Minggu, 15 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 44 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 44

Episode dimulai dengan Kailash mengejek Uma dan mengancamnya secara tidak langsung. Uma dan Vividha pergi. Kailash berkata Atharv ingin menjadi besar, saya harus menghentikannya. Dia memanggil Dubey dan memintanya untuk mengawasi Atharv, memberi tahu saya, apa yang Atharv lakukan, dan memberi tahu saya apa yang Atharv tidak dapat dia lakukan dan dia ingin lakukan.

Vividha memberi tahu Uma bahwa dia tidak melakukan ini dengan sengaja. Uma bilang aku tahu, itu bukan kesalahanmu. Vividha menangis dan memeluknya, bertanya mengapa kamu khawatir. Uma bilang aku tidak khawatir. Guddi dan Dadi datang dan bertanya tentang kemarahan Kailash. Mereka semua memiliki pelukan kelompok. Sujata meniupkan udara untuk mendapatkan api asap. Paman meremas lantai dan bertanya bagaimana kamu akan melakukannya di atas kompor ini. Sujata batuk karena asap dan berkata tidak apa-apa, Atharv akan mengatur gas.

Vividha melihat ini dan terkejut. Guddi dan Ankit bertarung untuk ruangan itu. Dadi mengatakan ruangan ini akan menjadi Guddi dan Vividha. Ankit bertanya mengapa. Guddi mengatakan apa kebutuhan untuk mengambil ruangan ini, kamu dapat mengambil ruang apa pun, dan saya juga ingin ruang pribadi saya sendiri. Dadi mengatakan jika kami memberi kamu ruang pribadi, kamu akan merusak rasa hormat kami, gadis-gadis tidak akan mendapatkan kamar sendiri, kamu berdua dapat merawat kamu, dan mengapa Guddi membutuhkan ruangan untuknya.

Guddi berdebat dengan Dadi dan mengatakan sekarang aku sudah dewasa, aku akan melakukan hal-hal sesuai usiaku, tidak seperti kamu. Dadi bilang aku m Indumati, dan tegur Guddi. Dia meminta Vividha untuk mengawasi Guddi. Guddi meminta mereka untuk menempatkannya di asrama. Vividha melihat Sujata memasak di atas tungku tradisional.

Paman bilang aku akan mengambil makanan dari luar. Sujata mengatakan berapa hari kita akan memiliki makanan dari luar, Atharv tidak suka makanan hotel, saya akan menyalakan kompor dengan menambahkan lebih banyak kayu. Paman bilang Atharv akan segera mendapatkan kompor gas dan pergi mengambil kayu. Vividha terlihat. Guddi melihatnya di jendela dan mengatakan kamu mengawasi tetangga, kamu bisa menatap Atharv kapan saja. Vividha mengatakan aku tidak bisa melihat Sujata dalam masalah. Guddi memintanya untuk pergi dan memberikan makanan kepadanya.

Vividha mengambil makanan untuk Sujata dan menyimpan piring di sana, ia berlari dari sana, sebelum siapa pun melihatnya. Dia melihat diya dekat pabrik tulsi. Sujata tersenyum melihat Vividha, dan bagaimana dia menjaga makanannya.

Vividha mengingat kata-kata Sujata. Vividha mengambil bunga dan berpikir bahwa kemarahan Kailash ada pada Atharv, mengapa dia menciptakan rintangan dalam pengabdian Sujata, dia akan mendapatkan dosa, memaafkannya Kanha ji. Dia menempatkan bunga di kuil. Sujata tersenyum dan mengatakan bunga bernama Atharv harus mencapai idola Kanha, tidak masalah saya menyimpan bunga atau Vividha, Atharv akan berhasil karena Tuhan akan memberkati dia.

Atharv menunjukkan presentasinya, dan pertemuannya berjalan dengan baik. Dia menyebut Sujata. Sujata bilang aku tahu kamu dipanggil untuk memberiku kabar baik. Dia bertanya bagaimana kamu tahu saya akan memberikan kabar baik. Dia berkata bahwa saya dapat melihat itu, Vividha menyimpan nama bunga kamu di kaki dewa. Dia mengatakan banyak hal terjadi dalam beberapa hari terakhir, pikirkan lagi, apakah kamu melihat bahu kamu di Vividha. Sujata melihat Vividha berdoa dan tersenyum. Vividha pergi.

Sujata mengatakan mata bisa tertipu, bukan jiwa, aku telah menerima Vividha menantuku dengan jiwaku, kau tidak punya pilihan. Dia mengatakan saya tidak ingin ada pilihan, mulai persiapan untuk menikah, saya akan memenangkan tantangan dan mendapatkan bahu kamu di rumah kami, dengan membuatnya Vividha Sujata, bahkan bahu kamu akan dikenal dengan nama kamu. Dia mencium bunga dan tersenyum. Jaana na dil se door diputar...

Atharv pulang dan mendapat silinder juga. Dia memberi silinder dan kompor. Sujata bertanya bagaimana kamu mendapatkan ini secepat ini. Dia memintanya untuk bertanya kepada Tuhan, pekerjaan saya adalah mencoba, dia melakukan yang terbaik, mungkin Tuhanmu tidak dapat melihat kamu meniup kompor seperti saya. Dia mengatakan saya tidak harus meniup kompor. Dia bertanya mengapa. Dia menyajikan piring makanannya. Dia membuatnya makan makanan.

Dia mengatakan itu tidak benar dulu juga. Dia mengatakan ini tidak dibuat oleh kamu, itu juga enak. Dia meminta dia untuk mengidentifikasi siapa yang membuatnya. Dia mengatakan Vividha. Dia tersenyum dan berkata ya, siapa yang akan menjaga saya jika kamu tidak ada. Dia memberi makan makanan kepadanya, dan memberi tahu dia apa yang dilakukan Vividha hari ini. Dia tersenyum.

Dia mengatakan hebat, kamu membuatnya melakukan pekerjaan rumah tangga sebelum membuatnya menundukkan bahu, bagus jika saas bahu telah menetapkan, tidak tahu kapan dia akan memaafkan saya. Sujata mengatakan dia akan memaafkanmu. Dia bertanya apakah dia mengatakan ini, sayang dan memaafkan memiliki perbedaan. Paman pulang.

Van masuk ke rumah dan mendapat banyak barang. Sujata mengatakan Kailash mendapatkan semua barang itu. Atharv mengatakan mungkin mereka menyimpan hal-hal baru untuk mereka, mereka baru di sini. Paman mengatakan mereka adalah keluarga dengan enam orang, barang-barang itu seperti melayani orang-orang dalam fungsi pernikahan.

Uma bertanya pada Dubey tentang hadiah untuk para tamu. Dubey mengatakan jangan khawatir, penjaga toko akan mendapatkannya besok. Vividha pulang dan bertanya kepada Uma apa yang terjadi. Atharv batuk. Guddi memberi tahu Vividha bahwa dia akan datang untuk siapa kamu menunggu sejak bertahun-tahun. Vividha bertanya sungguh, dan merasa senang. Atharv terkejut.

Precap: Atharv mendapatkan Vividha dan memintanya untuk memaafkannya. Dia bilang tinggalkan aku, Papa bisa melihat. Dia mengatakan dia harus melihat kita, maka dia akan tahu betapa menantu laki-lakinya mencintai putrinya, dan aku akan memberitahunya. Dia memanggil Sasur ji…. Dia berhenti dia menjaga tangannya di mulutnya, dan tersenyum. Jaana na dil se door diputar...

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar