Kamis, 26 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 288

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 288

Episode dimulai dengan Atharv yang mengatakan bahwa kamu tahu kebenaran yang lebih besar bahwa saya memiliki sedikit nafas untuk dibelanjakan. Uma berkata Vividha Aku ingin melihatmu dan Atharv bahagia. Atharv mengatakan saya akan pergi, kamu akan tetap di sini. Sujata bertanya apa yang akan saya lakukan di sini, hidup saya bersama kamu. Dia mengatakan ketika saya pergi, mereka akan mencoba untuk menemukan saya, kamu harus menghentikan mereka.

Dia mengatakan kamu gila, aku adalah ibumu, mengapa kamu mengikuti tesku. Dia mengatakan itu adalah ujian kami, yang mana kehidupan mengambil, kami memiliki banyak rasa sakit, kami akan berbagi rasa sakit kami, kami adalah satu tim. Dia mengatakan tidak, kamu tidak akan meninggalkan saya, jangan lakukan ini, saya pergi dari sini, saya tidak bisa meninggalkan kamu. Dia memintanya untuk pergi dan melihat. Sujata melihat Vividha dan mengatakan kepadanya bahwa mereka mengambil Vividha, mereka tidak akan membiarkanmu pergi.

Dia bilang aku harus pergi. Dia mengatakan berjanji padaku kau akan meneleponku dan aku akan datang ke sana, aku tidak akan memberi tahu siapa pun. Dia sedih. Vividha datang ke bawah. Jaana na dil se door diputar....  Ravish memegang tangannya dan membawanya ke mandap. Dia duduk. O re piya diputar....  Atharv menangis dan berkata aku tidak menangis, kamu harus tinggal di sini, aku tidak akan berbagi napas terakhir hidupku dengan siapa pun, bahkan bukan kamu. Sujata menangis.

Vividha mengatakan tujuan kita adalah dekat Atharv, kehidupan baru, awal yang baru. Sujata mengatakan mengapa kau membuatku pergi, jangan lakukan ini, aku adalah ibumu. Dia bilang kamu adalah ibuku, jadi kamu tidak bisa tinggal bersamaku, aku tidak bisa melihat kamu putus, aku tidak bisa memberimu rasa sakit. Dia bertanya apa yang kamu katakan. Dia bilang aku tidak bisa membuatmu melihatku mati. Dia bertanya apakah aku akan memiliki kehidupan setelah kamu pergi.

Dia bilang kamu harus hidup untuk Ravish, Vividha, beri mereka cinta. Ravish datang ke atas. Sujata mengatakan tidak Atharv. Dia mengatakan kamu memberi saya kehidupan, sekarang saya memberi kamu beberapa tugas, saya akan menelepon kamu sebelum mati, datang ke sana dan kamu harus melakukan ritual terakhir saya. Dia bilang jangan lakukan ini. Dia mengatakan berjanji padaku kau tidak akan memberitahu siapa pun tentang penyakitku, hidupku atau mati, tidak ada yang akan mengetahuinya.

Sujata menangis. Ravish datang ke sana. Atharv meminta Sujata untuk menghapus air mata. Sujata membuka pintu. Ravish bertanya di mana Atharv. Atharv pergi ke jendela. Dia pikir Atharv saya meninggalkan saya selamanya. Ravish bertanya mengapa dia tidak bersiap-siap. Dia bilang dia pergi untuk mendapatkan sesuatu. Dia bertanya pada saat ini. Dia bilang dia bilang dia akan segera datang. Ravish khawatir dan meminta Sujata turun. Dia bilang kamu pergi, aku akan datang. Dia pergi.

Sujata menutup pintu dan menangis. Dia pergi ke jendela dan mengatakan jika ini kasusnya, saya berharap saya tidak pernah mendapatkan berita kamu Atharv, sehingga saya berharap kamu baik-baik saja dan hidup. Atharv berada di luar rumah dan mengingat Vividha. Dia menjadi pusing dan memegang pohon. Dia memikirkan saat-saat lama mereka. Jaana na dil se door diputar....

Vividha bertanya di mana Atharv. Ravish mengatakan dia akan datang. Ravish memainkan dhol dan tersenyum. Suman terlihat. Vividha melihat kekhawatiran Ravish di wajahnya. Atharv duduk di suatu tempat. Kalindi berkata bahwa Ravish menyatakan pernikahan Atharv, adalah komedi atau tragedi ini. Vipul mengatakan tragedinya untuk kita.

Atharv mengatakan maafkan aku Vividha, aku melanggar janjiku. Dia mengingat kembali janji mereka. Dia duduk menangis. Seseorang bertanya padanya apakah kamu baik-baik saja. Atharv mengatakan iya. Pria itu mengatakan wajahmu menunjukkan sesuatu yang lain, apa yang terjadi.

Atharv mengatakan aku baik-baik saja, tinggalkan aku sendiri untuk beberapa waktu. Pria itu berkata saya tidak suka meninggalkan orang yang khawatir, saya seorang dokter, bagaimana ceritamu, apakah pacarmu meninggalkanmu. Atharv bilang aku meninggalkan pacarku. Pria itu bertanya apa alasannya, mengapa cinta kamu berakhir, apakah kamu tidak mencintainya. Atharv mengatakan aku sangat mencintainya, tanggal kadaluwarsa saya telah tiba. Ravish mengatakan aku lelah bermain dhol, di mana Sujata.

Kalindi dan Bhoomi berpikir apa yang terjadi, satu jamnya. Ravish mengatakan mungkin dia merencanakan kejutan untuk Vividha, dia akan datang. Dadi mengatakan pernikahan mahurat sedang lewat, apa kebutuhannya untuk pergi. Uma berkata Vividha memanggilnya dan bertanya. Ravish mengatakan jangan khawatir, aku akan memanggilnya.

Atharv mengatakan kematian menang atas hidup, kamu membuang-buang waktu kamu, pergi dan memeriksa pasien-pasien yang memiliki harapan untuk hidup. Pria itu mengatakan saya tidak akan pergi sampai kamu mengatakan mengapa kamu meninggalkan Vividha. Atharv kaget dan bertanya bagaimana kamu tahu Vividha. Pria itu mengatakan sejak setengah jam, kamu menangis dan mengambil namanya berkali-kali, saya dapat melihat kamu tidak dapat hidup tanpa dia, mengapa kamu meninggalkannya, duduk dan menceritakan kisah kamu. Ravish menyebut Atharv.

Atharv tidak menjawab. Atharv menceritakan semuanya kepada dokter. Ravish mengatakan aku yakin dia sedang dalam perjalanan, dia akan meraih. Dokter bilang kepalamu ada paku? Atharv mengatakan itu mengambil nyawaku. Dokter bertanya apakah kamu yakin. Atharv mengatakan iya. Pria itu mengatakan kamu harus menceritakan semuanya kepada Vividha, siapa nama kamu. Atharv mengatakan Atharv Sujata.

Pria itu mengatakan kehidupan sejati adalah waktu yang dihabiskan dengan cinta sejati. Atharv mengatakan saya tidak ingin dia hidup dengan ingatan saya, saya ingin dia hidup dengan cinta, dia akan mendapatkan seseorang yang mencintainya, mengapa saya mengatakan kisah membosankan saya kepada kamu. Pria itu mengatakan aku bukan ahli bedah saraf, tapi aku ingin melihat laporanmu sekali. Vividha bertanya di mana Sujata.

Atharv bertanya apa keinginannya terjadi. Pria itu mengatakan tidak ada ruginya, tunjukkan padaku laporannya. Atharv menunjukkan laporannya. Sujata datang ke sana. Atharv menunjukkan xray. Pria itu memeriksanya. Vividha bertanya pada Sujata di mana Atharv, mengapa dia mengambil begitu banyak waktu. Semua orang melihat. Dokter memeriksa resep dan laporan lain.

Precap : Ravish mengatakan jangan biarkan keyakinan kamu hancur, Atharv akan kembali. Vividha mengatakan keraguan telah membuat cinta kami gagal, Ravish menjawab satu hal. Dokter mengatakan xray dan laporan tidak cocok, laporan kamu salah, kamu baik-baik saja. Atharv terkejut.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar