Rabu, 25 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 242 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 242

Episode dimulai dengan Atharv melihat rumahnya dan stabil. Dia menemukan tempat yang akrab. Vividha, Ravish dan Sujata mencari reaksinya. Atharv melihat sapi itu dan mengelusnya. Sujata mengingatkan Atharv untuk merawat sapi itu. Vividha juga memikirkan momen-momen lama. Atharv bertindak seperti anak kecil lagi dan berkata, wow, ada banyak sapi. Ravish melihat Vividha. Vividha menangis. Atharv melihat sepedanya. Dia mengatakan itu seperti yang bagus, haruskah aku mengendarainya. Paman Abdul datang dan melihat secara emosional Atharv. Dia menangis dan memeluk Atharv.

Uma datang dan memegang Vividha. Vividha memeluk Uma dan menangis. Uma dan Dadi dengan gembira menangis melihat Vividha. Uma bilang kami selalu memikirkanmu. Atharv bertanya pada Sujata siapa lelaki tua ini. Ravish mengambil berkah dari Uma dan Dadi. Uma dan Dadi melihat Atharv. Atharv menyapa Dadi. Dadi bertanya apakah kamu identifikasi saya, E untuk Indu mati. Atharv mengatakan E untuk gajah, apakah kamu gila. Dadi dan Uma menangis.

Uma pergi dan memeluk Sujata. Sujata mengatakan hidupku seperti rumah ini, rumah ini memberiku segalanya sekali dan sekarang ini memiliki rasa kasihan kepada kami. Uma memintanya untuk menjadi kuat. Atharv berdoa melihat bait suci. Ravish mendapat idola dan menempatkannya. Atharv meminta semua orang untuk berdoa.

Sujata berdoa kepada Murari-nya. Atharv bertanya apakah tempat ini dibuat untuk Murari. Sujata mengatakan tempat ini adalah Murari itu sendiri. Sujata melihat area stabil dan dapur. Dia mengingat masa lalu. Dia melihat kamar di lantai atas. Dia mengingat kata-kata dokter. Vividha mengamati Atharv yang memegang celananya.

Vividha bertanya pada Atharv apa yang terjadi, mengapa dia melakukan seperti ini, apakah dia baik-baik saja. Atharv mengatakan ya, saya baik-baik saja. Sujata menangis melihat hal-hal dan mengingat kembali kenangan yang terkait dengan setiap hal. Dia menyalakan diya di foto ibunya. Kailash bersembunyi dan terlihat.

Vividha dan Sujata mengingat momen dengan Atharv dan menangis. Atharv bertanya pada Sujata, rumahnya yang ini, kecil tapi bagus. Vividha menangis melihat foto Guddi. Uma bilang aku merasa dia akan datang berlari dan tertawa keras, aku tidak percaya dia meninggalkan kami. Atharv menunjukkan foto Guddi dan mengatakan dia meninggal. Sujata meminta Atharv untuk ikut dengannya. Dia pulang sekarang, ayo. Atharv mengatakan ini juga rumah kita, karena Vividha adalah milik kita.

Sujata mengatakan kami akan pergi ke rumah kami. Dadi bertanya pada Ravish apa yang harus kita lakukan sekarang. Ravish mengatakan bahwa kita harus mendapatkan ingatan Atharv kembali, kita harus melihat situasi yang sama dan setiap orang akan terlihat seperti sebelumnya. Uma mengatakan tetapi semuanya berubah, Vividha sudah menikah, bagaimana dia bisa bersikap seperti sebelumnya.

Ravish mengatakan dorongannya untuk Atharv menjadi baik, Vividha harus terlihat seperti sebelumnya. Dia meminta Vividha untuk berpakaian seperti sebelumnya. Vividha mengingat kembali masa lalunya. Vividha mengganti pakaian dan datang. Ravish melihatnya dan terpesona. Na jiya jaye  diputar.... Dia mengingat kembali Vividha dan Atharv. Dia berjalan ke arahnya dan mengatakan kamu harus terlihat persis sama seperti sebelumnya, Atharv seharusnya tidak ingat hadir dengan apa pun, bahkan oleh mangalsutra ini. Vividha memegang mangalsutra dan menyembunyikannya dengan pakaian.

Sujata membersihkan rumah. Atharv meminta air. Sujata memberinya air dan pergi. Atharv duduk makan makanan. Sujata merawat sapi gungun dan Payal. Dia berbicara kepada sapi dan mengatakan kamu bersama saya dalam segala kebahagiaan dan kesedihan, melihat apa yang terjadi pada Atharv saya. Atharv bermain di sekitar tempat tidur.

Vividha datang dengan siklusnya memanggil Sujata. Dia meminta susu. Atharv terlihat. Vividha menciptakan kembali momen lama. Ravish, Uma dan Dadi sembunyi dan lihat. Sujata meminta Atharv untuk memberikan susu kepada Vividha. Atharv bertanya apa yang kamu inginkan. Vividha meminta 10 liter susu. Jaana na dil se pintu diputar....

Vividha mengingat kembali momen lama. Atharv mengambil kaleng susu dan memintanya untuk mengambilnya. Vividha mengatakan tidak, kamu tidak bisa memberikan ini kepada saya, kamu menyimpan ini untuk orang lain, apakah kamu lupa. Dia bertanya, saya tidak tahu, kamu mengambil ini. Dia bertindak seperti pada saat itu dan memarahinya karena mendorongnya. Dia berteriak padanya seperti sebelumnya. Atharv mengingat kembali momen itu dan menatapnya seperti sebelumnya. Semua orang melihat.

Precap:
Vividha mengatakan kami akan mengikat satu sama lain dengan cinta, bukan batas. Dia membuat janji cinta dan meminta Atharv untuk berjanji. Dia memegang tangannya dan matanya berlinang air mata.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar