Kamis, 26 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 269 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 269

Episode dimulai dengan Sujata dan Vividha mencapai rumah Vashisht. Sujata meminta Vividha untuk masuk. Vividha mengingat kata-kata Atharv dan berbalik untuk pergi. Vividha melihat Suman dan mengingat kembali masa lalu.

Dia menyapa Suman dan berpikir tentang pernikahannya dan grahpravesh. Dia ingat bagaimana Ravish menyeka sindoor dan mengakhiri hubungan. Suman mengatakan situasi berubah, rumah masih sama, masuk ke dalam. Suman membawanya ke dalam dan mengatakan aku tidak kesal padamu, karena itu bukan kesalahanmu, Ravish dan aku tidak terganggu. Dadi Bua bertanya tentang Atharv.

Vividha dan Sujata terlihat. Vividha mengatakan dia bekerja keras jadi dia harus tinggal di sana. Uma bertanya pada Atharv apakah kau dan Vividha bertarung, aku belum pernah melihatmu berkelahi. Atharv mengatakan kemudian mendapatkan kebiasaan, karena semuanya berubah sekarang. Sujata mengatakan tidak ada yang mengubah Vividha, ilusi kamu, mengapa kamu dan Atharv berkelahi.

Vividha berkata Atharv tidak memercayai saya sekarang, saya telah menunggunya dengan gila dan tidak meninggalkan harapan bahwa dia akan baik-baik saja, saya telah menyakiti orang baik seperti Ravish, saya tidak dapat melakukan tugas istri, Atharv tidak memercayai saya. Uma mengatakan kamu harus mempercayai Vividha. Atharv mengatakan saya melakukannya, saya merasa dia mencintai saya dan ingin melakukan pertunangan dengan saya, ingin menikah, saya percaya dia, dia mengatakan dia tidak memiliki perasaan untuk Ravish di dalam hatinya, tetapi matanya mengatakan sesuatu yang lain. Uma bertanya apakah menurutmu Vividha mencintai Ravish.

Atharv mengatakan baik-baik saja, dia tidak, lalu mengapa dia menulis nama Ravish di piring nasi, mengapa dia memiliki foto Ravish di dompet, dia menulis surat untuk Ravish dan meminta Sujata untuk memberikannya kepada Ravish, dia menulis dalam surat bahwa dia merindukan Ravish, dia memiliki perasaan untuk Ravish. Uma dan Dadi kaget. Atharv mengatakan jika dia memikirkan ini, mengapa dia tidak memberitahuku.

Vividha mengatakan saya menjelaskan kepadanya bahwa saya tidak menulis nama Ravish di piring nasi, saya tidak menyimpan foto Ravish, jika saya menulis surat untuk Ravish sebagai seorang teman, mengapa dia tidak memercayai saya, dia melihat semuanya dengan keraguan. Uma memberitahu Atharv bahwa Vividha telah menanggung banyak hal untuknya.

Sujata meminta Vividha untuk melihat beberapa hal sesuai dengan persepsi Atharv, dia sangat mencintaimu, ketika dia kembali dan melihat kamu menikah dengan seseorang, apa yang dia lalui, sekarang kamu berdua bersama, dia akan mengambil waktu untuk melanjutkan, ini bisa terjadi dengan siapa pun.

Dadi mengatakan setiap hubungan baru didasarkan pada keyakinan, jika itu menjadi lemah, maka hubungan menjadi lemah, kamu harus memahami dan mempercayai satu sama lain, ini adalah arti cinta sejati, kamu tidak dapat menyangkal ini, bahwa kamu dan Vividha tidak bisa hidup tanpa satu sama lain, kamu berdua dibuat untuk satu sama lain, saya pasti bisa mengatakan ini, Atharv tidak bisa mendapatkan pasangan hidup yang lebih baik daripada Vividha. Jaana na dil se door diputar...

Atharv bilang aku juga merasa begitu. Uma bertanya merasa? kamu harus merasakan ini bahkan sekarang, karena Vividha juga merasakan ini, orang akan membutuhkan waktu untuk berubah, pernikahan Vividha terjadi bertentangan dengan keinginannya, ia tinggal bersama Ravish selama 3 bulan tanpa menjadi istrinya, mencoba memahami keadaannya.

Vividha mengatakan dia tidak mengerti, saya bukan komputer yang saya hapus Ravish dari sistem saya, Ravish adalah pria yang baik dan tidak meminta imbalan apa pun, ketika dia harus tahu tentang saya dan Atharv, dia berjanji untuk menyatukan saya dan Atharv. , dia telah melakukannya, jika Ravish tidak ada, saya tidak akan bisa membuat Atharv pulih, begitu dia menyentuh tangan saya karena kesalahan dan mengatakan maaf 10 kali, dia tertembak dan dipukuli, dia tidak mengatakan apa-apa, dan lalu dia mengorbankan kebahagiaannya dan mengirimku ke Ravish, bagaimana aku harus melupakan orang itu, bagaimana memutuskan semua ikatan dengan Ravish. Dia menangis. Mereka melihat Suman mendengarnya. Suman minum teh.

Suman mengatakan aku dulu sedih untuk berpikir mengapa Vividha tidak bisa melihat kebaikan Ravish, aku senang bahwa membandingkan Atharv dengan putraku, kau menemukan Atharv lebih sedikit, aku merasa senang melihat kebaikan Ravish yang ada di hatimu, aku berharap Atharv tidak pernah baik-baik saja, sehingga dia tidak mengidentifikasi kamu. Sujata bertanya apa yang kamu katakan, bagaimana kamu bisa mengatakan ini menjadi seorang ibu.

Suman mengatakan aku berpikir bahwa menjadi seorang ibu, aku tidak bisa melihat kehidupan putraku semakin hancur. Sujata menangis dan mengatakan putraku telah kembali dari kematian. Suman berkata bahwa Ravish mempertaruhkan nyawanya demi Vividha, tanpa tekanan apapun, dia tertembak oleh teroris karena Vividha, Atharv juga menembak Ravish sekali, kamu tidak memberitahuku berapa kali putramu menantang kematian, dia akan kurang dari putraku di masalah ini juga, Ravish telah menanggung ini, bahkan ketika kebahagiaannya direnggut.

Sujata mengatakan bahwa nasib Ravish memiliki rumah dan nama Vashisht, Atharv tidak memiliki nasib seperti ini, Atharv memiliki Vividha dalam takdir, yang direnggut darinya. Ravish mengatakan saya berharap itu terjadi, setidaknya kebahagiaan putra saya tidak akan manja. Sujata mengatakan jika kamu mengutuk anak saya, ingat kamu memiliki seorang putra juga, jika kutukan ini mempengaruhi putra kamu, kita berdua akan menyesal.

Vividha meminta mereka untuk menghentikannya, jika putra kamu tahu kamu sedang bertengkar, bagaimana perasaan mereka. Suman dan Sujata berbicara untuk mendukung putra-putra mereka. Sujata mengatakan anak saya memanggil kamu Maa dan mengatakan nasibnya baik bahwa ia mendapatkan tiga cinta ibu, saya menyesal bahwa kamu tidak memenuhi harapannya, Ravish adalah anak saya dan akan selalu begitu, saya ingin melihat dia bahagia. Suman menghnetikan Sujata dan meminta maaf.

Sujata mengatakan meninggalkannya, hal-hal yang benar muncul dalam kemarahan. Suman mengatakan itu tidak benar, itu adalah kemarahanku, kegelapan hatiku yang keluar, aku tidak ingin buruk untuk Vividha dan Atharv, kamu tahu ini, Ravish akan marah karena tidak menemukanmu dan Vividha dalam fungsi ini, tinggal tolong kembali. Vividha meminta Sujata untuk tinggal demi Ravish.

Precap: Sujata meminta Vividha untuk berpikir dengan siapa dia ingin menghabiskan hidupnya, Ravish atau Atharv. Uma bertanya pada Atharv apa yang akan dia lakukan jika Vividha mencintai Ravish.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar