi sia-sia, saya minta maaf kepada Atharv, saya tidak akan membiarkan pemikiran kamu berubah menjadi kenyataan.

Dia mendengar suara gelang kaki dan bertanya apakah kamu mendengar ini. Guddi bertanya suara apa. Suman mengatakan suara gelang kaki. Guddi bertanya apa yang kamu katakan, aku tidak bisa mendengarnya. Suman mengatakan suara ini ... Guddi mengatakan ini adalah suara gelang kaki, kita tidak memakai gelang kaki, saya akan lihat, tidak ada orang di sini. Suman mengatakan itu kutukan, yang ada di dalam rumah ini, jika kamu ingin tetap hidup, lakukan saja apa yang aku katakan kepadamu. Dia pergi. Vividha memikirkan kata-kata Madhav. Atharv ingat melihat Vividha dan Madhav pergi. Jaana na dil se pintu diputar...

Precap:
Wanita tua mengatakan banyak kekuatan yang mencoba menyatukan mereka, kamu tahu apa yang akan terjadi. Suman mengatakan aku akan mengakhiri kenangan Vividha dari pikiran Atharv selamanya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar