Sabtu, 28 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 352

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 352

Episode dimulai dengan semua orang mencapai taman dan mencari Madhav. Vividha mengatakan mengapa kita tidak bisa melihatnya. Ravish dan Atharv melihat sekeliling. Dia melihat seorang anak laki-laki dan berteriak Madhav. Dia berlari dan memeluknya, mengatakan jangan tinggalkan saya lagi. Dia melihat seorang anak laki-laki lain. Mereka terkejut. Dia mengatakan Atharv ... dan menangis.

Atharv bertanya bagaimana kamu mendapatkan tas ini. Anak laki-laki itu mengatakan ada di sini, jadi saya mengambilnya. Atharv mengatakan pelacak ada di tas, di mana orang tua kamu. Anak laki-laki itu menunjukkan di sana. Ravish mengatakan di mana Madhav. Vividha meminta mereka untuk menemukannya.

Atharv mengatakan di mana menemukannya. Sujata mengatakan di mana akan menjadi Madhav. Vividha mengatakan saya tidak tahu apa-apa, temukan dia. Ravish mengatakan tenang. Bocah itu berkata Madhav berasal dari sekolahku, seorang bibi mengajaknya dan aku mengambil tas ini, bibi itu membawanya seperti itu. Ravish mengatakan itu adalah jalan lingkar.

Kangana membawa Madhav ke rumahnya dan meminta dia untuk menunggu kejutan besar. Vividha mengatakan apa yang harus kita lakukan sekarang. Atharv mengatakan mungkin bibi mengatakan sesuatu kepada Madhav, apakah kamu mendengar sesuatu. Anak itu berkata Madhav sedang bertanya tentang piknik, bibi mengatakan kami tidak bisa pulang, karena kami akan pergi ke tempat lain, dia mengambil Madhav.

Ravish mengatakan kita bisa menemukan tebing menuju jalan lingkar itu. Atharv meminta anak laki-laki untuk pergi ke orang tuanya. Madhav bertanya rumah siapa ini. Kangana mengatakan rumah kami. Madhav bilang aku ingin tinggal dengan ayah dan ibuku. Dia mengatakan ini adalah rumah kamu, ada banyak mainan, lihat lebih baik. Dia bilang aku tidak mau tinggal. Dia bilang aku akan marah. Dia bilang aku juga akan marah.

Madhav berdebat dengannya. Dia bilang kamu tidak akan pergi kemana-mana. Dia memintanya untuk berteriak. Atharv dan semua orang sedang dalam perjalanan. Vividha mengatakan di mana kita akan menemukannya, apakah dia melakukan sesuatu pada Madhav. Ravish mengatakan kami tidak akan menemukan solusi dengan cara ini, cara gunung itu dekat. Kangana berbicara kepada Madhav. Dia bilang aku tahu kamu akan setuju denganku, semuanya akan luar biasa, lihat mainan ini, imutnya, semua ini untukmu, bermain dengan ini. Dia menatapnya.

Vividha mengatakan kami tidak akan mendapatkan Madhav dengan cara ini. Atharv memintanya untuk tenang. Ravish mengatakan kita perlu fokus sekarang. Kangana mengatakan ada banyak cerita bagus untuk kamu, dengarkan saja saya, saya merasa buruk ketika kamu tidak mendengarkan saya, kami berjanji untuk tetap sebagai satu tim. Dia melihat ponselnya. Dia bilang aku akan setuju denganmu, janji. Dia merasa senang. Dia bilang kamu tidak tahu kamu memberi saya kebahagiaan besar. Dia bilang aku merasa lapar, bisakah aku minum milkshake. Dia bilang aku minum minuman dingin di rumah. Dia bilang aku ingin milkshake. Dia mengatakan baik-baik saja, saya akan membuat sesuatu. Dia pergi.

Atharv dan semua orang sedang dalam perjalanan. Madhav memanggil Vividha dan membuat nomor tidak dapat dijangkau. Kangana bilang aku akan membuat mie malam ini, aku sangat bahagia. Dia menyebut Atharv dan tidak dapat terhubung. Dia bilang aku ingin kita memiliki dunia yang kecil, melihat kita akan bahagia, akankah kamu memiliki sesuatu dengan milkshake. Dia bilang tidak, hanya milkshake. Dia menyebut Ravish.

Ravish mendapat panggilan. Vividha menjawab panggilan. Madhav berbicara kepada mereka. Dia bertanya pada Madhav apakah dia baik-baik saja, di mana dia. Madhav bilang aku sedang bersama Bibi Kangana. Dia mengatakan berbicara keras, saya tidak dapat mendengar kamu. Dia mengatakan saya tidak bisa berbicara keras, Kangana akan mendengar saya, dia membawa saya ke beberapa rumah.

Atharv bertanya apakah kamu baik-baik saja. Madhav mengatakan ya, aku baik-baik saja, Kangana kadang-kadang marah, kita berada di bungalow besar, dia membuatku jauh dari taman. Kangana mengatakan milk shake sudah siap. Madhav menyimpan telepon. Atharv mengatakan saya telah mematikan ponsel, dia tidak bisa mendengar kami, kami dapat mendengarnya.

Madhav minum milkshake dan bertanya pada Kangana apa tempat ini, apakah kami sangat jauh dari mereka. Dia bilang ya, kita jauh sekali, kita ada di gunung, kita bisa melihat semua orang, tetapi tidak ada yang bisa melihat kita. Madhav tersenyum. Semua orang mendengarnya. Ravish mengatakan dia mencoba menunjukkan jalannya kepada kami. Mereka mendengar Madhav.

Madhav memandu mereka dengan mengulangi landmark. Kangana bilang aku akan memberitahumu cerita yang bagus, datanglah. Dia melihat ponselnya. Dia memeriksa panggilan yang sedang berlangsung ke Ravish dan terkejut. Dia memutus panggilan dan marah. Semua orang sampai di sana. Atharv mengatakan kita harus berhati-hati, mungkin Kangana telah memasang jebakan, Ravish dan aku akan memasuki rumah terlebih dahulu.

Mereka mencari Madhav di mana-mana. Mereka melihat Kangana. Atharv bertanya di mana Madhav. Kangana menunjukkan Madhav. Madhav menangis. Dia meminta Atharv untuk menyelamatkannya. Kangana mengatakan jangan khawatir Madhav, sekarang tidak ada yang bisa membuatmu menjauh dariku. Dia tersenyum.

Precap:
Kangana meminta mereka untuk tidak mendekat, kalau tidak dia akan melompat bersama dengan Madhav. Ravish berkata kami tidak ingin menyakitimu, berikan saja Madhav.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar