Minggu, 15 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 48 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 48

Episode dimulai dengan Atharv berteriak dan memindahkan Chintu pergi. Vividha berhenti Atharv dan bertanya apa yang kamu lakukan. Atharv bertanya apa yang sedang dilakukan Chintu, saya tidak akan meninggalkannya. Atharv mengalahkan Chintu banyak. Vividha meminta Atharv untuk meninggalkannya dan membuatnya menjauh dari Chintu. Dia bertanya Atharv beraninya kau mengangkat tangan di Chintu.

Atharv bertanya apakah dia saudaramu, dia sedang mengincarmu dengan cara jahat. Dia meminta dia untuk memiliki rasa malu, dia adalah saudaraku. Dia bertanya apa yang kamu lakukan padanya, bagaimana bisa kamu begitu tidak masuk akal. Dia bilang aku mengerti segalanya, aku tidak tidak masuk akal sekarang, kamu punya masalah dengan Ankit dan Kailash juga. Dia ingat bagaimana dia jatuh dan Chintu juga tergelincir. Mereka berdua jatuh ke tanah yang licin dan Chintu hanya menyelamatkannya. Atharv meminta Vividha untuk tidak bodoh, Chintu berbohong. Dia mengatakan cukup cukup Atharv, datanglah Chintu. Chintu tersenyum.

Mereka pergi. Guddi memberi tahu Atharv bahwa Vividha tidak berdusta, saya juga ada di sana dan melihat mereka jatuh. Atharv mengatakan aku juga tidak berbohong, minta kakakmu untuk berhati-hati dan kamu juga mengawasi dia. Guddi pergi. Chintu mendorong dengan marah. Vividha meminta maaf padanya. Dia mengatakan tidak apa-apa, apa yang orang itu berkelahi, apakah kamu berselingkuh dengannya. Dia mengatakan tidak, dia gila, jangan mengambil ketegangan.

Chintu bilang aku harus bertemu dengannya, aku akan mendapatkan beberapa pria dan membuatnya dipukuli. Dia bilang dia tidak banyak masalah, abaikan saja, jangan katakan ini pada Papa. Guddi bertanya apakah kamu mengatakan ini. Vividha mengatakan lebih baik untuk mengabaikan orang bodoh itu, aku tidak bisa merepotkan Papa. Chintu menatap Vividha di cermin.

Atharv mengingat kata-kata Vividha, dan menuangkan air pada dirinya sendiri. Dia pikir Vividha benar, aku tidak bisa menahan siapa pun yang mendekati Vividha, aku punya masalah jika ada yang menyentuhnya, aku takut kau bisa dirugikan, aku sekarat dengan setiap napas ketika aku menemukanmu, mengapa bisa kamu menyadari dan memahami hal ini. Dia mematahkan pot dengan marah.

Kailash meminta para pelayan untuk segera menyelesaikan pekerjaan. Chintu, Vividha dan Guddi pulang. Uma, Kailash dan Badri terkejut melihat Vividha dan pakaian kotor Chintu. Uma bertanya pada Vividha tentang hal itu. Vividha mengatakan kami tergelincir di air berlumpur. Kailash bilang aku mengajarimu untuk berjalan dengan hati-hati, aku melihat kamu tergelincir banyak hari ini, semakin banyak noda, kali ini kamu mendapatkan Chintu mendapatkan kotoran juga.

Atharv pulang ke rumah. Sujata bertanya padanya apakah dia baik-baik saja, mengapa dia basah kuyup. Vividha bertanya pada Kailash tentang Shamiyana / tenda. Kailash bilang aku lupa memberitahumu tentang pesta besar, orang besar di kota ini akan datang, ini bukan hal kecil, mereka harus tahu Kailash melakukan Grahpravesh di haveli terbesar di kota, dan aku akan membuka hotel besar dengan temanku.

Guddi bertanya apakah kita akan berpesta di rumah. Kailash mengatakan ya, rumah besarnya, ketidakberdayaan saya bahwa kandang itu berada di depan haveli, bagus untuk menutupinya, jika ada yang melihat dengan buruk, efeknya juga buruk. Dia mengejek Sujata dan Atharv.

Atharv mengatakan mereka yang melihat kotoran jauh, pandangan mereka yang dekat lemah, mereka tidak dapat melihat kotoran di depan mereka. Dia menatap Chintu. Kailash bilang aku tidak ingin merusak suasana hatiku. Dia meminta Uma untuk membuat Vividha siap dengan baik, setelah pesta ini, akan ada garis proposal untuk Vividha, aku akan memilih suami terbaik untuknya. Uma tersenyum.

Mata Chintu Guddi dan Vividha sekali lagi, dan memberikan senyuman jahat kepada Atharv. Badri bertanya pada Kailash mengapa orang ini mengatakan hal aneh ini, siapa dia. Kailash mengatakan dia adalah pria peternakan sapi perah, dia tidak sopan, dia pergi pada ibunya. Dia meminta Uma untuk membuat laddoos untuk pesta hari ini, setidaknya sedikit kepahitan akan berkurang. Atharv memberi tahu Sujata bahwa Vividha tidak memahami dan memaki saya, kami harus mengawasi Chintu. Dia mengangguk.

Uma membuat laddoos dengan tangannya yang terluka. Sujata mengingat kata-kata Kailash dan pergi membantu Uma. Uma khawatir dan berkata jika Kailash tahu ... Sujata bilang aku akan membuat laddoos dan mendapatkan piring kembali ke sini. Uma mengatakan jika ada yang tahu, itu akan menjadi masalah besar.

Sujata mengatakan tanganmu terluka, bagaimana kamu terluka. Uma ingat Kailash terluka. Dia berbohong dan mengatakan aku terluka saat memasak. Sujata mengatakan saya juga memasak sejak bertahun-tahun, saya tidak melihat tanda seperti itu, melihat perbedaan antara luka kami, saya datang untuk membantu kamu, biarkan saya membantu. Uma berkata Kailash akan ...

Sujata bertanya apa yang akan dia lakukan padamu. Uma bilang dia akan memarahiku, kamu tahu amarahnya. Sujata mengatakan saya tidak akan memberi tahu siapa pun dan kamu ahli dalam menyembunyikan sesuatu. Uma pergi dan mengatakan ibu dan anak sama keras kepala. Atharv juga membantu dalam membuat laddoos.

Abdul paman mengatakan itu baik untuk mendengar omelan Kailash dan meyakinkan Uma. Sujata mengatakan ya. Abdul mengatakan mereka membuat tenda besar ini, dan tidak ada udara yang lewat. Vividha datang ke sana dan memindahkan partisi kain tenda ke sudut. Dia mengikat kain ke tiang. Pelayan bertanya apa yang kamu lakukan. Sujata menyembunyikan para laddoos. Vividha mengatakan tenda itu menghentikan aliran udara, sapi akan gelisah, jangan khawatir, saya akan berbicara dengan Papa, dia melakukan Gau puja. Atharv tersenyum.

Sujata mengatakan Vividha menjaga semua orang. Atharv mengatakan dia menjaga semua orang, kecuali aku. Senyum lebar melihat Vividha. Jaana na dil se door diputar... Vividha duduk membuat rangoli. Dia berbalik dan melihat Atharv memandangnya.

Precap : Atharv bertabrakan dengan Vividha dan menerapkan titik hitam padanya. Dia bertanya apa yang kamu lakukan, kamu tidak percaya ini sebelumnya. Dia mengatakan saya tidak bisa mengambil risiko tentang kamu. Dia tersenyum. Chintu melihat mereka.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar