Senin, 16 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 82 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 82

Episode dimulai dengan Sujata mengatakan kepada Uma bahwa suami tidak boleh terikat dengan istri, kita terbiasa untuk menanggung masalah, tetapi jika kesalahannya dari orang yang menyiksa, orang yang menyiksa juga salah, kamu harus kuat dan memiliki keberanian, Keberanian seorang wanita dapat mengalahkan 50 pria, jangan membungkuk pada ketidakadilan, bahkan jika orang yang menyakiti adalah suami kamu.

Uma menyeka air matanya dan menyangkal ini. Dia mengatakan Kailash benar-benar baik, dia sangat mencintaiku, dia sangat menghormati saya, dia jengkel dan itulah mengapa berperilaku seperti itu. Dia bilang aku sangat beruntung mendapatkan seorang suami seperti Kailash, dia benar-benar baik. Dia meminta Sujata pergi keluar dan melihat, apakah Kailash ada di sana atau pergi. Sujata keluar dan melihat Kailash pergi dengan mobilnya. Dia mengatakan kepada Uma bahwa Kailash pergi. Uma pergi dari tempat Sujata dan buru-buru pulang ke rumah. Sujata mengatakan aku berharap bahwa Uma berbohong padaku, bukan dirinya sendiri.

Pagi harinya, Vividha bangun. Dia melihat Atharv duduk di jendelanya. Dia mengusap matanya dan melihatnya lagi. Mereka tersenyum melihat satu sama lain. Dia pikir senyumnya lebih fotogenik dalam mimpi dan tersenyum melihat dia, berpikir dia adalah mimpinya. Atharv menghampirinya. Dia bilang aku berharap ini bukan mimpi dan kenyataan.

Atharv duduk di dekatnya di tempat tidurnya. Dia menatapnya dengan cinta. Dia menyapa selamat pagi. Dia juga menyapanya, masih mempercayai mimpinya. Dia memegang tangannya dan mencium tangannya. Dia tersenyum. Dia mendekat dan mengambil kendi air. Dia menuangkan air ke kepalanya, dan dia terkejut, menyadari dia menyadari dia benar-benar ada di sini. Dia bertanya apa yang kamu lakukan. Dia mengatakan agar kamu berpikir kenyataan ini adalah mimpi. Dia bilang aku tidak bermimpi. Dia mengatakan itu sebabnya kamu memiliki ekspresi cahaya Khoya khoya di wajah kamu. Dia bilang saya tidak punya ekspresi, lihat. Dia mengatakan itu berarti kehadiran saya di kamar tidur kamu tidak masalah.

Dia menutup pintu dan bertanya apa yang kamu lakukan di sini, di mana Guddi. Dia mengatakan Guddi bangun dan turun. Dia bertanya apa, saya tidur sampai larut. Dia melakukan shayari tentang cinta. Dia mengatakan keberanianmu meningkat, jika Papa melihat itu. Dia bilang dia belum melihat di malam hari, apa bedanya jika dia melihatku sekarang. Dia bertanya semalaman? Dia bilang ya, aku terus melihatmu sepanjang malam, kamu terlihat cantik.

Dia bertanya omong kosong apa ini? Dia memegang tangannya dan mengatakan bukan pembohong, yang benar, bahkan telingaku tidak akan percaya jika aku tidak mendengar mendengkur diriku sendiri. Dia bilang aku tidak mendengkur, kamu berbohong. Dia mengatakan kamu tidak akan percaya, tunggu, saya memiliki video kualitas HD dengkuran kamu. Dia melihat video dan bertanya di mana mendengkur. Dia memintanya untuk mendengarkan. Dia mendengar dengkuran dan merasa malu.

Dia mengatakan melihat ini dengan hati-hati, mendengkur Vividha. Dia bilang aku tidak mendengkur dan menyembunyikan wajahnya. Dia menjauhkan tangannya dari wajahnya. Dia memegangnya dan mengatakan berjanji, kamu akan mendengkur dan membuat saya tidur dan membangunkan saya dengan dengkuran kamu. Dia bertanya apakah kamu menyukainya. Dia bilang aku suka segala hal yang berkaitan dengan itu, cintamu dan pendengkur spesialmu.

Dia menyebut dia marah dan bertanya apa yang dia lakukan di sini di malam hari. Dia bilang aku datang untuk menemuimu. Dia bilang aku akan menghapus klip video. Dia mengatakan ini adalah bukti bagi cucu-cucu kita untuk menunjukkan dengkuran kamu sejak usia muda kamu. Dia mengatakan Atharv, tidak, berikan telepon kepadaku. Mereka pergi menuju balkon. Dia terkejut melihat Kailash dekat kuil.

Vividha memindahkannya. Dia tersenyum dan bertanya mengapa dia menyeret anak kecil ke kamar tidurnya. Dia mengatakan jika Papa melihat kita bersama, dia akan membunuh kita. Dia bilang aku bisa melihatmu berdiri di sini sepanjang hidupku dan memegang wajahnya. Dia tersenyum. Sujata menyisir rambutnya dan mengingat kata-kata suaminya. Dia mengikat rambutnya. Dia mengatakan saya tidak berpikir saya akan mendapatkan perasaan ini lagi, saya berpikir untuk menghabiskan hidup dengan kenangan kamu, tetapi saya melihat diri saya dengan mata atau mata saya, saya tidak mengerti.

Atharv dan Vividha tersenyum melihat satu sama lain. Kailash menyelesaikan sholat. Sujata datang ke sana dan mengatakan bahwa Atharv yang baik tidak ada di sini, kalau tidak dia akan mengajukan banyak pertanyaan. Dia ingat keinginan suaminya untuk bertemu Atharv. Dia jatuh dan berteriak. Atharv dan Vividha melihat Sujata dan khawatir. Kailash melihat Sujata dan pergi. Atharv melompat ke balkon Vividha dan bergegas ke Sujata.

Vividha khawatir dan bergegas ke bawah. Atharv mengambil Sujata dan bertanya bagaimana dia jatuh, apakah dia baik-baik saja. Dia mengangkatnya. Dia bilang aku harus pergi ke kuil. Dia bilang kamu akan pulang dan membawanya ke atas. Guddi bertanya pada Vividha mengapa dia berlari. Vividha mengatakan Sujata jatuh dan terluka parah. Dia habis dan Kailash menghentikannya. Anggota keluarga melihat. Dia bertanya pada Kailash di mana dia berlari, rumah kami berada di sisi garis ini. Guddi memberi tanda pada Vividha untuk diam.

Vividha tidak menandatangani dan mengatakan Papa ... Dia bertanya apa. Dadi mengatakan Vividha akan pergi ke kuil, tidak bisa kamu lihat. Dia mengatakan mereka adalah anak perempuan saya, saya punya hak untuk bertanya kepada mereka. Dadi bilang kamu sipir, tapi gadis-gadis itu bukan tahanan. Dadi meminta Vividha pergi ke kuil. Guddi meminta Vividha untuk datang. Viv Idha berbalik dan melihat Atharv. Dia menandatangani dan bertanya tentang Sujata. Dia menandatangani Sujata baik-baik saja, jangan khawatir. Vividha merasa lega. Mereka tersenyum melihat satu sama lain. Kailash melihat Atharv di sana. Dia marah melihat Vividha tersenyum.

Precap: Atharv datang ke kuil. Ayahnya melihat dia dan tersenyum. Dia mengatakan Atharv dan berjalan ke arahnya. Dia tersandung dan Atharv menahannya ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar