Senin, 16 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 84 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 84

Episode dimulai dengan ayah Atharv meninggalkan dari kuil. Atharv juga pergi bersama dengannya, dan mengambil sepatunya. Ayahnya mencari sepatunya di rak di luar. Atharv pergi. Vividha mengambil sandalnya. Dia melihat ayah Atharv menginjak tanaman Dhatura, dan memintanya untuk berhati-hati. Dia menyimpan tangannya di atasnya, dan memberikan sepatunya. Dia memintanya untuk tidak menyentuh sepatunya.

Dia mengatakan kaki kamu akan dapat mengatasi Dhatura ini, dan itu akan menjadi penghinaan bagi chadava Tuhan dan kaki kamu akan terluka, itu salah. Dia tersenyum dan berkata ya, hal yang benar adalah saya harus bertemu dengan seorang putri yang cantik, berbahagialah. Dia mengucapkan terima kasih dan pergi ke Atharv. Mereka pergi. Ayahnya melihat dan berdoa agar kisah cinta mereka selesai.

Sujata khawatir berpikir jika Atharv dan ayahnya bertemu, mereka tidak akan mengidentifikasi satu sama lain. Dia memanggil suaminya untuk memberitahukan bahwa dia tidak datang. Atharv pulang dan memintanya untuk beristirahat. Dia membuatnya duduk. Dia bertanya apakah dia melakukan puja dengan baik. Dia bilang ya, kenapa. Dia mengatakan ada kerumunan di kuil, apakah kamu melakukan ritual. Dia mengatakan Vividha telah datang, Dadi menangkapnya.

Sujata bilang aku tahu hanya Vividha yang bisa mengubahmu, kamu akan terus berpuasa untuknya. Dia mengatakan tidak tahu, jika saya menjadi istrinya di kelahiran berikutnya, saya akan tetap berpuasa, kamu berdua tetap berpuasa dalam kelahiran ini. Dia mengganti bajunya dan dia mendapat beberapa tablet di sakunya. Dia bertanya padanya dan dia ingat bertabrakan dengan ayahnya.

Dia mengatakan seorang pria bertabrakan dengan saya, mungkin dia memiliki tablet pencernaan di tangannya. Dia bertanya siapa, apakah dia terluka. Dia mengatakan aneh, kamu mengkhawatirkan orang asing, bukan aku. Dia bilang maksudku, orang yang lebih tua akan terluka, bukan pria muda. Dia bertanya bagaimana kamu tahu dia lebih tua dari saya.

Dia mengatakan saya bermaksud, tablet ini digunakan oleh orang-orang dari generasi tua. Dia makan tablet itu dan mengatakan yang baik, sekarang istirahat, saya akan pergi dan bekerja. Dia pergi. Dia mengatakan bahkan aku suka tablet ini, bahkan kamu memilikinya dari tangan ayahmu, aku tidak bisa membuatmu bertemu ayahmu, tetapi darahmu membawamu ke dia. Dia menangis dan berdoa kepada Murari.

Pada malam hari, Atharv memotong rumput. Dia memberi makan sapi. Vividha datang ke sana dan tersenyum melihatnya. Dia melihatnya di cermin. Dia pergi untuk menggodanya dan dia menangkapnya. Mereka berdua jatuh. Musik diputar... Dia bertanya mengapa dia takut. Dia bertanya apa yang kamu lakukan, jangan berbohong, saya telah melihat kamu. Dia bilang aku hanya melihatmu. Dia bertanya mengapa. Dia bilang kamu bisa melihatku ketika aku sedang tidur, tidak bisakah aku melihatmu. Dia bertanya apa yang dia lihat dan tersenyum. Dia mendapat lebih darinya dan semakin dekat. Dia menatapnya.

Dia mengatakan kamu ingin tahu apa yang saya lihat, saya melihat mata kamu, bibir kamu, bahu, lengan. Dia menyentuhnya dan kemudian berubah malu. Dia lolos dan cangkir wajahnya. Atharv tertawa dan berkata chee chee, tv dan internet memanjakan gadis-gadis itu. Dia menggodanya. Dia bertindak mendominasi dan menggoda dengannya. dia meminta Tuhan untuk menyelamatkannya, rasa hormatnya memiliki risiko. Dia bilang aku jatuh cinta padamu karena tampangmu yang panas. Dia mengatakan ibumu tidak bisa memberimu nilai buruk seperti itu, ayahmu ... bahkan dia tidak bisa memberikan nilai seperti itu. Dia bertanya kepadanya mengapa dia mencintainya.

Dia bertanya kapan aku mengatakan aku mencintaimu. Dia bertanya apa, tidakkah kau mencintaiku. Dia memegangnya dan mengatakan keinginan Kaneez semakin tinggi, jangan berharap ini dari saya. Dia bertanya apa masalahmu, apakah lidahmu mendapat serangan jantung untuk mengatakan aku mencintaimu. Dia bilang aku sibuk. Dia bertanya apa, kamu akan menjadi bujangan semua kehidupan itu. Dia mengatakan bahwa bahkan kamu akan tidak menikah, mengapa kamu mengutukku. Dia bilang aku punya garis besar untuk menikahiku. Dia memintanya untuk menikahi seseorang.

Dia mengatakan saya tidak suka siapa pun, jika saya menyukai seseorang yang tampan dan ramah, tidak seperti kamu, yang mengatakan bahwa saya mencintai kamu dan tidak kasar seperti kamu. Dia memintanya untuk menikahi seseorang seperti ini setiap kali dia mendapat. Dia memeluknya dan menangis. Dia mengatakan jika bukan kamu, maka itu tidak akan menjadi siapa pun. Dia memegang wajahnya. Dia bilang aku telah menekan perasaanku sejak lama, tapi sekarang cintamu mengendalikanku. Saware diputar...  Dia bilang aku tidak bisa berpikir hidup tanpamu, kamu adalah hidupku sekarang, jika kamu tidak ada, Vividha akan mati. Dia berhenti mengatakannya. O re piya diputar... Dia memintanya untuk tidak mengatakan hal-hal buruk semacam itu, jangan memikirkannya, ikut denganku, duduk.

Dia menunjukkan garis takdir tangannya dan mengatakan nama kamu tertulis di sini, dan nama saya di tangan kamu, cinta mengikat kita tetapi takdir membuat kita bertemu, yang akan memisahkan kita. Dia bertanya yang merupakan garis di tangannya. Dia mengatakan ini lemak dan tertawa. Dia mengatakan kamu hanya menggodanya, garis yang lebih tinggi di tanganku adalah Atharv Sujata. Mereka membuat bulan dengan bergabung tangan mereka dan tertawa berbicara. Kailash pulang. Atharv melihat Kailash. Vividha berbicara dengan Atharv. Atharv menyembunyikannya di belakang rumput kering. Kailash berbalik untuk melihat Atharv. Atharv menyapanya sebagai Sasur ji. Kailash masuk ke dalam rumah.

Vividha menangis. Atharv berkata Kailash telah datang, kamu harus pergi sekarang. Dia bertanya apakah dia mendengarkan. Dia bertanya mengapa kita melakukan ini, mengapa kita menyembunyikan sesuatu darinya dan sampai kapan, ketika Papa melihat gelang di tanganku, aku bisa mengatakan apa saja padanya, ketika dia menghentikanku dari bertemu Sujata, aku tidak bisa mengatakan kebenaran, Dadi berbohong padanya, Dadi membuat rencana untuk membuatku bertemu denganmu dan pergi ke kuil, mengapa kita menyembunyikan ini, apa yang salah yang kita lakukan, aku tidak berpikir aku melakukan kesalahan, aku mencintaimu dan ini adalah kebanggaan bagiku, mengapa aku harus menyembunyikan ini dari Papa. Mereka berpegangan tangan dan melihat satu sama lain.

Precap : Kailash melihat gelang yang dikenakan Vividha dan mengatakan rasa malu kamu di mata baru saja berakhir. Dia menghentikannya dan mengatakan Sujata tidak membuat saya memakai ini, saya memintanya untuk gelang ini, saya pergi ke kuil Shiv dengan Atharv kemarin, saya bertemu dengannya nanti juga, saya sering bertemu dengannya dan ingin bertemu dengannya. Kailash kaget. Dia menangis..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar