Rabu, 25 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 267 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 267

Episode dimulai dengan Suman menginformasikan Sujata tentang Ravish mendapatkan penghargaan nasional. Suman meminta mereka datang dengan upacara penghargaan. Sujata mengatakan kebanggaannya, selamat, apa pun yang dia lakukan untuk kita semua, tidak terbayangkan, dia telah menunjukkan kedewasaan di usia muda, jika Ravish tidak ada di sana, aku tidak akan berhasil Atharv, dia tidak hanya memberikan cinta kepada semua hubungan, tetapi juga rasa hormat, aku bangga padanya, kita pasti akan datang.

Suman mengatakan berbicara dengan Vividha, jika dia tidak ingin datang, itu baik-baik saja. Sujata mengatakan Vividha adalah putrimu, dia akan datang, aku ingin menceritakan sesuatu tentang Atharv dan Vividha. Suman mengatakan kita akan bertemu besok dan berakhir panggilan.

Atharv mendengar Sujata. Sujata memberitahunya tentang Ravish winning award. Dia bilang aku terlambat ke pabrik, aku akan kembali dan bicara. Sujata pergi dan memberitahu Uma dan Dadi tentang pencapaian Ravish. Vividha mengatakan saya harus memberi tahu Atharv bahwa saya tidak menulis nama Ravish di piring nasi. Dadi mengatakan hal yang hebat, Ravish layak mendapat lebih banyak kehormatan, kita akan pergi ke sana.

Vividha bergegas dan mengatakan saya akan pergi ke pabrik Atharv, saya harus memberinya desain, di mana dompet saya. Uma bilang itu akan ada di kamar. Vividha melihat dompetnya di aula dan bertanya siapa yang menyimpan ini di sini. Dadi bilang tinggalkan itu, kamu mengerti sekarang. Sujata memberi tahu Vividha bahwa Ravish menerima penghargaan besar dan penghargaan nasional, Suman mengundang kami, maukah kau datang.

Vividha bertanya apakah kamu berbicara dengan Atharv. Sujata mengatakan dia pergi dengan terburu-buru, kamu berbicara dengannya. Vividha mengatakan saya merasa bangga mendengar kabar baik ini, saya rasa Atharv tidak akan setuju, kamu semua pergi, saya akan tetap bersama Atharv. Dia pergi. Sujata mengatakan Ravish berharap Vividha dan Atharv datang. Uma mengatakan keputusan ini dapat mengubah hidup mereka, jadi mereka harus memutuskannya. Sujata setuju.

Atharv berbicara kepada staf di pabrik. Vividha datang ke sana. Dia bertanya apakah kamu mendapatkan desain. Vividha mengatakan ya, saya punya desain dan membuat catatan siap. Dia mengeluarkan buku hariannya dan foto pernikahannya jatuh. Atharv terkejut. Dia mengambil foto dan mengatakan kami akan menyimpan desain ini nanti, simpan ini, saya akan memberi tahu kamu hal-hal imp lain, datang. Dia menjelaskan banyak hal kepada staf. Vividha berpikir tentang dompetnya disimpan di aula. Dia khawatir.

Vividha berbicara kepada Uma dan Dadi di rumah. Uma dan Dadi bertanya bagaimana ini terjadi, nama Ravish pertama di piring nasi dan sekarang foto Ravish di dompetmu. Uma bertanya pada Vividha apakah dia yakin dia tidak menyimpan foto Ravish. Vividha bertanya mengapa aku menyimpan fotonya di dompetku. Uma mengatakan maksud saya mungkin kamu lupa, kamu sedang stres, hubungan melanggar berdampak pada seseorang.

Vividha mengatakan apa yang kamu katakan, aku mencintai Atharv, bukan Ravish. Dadi mengatakan Atharv akan kecewa, dia tidak akan menyukai Vividha untuk memiliki orang lain dalam pikirannya. Sujata datang dan meminta mereka untuk bersiap-siap lebih awal, kita akan berangkat ke Delhi di pagi hari. Dia meminta Vividha untuk memberitahunya jika dia berubah pikiran. Dia bilang aku akan mengatakan ini pada Atharv juga.

Vividha mengatakan tidak, kami tidak bisa ikut dengan kamu, itu tidak baik bagi kami untuk datang ke sana, tetapi saya ingin memberikan surat untuk Ravish, tolong berikan itu kepadanya. Vividha menulis surat untuk Ravish.

Dia mengatakan kamu tahu ketidakberdayaan saya, dan kamu akan mengerti mengapa saya tidak datang, kamu telah menanggung banyak kesedihan karena saya, saya berharap saya bisa mengambil waktu kembali dan melakukan sesuatu yang memberi kamu kebahagiaan, saya berharap kamu mendapatkan semua kebahagiaan yang yang kamu inginkan, sesuatu yang tidak kamu harapkan, semoga kamu bahagia, selalu bahagia, selamat atas penghargaan, Vividha kamu. Dia mendapat panggilan seorang teman dan mengatakan ya, saya di Ajmer, Atharv, dan saya bertunangan. Dia keluar untuk bicara. Dia sibuk menelepon.

Dia pergi ke kamar dan mengambil surat itu. Dia memberikan surat itu kepada Sujata. Sujata meminta dia untuk menyimpannya di sana. Vividha bertanya apakah Atharv tidak datang sampai sekarang. Sujata mengatakan belum, Vividha akan kamu benar-benar tidak ikut dengan kami. Vividha mengatakan ya, dan pergi.

Sujata mengatakan Ravish tidak akan mengatakan apa-apa, tetapi dia akan merasa buruk. Vividha memanggil Atharv untuk mengklarifikasi masalah ini. Uma memintanya untuk beristirahat, berbicara dengannya ketika dia datang, dia akan mengerti. Vividha mengatakan tidak, aku akan menunggu. Uma mengatakan ketika dia pulang, suara sepeda akan datang, beristirahatlah. Vividha pergi.

Atharv pulang ke rumah. Dia memarkir sepedanya dan naik ke atas. Sujata menyalakan lampu dan berbicara dengannya. Dia mengatakan suara sepedamu tidak datang. Dia mengatakan mesin menjadi buruk. Dia memintanya untuk berbicara dengan Vividha. Dia bilang aku akan bicara, kamu tidur. Dia mengatakan kita semua akan melakukan fungsi Ravish, mematikan lampu sebelum tidur dalam keadaan stabil. Dia mengganti pakaian dan mengambil beberapa file. Dia pergi.

Dia mendapat surat dan mengambilnya. Dia memeriksa untuk Ravish. Atharv membaca kata-kata Vividha. Kailash memanipulasi surat itu. Dia membaca dengan cinta, milikmu Vividha…. Dia mulai berpikir. Vividha beristirahat untuk tidur. Kailash melihat Atharv.

Precap:
Atharv memperkenalkan Vividha sebagai tetangga di depan para wartawan. Vividha bertanya apa yang kamu katakan, saya tetangga kamu, beri tahu saya apa masalahnya. Dia bertanya padanya tentang Ravish.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar