Senin, 30 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 394

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 394

Episode dimulai dengan Kangana mengingat kata-kata Kailash. Dia berteriak Ravish dan menangis. Atharv memintanya untuk berpikir apa yang terjadi di sini, siapa yang membunuhnya, apakah kamu melihat sesuatu, katakan padaku. Dia pingsan. Sujata terlihat. Vividha mengenang Ravish dan menjadi sedih. Narapidana penjara melihatnya.

Polisi meminta Vividha untuk memiliki makanan. Vividha menolak. Polisi memarahinya dan memintanya untuk datang. Para narapidana meminta Vividha untuk tidak datang. Sujata memberi makan Khushi. Madhav bilang kamu bilang kamu akan mendapatkan mumma. Atharv mengatakan ya, saya berjanji akan mendapatkannya.

Madhav menolak memiliki makanan. Atharv mengatakan saya tidak dapat melihat Madhav dengan cara ini, kamu pikir kamu dapat memenuhi janji ini, Kangana juga tidak dalam indra. Dia mengatakan bagaimana si pembunuh tidak meninggalkan petunjuk apa pun, seolah dia terbang dan terbang. Dia mengatakan mungkin tidak ada petunjuk, saya tahu itu aneh, tapi apakah ini mungkin, bahwa Vividha mengatakan benar. Dia mengatakan tidak, Vividha tidak bisa melakukan ini, kita tahu ini, tidak tahu mengapa dia berbohong, dia siap untuk meninggalkanku, aku merasa kita tidak bisa melihat kebenaran, infrontnya pada kita. Khushi terlihat.

Vividha melihat para tahanan memukuli seorang wanita. Dia bertanya mengapa kalian berdua melakukan ini. Para wanita menampar dan memutar tangannya. Mereka mendorong Vividha dan memarahinya. Polisi datang dan membawa Vividha. Atharv bertanya pada inspektur mengapa dia tidak melepaskan Vividha dengan jaminan, formalitas normalnya, segera meninggalkannya.

Inspektur mengatakan biarkan kami melakukan pekerjaan kami, harap tunggu. Polisi berkata tentang para tahanan yang bertempur, Vividha terluka. Atharv mengatakan apa yang terjadi pada Vividha, tidak ada yang bisa menghentikan saya sekarang. Dia berlari dan bertemu Vividha. Dia bertanya padanya apakah dia baik-baik saja dan memeluknya.

Inspektur memarahi para wanita. Dia bertanya pada Vividha bagaimana dia bisa bertarung. Atharv meminta kotak pertolongan pertama. Inspektur berkata jangan khawatir, semuanya akan baik-baik saja. Dia membuat Vividha duduk dan membersihkan lukanya. Tenu utama samjhawan diputar...  Dia memeluknya. Kangana memeluk kemeja Ravish dan memikirkannya.

Pelayan mendapat foto Ravish dengan karangan bunga. Kangana menjadi sedih dan mengingat kematiannya. Dia pusing. Guddi memeluknya. Guddi membuatnya duduk dan menenangkannya. Dia mengatakan jika kamu tenggelam dalam kesedihan, Ravish tidak akan kembali, dapatkan rasa sakit ini dari kamu sebelum rasa sakit ini menghancurkan kamu. Dia meminta Kangana untuk memiliki makanan.

Kangana memegang arloji Ravish dan menolak memiliki makanan. Guddi mengatakan itu bukan hanya rasa sakitmu, aku juga menderita rasa sakit yang sama, aku telah membencimu banyak di masa lalu, hari ini kita berada dalam rasa sakit yang sama, Ravish mencintaimu, bukan aku, jika Ravish melihatmu seperti ini, jiwanya akan disakiti, demi Ravish, memiliki beberapa makanan. Kangana makan makanan.

Atharv mengatakan tidak ada yang terjadi padamu, aku akan mengeluarkanmu dari sini segera. Vividha mengatakan hanya satu hal, menghadapi kebenaran, harapan palsu kamu akan menyakiti kamu, kebenaran adalah saya telah membunuh Ravish. Atharv mengatakan saya tidak akan mempercayai ini, saya memiliki hati dalam diri saya, hati ini dapat memberikan kebahagiaan kepada orang lain, tetapi tidak dapat membunuh siapa pun, jaminan kertas sudah siap.

Dia mengatakan saya tidak ingin jaminan, saya membunuh Ravish dengan pisau itu, saya ingin kasus ini segera berakhir, jangan lakukan apa pun untuk saya. Dia meminta inspektur untuk mengirim Atharv. Atharv bertanya bagaimana kamu mendapatkan pisau itu, dengan mana kamu menusuk Ravish. Dia bilang itu ada di kamar. Dia bilang kamu bersamaku, kamu tidak punya pisau. Dia bilang saya mendapatkannya di kamar, jangan tanya saya. Dia mengatakan kamar Kailash, kamu telah membuang semua hal, yang dapat membahayakan Kailash, lalu bagaimana pisau itu datang ke sana, yang membawa pisau itu di tangan.

Precap:
Atharv mengatakan saya menemukan kebenaran, kamu bisa berbohong, tetapi tidak bisa menyembunyikan kebenaran. Vividha menatapnya. Atharv melihat satu pisau hilang. Khushi mendatanginya. Dia terkejut melihat pisau di tangannya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar