Minggu, 15 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 29 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 29

Episode mulai Guddi dan Uma mencapai kuil. Guddi mengatakan ini adalah tampilan bait suci saya. Uma memintanya untuk menelepon Vividha. Sujata menyapa Uma dan bertanya di mana Vividha, ia datang untuk puja, saya telah melihat kamu sejak bertahun-tahun, kamu selalu memiliki senyuman di wajah kamu dan berbicara dengan orang lain dengan baik, saya dapat melihat kamu sedang membuat marah seseorang di wajah kamu. Guddi pergi memanggil Vividha. Uma mengatakan sesuatu berubah, menyadarinya. Sujata mengatakan aku bahagia atas perubahan ini, Vividha paling cocok untuk Atharv.

Sujata memberikan beberapa shagun untuk Vividha dan mengatakan aku membuat ini dengan tanganku, Vividha belum menjadi tengkukku, tapi aku telah membuat gaun ini untuknya, aku mendapatkan gelang ini untuknya, kamu memberikan ini padanya, aku berharap dia suka ini . Uma kaget dan melihatnya. dia mengatakan hubungan tidak dibuat dengan kekerasan, hubungan diputuskan dan kemudian disimpan, hubungan Atharv dan Vividha tidak dapat diperbaiki.

Sujata mengatakan bahwa persepsi kamu, hubungan Atharv dan Vividha ditetapkan sebelum pertemuan mereka, seseorang dapat melihatnya dan seseorang tidak dapat melihatnya. Atharv pulang dan meminta Sujata untuk mendengar apa yang terjadi hari ini, sesuatu yang istimewa, Vividha tersenyum untuk pertama kalinya. Dia mencari Sujata.

Sujata bertanya kepada Uma apa yang kurang di Atharv, katakan padaku. Uma mengatakan ini bukan tentang Atharv, putra yang membuat nama ibunya bersamanya, dia akan sangat mencintai Vividha, aku tahu kamu memberi nilai bagus, tapi .... Sujata mengatakan ini karena kita miskin. Uma bilang tidak, Atharv punya banyak mimpi besar, dia akan menjadi kaya suatu hari nanti.

Sujata bertanya lalu apa alasannya, apakah menurut kamu Vividha tidak mencintai Atharv, seorang ibu dapat memahami hati anak-anak, mengapa kamu tidak menerima hubungan ini, adalah karena ayah Atharv. Uma mengatakan Kailash tidak ingin hubungan ini terjadi, dia mengambil keputusan akhir. Sujata mengatakan ini bukan waktunya untuk memikirkan Kailash, kamu harus memikirkan kebahagiaan Vividha.

Uma mengatakan kebahagiaan Vividha adalah dengan kebahagiaan Kailash, aku mendapatkan Vividha dari Kailash. Sujata tersenyum dan berkata aku mengerti, katakan saja padaku apakah kau baik-baik saja dengan proposal ini. Uma mengatakan kamu tidak dapat mengharapkan saya untuk setuju, ketika Kailash tidak setuju, mengakhiri masalah ini di sini, bahkan Tuhan tidak bisa membuat hubungan ini dibuat, meminta Atharv untuk fokus pada pekerjaannya dan berhenti memikirkan Vividha, lain kemudian kita berdua mungkin harus menyesal.

Uma berkata Atharv bermain dengan api seperti itu yang akan membakar rumah, menghentikannya tepat waktu, kita akan mengakhiri masalah ini di sini. Vividha datang ke kuil. Guddi mengatakan Maa bertanya tentang kamu. Vividha pergi ke Uma dan memintanya untuk tidak menanyakan hal lain, aku marah sekarang. Dia melihat dupatta Sujata dibuat dan menyukainya. Dia memakainya, sementara Uma memintanya untuk mendengarkan. Sujata tersenyum. Uma melihat Sujata.

Wanita itu meminta mereka datang untuk puja. Beberapa wanita menghentikan Sujata dan mengejeknya. Sujata bilang aku harus melakukan puja. Istri Dubey bertanya kepada Sujata apakah suaminya tahu dia menjaga cepat untuknya, apakah dia benar-benar ada atau kamu memiliki ilusi. Dia mengejek Sujata dan bertanya apakah putra kamu Atharv tahu nama ayahnya atau ... Sujata berteriak cukup dan menegurnya.

Dia mengatakan itu bukan urusanmu apakah suamiku ada atau tidak, apakah aku menikah atau tidak, apa yang harus kau lakukan dengannya, aku tetap berpegang teguh padanya, aku tidak bisa mendengar apa pun melawannya, belajar untuk tetap di batas, jika ada kotoran begitu dalam, hentikan akting ini untuk menjaga puasa, tidak berguna. Dia pergi. Istri Dubey marah dan mengatakan melihat apa yang saya lakukan sekarang.

Atharv bertanya paman di mana Maa. Paman bilang aku menurunkannya ke kuil, ghanghornya hari ini. Atharv terkejut dan bergegas. Paman bilang lidahku tergelincir. Atharv mengatakan saya menjelaskan Sujata begitu banyak, jika kita mati untuk dia, dia mati untuk kita, saya tidak akan membiarkan ibuku lapar untuk pria seperti itu. Dia pergi. Ibu Dubey meminta para wanita untuk membuat pasangan, Sujata akan tahu ini, hidup bisa hidup tanpa suami, tetapi puja ini tidak bisa dilakukan sendiri.

Uma bertanya pada Sujata dengan siapa dia akan melakukan puja, ikut denganku. Istri Dubey bergabung dengan Uma. Vividha terlihat. Atharv mencapai kuil dan berjalan ke lantai atas. Istri Dubey mengatakan saya pikir nasib Sujata harus sendirian. Atharv mendengar ejekan dan marah melihat air mata Sujata. Dia memanggil Maa. Sujata melihat dia dan khawatir. Dia meminta Sujata untuk ikut, kenapa kau mendengarkan semua ini.

Istri Dubey mengatakan ya, dengarkan Atharv, mengapa melakukan puja ketika tidak ada seorang pun dengan kamu. Atharv mengambil Sujata. Sujata meminta Atharv untuk meninggalkannya, dia harus melakukan puja. Vividha menghentikan Atharv.

Vividha pergi ke Sujata dan mengatakan puja terjadi karena cinta, bukan oleh kehadiran suami, yang kamu semua untuk menghentikan Sujata melakukan puja, yang memberi kamu hak untuk menunjuk jari pada cintanya, kamu dapat melihat dia tidak memiliki suami, tidak bisakah kamu melihat ada cinta, tidak ada yang punya hak untuk menghentikan wanita manapun karena berdoa untuk umur panjang suaminya, seorang putri akan melakukan puja dengan Maa-nya, dunia bisa berpikir apa saja. Sujata merasa senang.

Wanita itu berkata ya, mengapa tidak, akan bahu akan melakukan puja dengan akan menjadi saas. Vividha mengatakan Papa benar, ada banyak orang dengan pola pikir kecil di kota ini, saya tidak perlu menjelaskan hubungan saya dengan Sujata, kemanusiaan diperlukan untuk memahami hubungan, pemahaman ini tidak datang dengan mengenakan pakaian dan perhiasan. Istri Dubey mengatakan mengapa membuang waktu kami, Vividha memiliki hati yang besar.

Atharv mengatakan saya tidak tahu untuk menghargai kamu atau tidak, ibu saya tidak akan menyimpan puja, jika orang itu ada dalam kehidupan ibuku, mulut mereka akan tertutup, orang yang tidak hidup, berpuasa baginya adalah kegilaan , bukan cinta. Vividha menghentikan Atharv dan mengatakan kegilaannya untuk menganggap cinta sejati sebagai kegilaan. Atharv meninggalkan tangan Sujata. Vividha mengatakan kamu melakukan kegilaan Atharv, kamu telah bertaruh padaku, tanpa mengetahui keinginanku, kamu memutuskan aku bagian dari hidupmu, ini tidak disebut cinta, kekakuannya. Dia menatapnya.

Precap : Atharv tersenyum melihat Vividha dan Sujata melakukan Ghanghor puja bersama.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar