Kamis, 26 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 271 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 271

Episode dimulai dengan Suman menampar Vividha dan memarahi Vividha dan Sujata. Dia bertanya pada mereka apakah mereka bahagia sekarang, kutukan telah berubah menjadi Ravish, anakku, kamu semua merasa dia adalah rintangan di jalan. Mereka semua menangis. Suman mengatakan Vividha adalah alasan dari semua masalah, nasib buruknya.

Sujata mengatakan teroris menculik Ravish, tetapi Ravish akan segera kembali, kamu tidak perlu khawatir. Suman bertanya apakah kamu ingin apa yang terjadi, pencuri tidak mengambil Ravish, teroris menculiknya, Vividha menghilangkan mangalsutra-nya, itulah mengapa ini terjadi, yang suhaangan akan melakukan ini, kamu telah membiarkan ini abshagun terjadi, kamu masalah bagi keluarga ini, kamu tidak mendapatkan apa pun kecuali kepahitan, aku tidak akan pernah memaafkanmu. Mereka semua menangis.

Suman berkata Savitri mendapatkan suami dari Yamraj, dan kamu telah mendorong Ravish menuju kematian, Ravish bukan hanya putraku, dia adalah putra negara ini, kau adalah pelakunya negara ini. Vividha menangis. Vividha pergi. Sujata berbalik untuk melihat. Atharv dan Uma meraih. Atharv datang ke sana dan melihat Suman menangis. Dia memeluk Suman dan mengatakan tidak ada yang akan terjadi pada Ravish.

Suman mendorongnya dan mengatakan menjauh dariku. Dia mengatakan itu semua karena kamu, Vividha tidak pernah mencintai putraku. Atharv mengatakan kamu bisa memarahi saya, memukuli saya, tetapi pada saat ini, tidak ada rasa sakit yang lebih besar dari kamu, saya berjanji, saya tidak akan membiarkan seorang putra lolos dari seorang ibu, saya akan mendapatkan Ravish kembali, dan tentang saya, Vividha dan Ravish, kami datang ke sini, Vividha akan mengatakan keputusannya siapa yang akan dia pilih, dan keputusannya akan menjadi keputusanku. Sujata datang dan berkata Atharv….

Dia mengatakan Vividha mengunci diri di kamar dan tidak membuka pintu. Atharv memandang Suman. Dia pergi dengan Sujata. Semuanya pergi. Atharv mengetuk pintu dan memintanya untuk tidak khawatir, tentara mencoba yang terbaik, buka pintunya. Dia mendobrak pintu dan masuk ke dalam. Dia memanggil Vividha. Seorang tentara datang dan berkata Vividha telah mengirim surat ini untuk kamu. Suman mengambilnya. Suman mengatakan surat Vividha….

Suman membaca surat itu. Atharv mengambil surat itu dan membaca. Dia kaget. Sujata meminta Atharv untuk pergi dan menemukan Vividha. Atharv mengatakan Vividha telah memilih Ravish, antara aku dan Ravish. Uma, Suman dan Sujata kaget. Atharv menangis.

Vividha menulis, aku tidak ingin menyakiti Suman dan Ravish, melihat Ravish sakit, aku juga terluka, kamu pikir aku adalah alasan untuk masalah Ravish, jadi aku harus bertanggung jawab untuk membawa Ravish kembali, dia akan kembali ke kamu, janji ini adalah tugas saya, saya akan kembali sendirian, apakah saya akan mendapatkan Ravish atau memberikan hidup saya untuk mendapatkannya kembali. Uma mengatakan tidak tahu kemana Vividha saya pergi.

Vividha bertemu dengan seorang perwira di kedutaan Pakistan dan memperkenalkan dirinya. Dia mengatakan saya sedang berbicara tentang Ravish Vashisht, dia diculik oleh teroris, saya harus bertemu duta besar kamu. Dia mengatakan maaf, saya tidak dapat membantu kamu.

Dia marah dan berdebat dengannya. Sujata mengatakan kita akan pergi dan menemukan Vividha, datanglah. Atharv mengatakan tidak ada yang akan terjadi pada Ravish, jika Vividha mengatakan dia akan mendapatkan Ravish, maka dia akan mendapatkannya, dia tidak membutuhkanku.

Vividha mengatakan apa yang kamu katakan, tidak ada yang bisa menghentikanku. Para polisi menahannya. Vividha mengatakan tentang kehidupan dan kematian seseorang, tinggalkan aku. Polisi wanita memintanya untuk mengerti. Atharv menangis. Jaana na dil se door diputar...  Vividha mengatakan aku tidak akan pergi sampai kau membiarkanku masuk. Para polisi membawanya keluar. Petugas mengatakan tunggu, tinggalkan dia, datang nyonya, kamu mendapat izin. Sujata bertanya pada Atharv kemana kamu pergi sekarang.

Atharv berkata di rumah. Suman bertepuk tangan dan mengatakan wah Atharv, hebat, ketika keadaan kamu begitu buruk, kamu tidak memiliki akal, Ravish melakukan yang terbaik untuk membuat kamu baik-baik saja, ketika ia berpikir anggota keluarga kami ingin menyakiti kamu, ia telah mengirim anggota keluarga ke penjara , hari ini ketika kamu harus membantunya, bukan tanggung jawab kamu untuk menemukannya, pergi dari sini, pergilah ke rumah kamu, dan kamu semua juga pergi, saya dan putra saya tidak membutuhkan siapa pun, tinggalkan saya sendiri. Suman menangis.

Vividha bertemu duta besar dan memintanya untuk membantunya dalam memecahkan masalah ini, membantu mencari Ravish, Ravish di Pok, di wilayah kamu, hanya prajurit kamu yang bisa membebaskan Ravish. Dia mengatakan kamu salah, dia tidak ada, dia ditawan dan disimpan di India sendiri, apa yang bisa kita lakukan dalam hal ini. Dia mengatakan kita berdua tahu ini dengan baik, bahwa teroris mengatakan mereka akan menempatkan mayat Ravish sebagai bendera, kamu menggunakan dia untuk politik. Dia mengatakan maaf, kami tidak terkait dengan ini, berbicara dengan pemerintah kamu. tentang ini.

Dia mengatakan pemerintah India. sedang melakukan yang dibutuhkan, saya salah untuk datang ke sini dengan harapan, negara kamu memiliki terorisme dan kamu duduk di sini di kantor AC untuk melakukan politik. Pria itu mengatakan kamu berbicara banyak, saya meminta kamu untuk berada di batas, kami tahu kamu dan Ravish telah menandatangani surat cerai, kamu tidak akan menjadi istrinya dalam beberapa bulan, mengapa ini menjadi perhatian.

Precap:
Vividha mengatakan kamu tidak akan melakukan apa pun, ingat saya tidak akan pulang tanpa membawa Ravish, ini adalah janji orang India. Vividha mencapai Kashmir. Orang jahat melihat dia.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar