Selasa, 17 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 92 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 92

Episode dimulai dengan Atharv semakin dekat dengan Vividha. Dia bertanya apa yang dipikirkan hatinya. Dia bilang aku lupa. Dia bilang kamu tidak ingat apa-apa. Dia mengatakan kamu tidak merasa seperti terus menonton orang itu dan mengisinya dengan mata, semua yang lain terlihat tidak berguna, hanya ingin menyembunyikan orang itu dalam hati. Dia memintanya untuk kemudian mengisi matanya dan menyembunyikannya di dalam hati, dia milik hanya dirinya. Dia memegang erat-erat. Mereka memiliki bulu mata. Saanson ko saanson saya diputar...

Dia melepas kacamatanya. Dia mengatakan matanya membuatnya lebih dekat. Mereka menutup mata untuk mencium. Alarm berdering dan momen mereka pecah. Dia khawatir dan mengatakan pukul 2 pagi, ujiannya besok, ajari aku lebih dulu, kalau tidak aku akan gagal. Mereka kembali belajar. Dia merasa mengantuk dan duduk untuk sementara waktu. Dia mengajarinya dan kemudian berbalik untuk melihatnya. Dia melihat dia tidur, dan melepas kacamatanya. Dia mencium dahinya. Guddi melihat mereka dan mengatakan selamat malam Atharv. Atharv pergi dari balkon.

Pagi harinya, Sujata meminta Atharv untuk bangun. Dia bilang aku harus mengajar Vividha, apakah dia kuliah. Dia bilang dia pergi dan akan datang sekarang, bagaimana bisa kamu tidur begitu lama. Dia membuatnya pergi dan menyegarkan diri. Dia mengatakan sekarang Atharv akan membutuhkan waktu setengah jam untuk bersiap-siap, tetapi suamiku akan menungguku di sana, jika aku pergi, Atharv akan menanyakan banyak hal.

Dadi mengajak teman-temannya di rumah dan berbicara tentang Atharv. Dadi berkata Atharv akan datang dan menyapaku sekarang, kalian semua akan cemburu. Temannya memintanya melakukan puja paath sesuai usianya. Atharv keluar dan Dadi tersenyum melihatnya. Dia meminta teman-temannya untuk melihat Atharv, bahkan mereka akan menyukainya. Teman-temannya juga menatapnya. Salah satu temannya bersiul dan teman lainnya merasa Atharv sangat panas.

Atharv menyapa Dadi dan mengatakan saya telah melihat kamu dan sekarang semua hari saya akan berlalu dengan baik. Dadi memperkenalkan teman-temannya kepadanya. Dia mengatakan itu berarti semua kecantikan Ajmer datang bersama, apakah kamu memiliki klub kecantikan. Mereka tertawa. Dia mengatakan maaf, tapi Indumati ji adalah yang terbaik. Dadi tersenyum. Sujata bertanya pada Atharv apakah dia akan pergi ke pabrik pada malam hari.

Dia bertanya bagaimana saya bisa menghentikan hati wanita cantik ini dan memberi mereka ciuman terbang. Dadi dan teman-temannya menangkap ciumannya. Vividha datang dan tersenyum. Atharv bertanya padanya bagaimana ujiannya. Guddi menanyakan hal yang sama. Vividha mengatakan ujiannya berjalan dengan baik, tanda akan bagus, saya mencetak 95/100. Sujata berkata hebat, hasil Vividha bagus, sekarang pergi ke pabrik Atharv.

Vividha mengatakan tidak, seseorang mengatakan kepada saya bahwa saya tidak menggunakan pikiran saya dan tidak ingin memberikan ujian sebagai seorang pengecut, ketika saya lulus sekarang, Atharv harus tahu dia kehilangan tantangan. Atharv tersenyum mengingat kata-katanya. Dia mengatakan orang yang kehilangan tantangan tahu apa yang harus dilakukan, tidak tahu mudah untuk mengatakan atau tidak, orang berpikir ketika gilirannya datang. Atharv memintanya untuk tidak memikirkan pemikirannya. Uma bertanya apa ini semua. Vividha mengatakan jangan khawatir Maa, kamu akan tahu siapa pengecut, aku tahu Atharv tidak bisa melakukan ini, tinggalkan, Dadi dia pengecut.

Atharv membuka kancing bajunya. Dadi, teman-temannya, Guddi dan Vividha tersenyum. Sujata dan Uma lihat. Atharv melepas kemejanya. Teman Dadi berkata bahwa Indu kamu beruntung melihatnya setiap hari. Dadi mengatakan dia mandi di depan kami setiap hari. Uma bertanya pada Vividha apa semua ini. Vividha mengatakan dia tidak dapat melanjutkan, beberapa orang tidak mencoba takut kehilangan. Dia mengatakan bahwa pecundang berpikir demikian, orang yang menang tidak akan takut kehilangan. Dia melepas ikat pinggangnya. Dadi dan teman-temannya menjadi pemalu. Guddi dan Uma berpaling. Atharv menahan sabuknya. Sujata bertanya pada Atharv apa yang sedang dia lakukan.

Dadi mengatakan biarkan dia melakukan apa yang dia lakukan. Vividha memoles wajahnya dan tersenyum. Atharv membuka tombol jinsnya. Vividha mengatakan berhenti, usianya sudah berakhir, tantangan sudah berakhir. Semuanya lega. Atharv mengatakan tidak, biarkan tantangan diselesaikan, mengapa kamu bertindak sebagai pengecut. Teman Dadi meminta Vividha untuk mengunci Atharv di bagasi harta karun. Sujata menyebut Atharv tidak tahu malu dan meminta dia untuk mengenakan kemeja. Dia menyebut pengecut Vividha.

Sujata membuatnya memakai baju dan mengubah wajahnya. Vividha tertawa. Ayah Atharv datang ke sana dan melihat Sujata dan Atharv. Sujata melihat suaminya dan membalikkan wajah Atharv ke sisi lain. Uma juga melihat suami Sujata datang. Atharv berbicara kepada Vividha dan mereka tersenyum. Sujata khawatir.

Precap:
Uma memberitahu Atharv bahwa Sujata beruntung bahwa kamu adalah putranya, Vividha beruntung bahwa kamu adalah pasangan hidupnya, aku akan beruntung ketika kamu menjadi menantuku, tidak tahu kapan Kailash akan setuju, tapi aku yakin Atharv akan menjaga Vividha selalu bahagia. Dia memeluk Vividha dan Atharv. Kailash terlihat marah.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar