Selasa, 17 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 89 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 89

Episode dimulai dengan Ankit mengatakan aku akan membuat semuanya baik-baik saja, percayalah padaku, beri aku kesempatan. Kailash mengatakan kamu tidak melakukan apa pun sampai sekarang, kamu hanya menerapkan gel pada rambut, saya mengatakan kepada kamu untuk menggunakan pikiran kamu, kamu tidak perlu membantu saya, saya akan mengelola, kamu tidak melakukan sesuatu yang baik dalam hidup kamu, saya m yakin kamu tidak akan melakukan apa pun, pergilah dan selamatkan saya sekarang. Ankit kesal.

Sujata berpikir suaminya akan menunggu, Atharv ada di rumah dan saya bahkan tidak bisa memanggilnya. Atharv mendapat makanan dan memintanya untuk makan. Dia bertanya mengapa dia tidak pergi ketika dia mengatakan dia akan menurunkannya. Dia bertanya apakah aku anak kecil. Dia mengatakan kamu menjadi anak nakal ketika kamu sakit. Dia makan makanan dan tersenyum. Ankit mengingat kata-kata Kailash. Temannya mengatakan pekerjaan kamu selesai dan memberinya pistol. Ankit mengambil pistol dan tangannya bergetar.

Sujata suka makanan yang dibuat oleh Atharv dan meminta makanan yang dibuat Vividha. Atharv mengatakan kamu akan mendarat di rumah sakit itu. Dia bilang ambil, saya ingin cicipi. Dia bilang aku tahu kamu akan menginginkan itu dan aku menyimpannya untukmu. Ankit ingat kata-kata Kailash dan berpikir untuk membuktikan kepada Kailash bahwa dia tidak berguna. Atharv memberi makan Sujata. Ankit ingat bagaimana Kailash telah mengalahkannya. Sujata batuk.

Atharv pergi mengambil air. Atharv mengatakan kamu tidak bisa memakannya, ambil saja air sekarang. Ankit mengingat kemarahan Kailash. Sujata mengatakan saya harus mengajar Vividha untuk membuat hidangan nangka, bagaimana dengan ujiannya. Dia bilang dia khawatir untuk ujian sejarah, tapi dia sangat pintar, pikirannya berfungsi sebagai komputer. Dia bilang dia adalah pundakku. Ankit bertujuan Atharv.

Ankit memberi tahu temannya bahwa Atharv telah menciptakan banyak masalah baginya. Temannya mengambil pistol, karena Ankit tidak mampu menembak. Atharv meminta Sujata pergi dan beristirahat. Atharv mendengar beberapa suara dan bertanya siapa yang ada di sana. Ankit dan temannya bersembunyi. Atharv tidak mendapatkan siapa pun. Ankit bilang aku akan menunjukkan pada semua orang bahwa aku bukan anak kecil.

Atharv mendapat kapur dengan Sujata dan berpikir apa yang dilakukan dengan Sujata ini. Dia mendapat pesan Vividha. Dia menulis apa yang akan terjadi jika saya gagal dalam sejarah. Dia menjawab bukan hal yang besar, jika kamu gagal, maka coba lagi. Dia menjawab bahwa dia tidak pernah gagal dalam hidupnya. Dia membalas maka kamu tidak akan gagal bahkan kali ini, kalau tidak kita akan melihat, kirimi saya gambar kamu. Dia menjawab yang mana, foto pesta? Dia menjawab tidak, pic saat ini. Dia menjawab aku sedang mencari Chudail di setelan malam. Dia membalas baik mengirim pic lucu Chudail atau aku akan datang di balkon. Dia berteriak tidak dan melihat sekeliling. Dia mengirim picnya dan dia tertawa mengatakan dia gila.

Guddi memberitahu Dadi bahwa Vividha tidak membuka pintu kamar mandi. Dadi mengetuk pintu dan meminta Vividha membuka pintu. Uma khawatir dan mengatakan apa yang terjadi. Mereka semua mengetuk pintu dan berteriak untuk Vividha. Atharv mendengar mereka dan berpikir apa yang terjadi. Kailash keluar.

Atharv melihat dia dan mulai berolahraga, seperti meninju, menendang dan memindahkan Kailash ke samping. Kailash pergi. Atharv pergi ke kamar Vividha melalui balkon dan bertanya apa yang terjadi. Uma menatapnya. Dia mengatakan saya mendengar kamu semua dan datang ke sini untuk melihat. Guddi mengatakan Vividha tidak membuka pintu.

Atharv mengatakan saya akan mencoba dan melihat Uma. Dadi meminta Atharv untuk datang dan mencoba, mungkin Vividha akan membuka pintu. Uma bergerak ke samping. Atharv mengetuk pintu dan bertanya pada Vividha apa yang terjadi, buka pintunya, kalau tidak kita harus melanggarnya. Vividha menangis di kamar mandi. Atharv mengatakan saya m memecahkan pintu, saya akan datang berlari dan mendobrak pintu setelah menghitung 3. Dia mulai menghitung, dan Vividha membuka pintu.

Dadi bertanya pada Vividha, dia tidak bisa membuka pintu sebelumnya. Atharv bertanya apa yang terjadi. Vividha menangis dan membuat muka galau. Dadi bertanya apa yang terjadi. Atharv mengatakan kamu gagal dalam sejarah. Vividha mengatakan saya gagal dan memeluk Atharv. Atharv mengatakan itu baik-baik saja, jangan ambil ketegangan. Vividha mengatakan aku tidak pernah gagal dalam hidup.

Atharv mengatakan itu tidak masalah. Dia memintanya untuk tidak memberi kuliah. Dia memintanya untuk memberikan ujian ulang. Dia mengatakan besok, saya tidak bisa belajar. Dia memintanya untuk mencoba dan mendorongnya. Dia bilang aku akan gagal lagi. Dia mengatakan kamu tidak dapat berhenti mencoba dengan takut gagal. Dia mengatakan saya tidak bisa membahas banyak silabus dalam satu hari.

Dia mengatakan kepada mereka bahwa Vividha tidak ingin menggunakan pikiran, dia hanya melarikan diri, dia tidak bisa melakukan ini. Dia turun dari balkon. Dia bertanya apa maksud kamu, saya kalah dan tidak menggunakan pikiran. Vividha juga pergi setelah Atharv dengan cara balkon. Dadi memberitahu Guddi bahwa Atharv menantang Vividha, dia akan setuju sekarang.

Sujata bertanya apa yang terjadi. Dadi mengatakan Vividha gagal dalam sejarah, jadi Atharv menantangnya. Atharv mengatakan Vividha hanya menangis dan takut, dia adalah seorang pengecut. Dia mengingatkan bagaimana dia melompat dari tebing. Dia mengatakan ini adalah bakat yang berbeda, bisakah kamu belajar sejarah.

Precap:
Ankit berbicara menentang Atharv dan memberi tahu Vividha bahwa Atharv menginginkan properti Kailash dan menggunakannya. Vividha menampar Ankit.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar