Selasa, 24 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 229 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 229

Episode dimulai dengan Sujata menginjak tangan Zeenat dan menghentikannya mengambil pistol. Zeenat bilang kau pikir aku butuh pistol untuk menghentikan kalian semua. Atharv mengatakan Holi hai dan menyemprotkan pada Zeenat.

Vipul dan Daddy ji menangkap Zeenat dan mengikatnya. Bhoomi mendapat semprotan lada dan pukulan pada Zeenat. Dia mengatakan kamu telah memukuli suamiku, mengambil ini. Dia menampar Zeenat. Para pria berpikir ada yang salah, Zeenat tidak datang. Dadi Bua bilang aku memberitahumu untuk tetap sebagai keluarga, lihat tapi keluar keluarga lakukan sekarang. Kalindi menampar Zeenat karena mengalahkan Vipul.

Perwira militer berpikir mengapa menembak berhenti, Ravish harus cepat dan cepat. Ayah ji bertanya apakah kau melempar semua senjata. Suman mengatakan ya, tapi masih ada bahaya. Atharv mengatakan tetapi kami menang. Para pria mengarahkan senjata ke arah mereka dan bertanya bagaimana kamu akan menang dengan mudah.

Orang-orang bertanya di mana Zeenat. Atharv mengatakan dia sibuk. Para pria mengatakan kami akan membunuh kalian semua. Suman mengatakan tidak, kita akan menangkapnya. Mereka mendapatkan bubuk cabai merah dan memakainya. Mereka melemparkan peralatan, kotak dan botol pada para teroris. Chutki terlihat. Atharv mengatakan mereka semua pingsan. Suman berkata datang, kita akan mendapatkan Zeenat sekarang.

Petugas militer menunggu di luar. Ravish masih di dalam saluran dan mengikuti peta rumah. Dia memeriksa rencananya untuk menanam bom kecil di sisi kamar mandi. Atharv mengatakan ketika Ravish datang, dia akan mengalahkan semua orang. Dia bertanya pada Suman apa cabai yang akan kamu tambahkan dalam makanan.

Vividha meminta Zeenat untuk melihat apa yang dilakukan oleh istri tentara yang tidak berguna dengan anak buahmu, itu juga tanpa senjata. Suman mengatakan Vividha membuka pintu untuk tentara dan memberi tahu mereka bahwa India telah menang lagi. Vividha membuka pintunya. Pria itu bertanya apa terburu-buru. Mereka semua kaget melihat dua orang teroris.

Pria itu mengatakan apa yang kamu pikirkan, kamu akan mengunci kami di kamar mandi dan menang, itu tidak mudah, saya akan menembak wanita tua ini. Mereka menangkap Vividha juga. Dadi Bua mengatakan Vividha pergi dan membuka pintu, pisau ini tidak cukup untuk membunuhku. Daddy ji, Atharv, Suman dan semua orang mencoba melawan balik. Daddu ji mengalahkan orang itu karena menyentuh negara mereka. Dia memarahi teroris.

Zeenat meminta Adaa untuk mengambil pistol dan membebaskan tangannya. Atharv mengatakan tidak Chutki, jangan memberinya pistol. Chutki menangis. Zeenat bilang aku ibumu, berikan aku pistolnya cepat. Atharv mengatakan tidak, jangan berikan pistol. Chutki / Adaa melempar pistolnya. Zeenat terkejut. Atharv berterima kasih padanya. Zeenat mengatakan bunuh mereka semua, bunuh orang gila ini dulu. Para pria mengalahkan Atharv, Daddy ji dan Vipul. Sujata dan Vividha menangis. Mereka berteriak melihat Daddy ji memukulinya.

Atharv mengalahkan seorang pria dengan tongkat. Vividha bertanya pada Daddy ji apakah kau baik-baik saja, kepalamu berdarah. Ayah ji bilang aku baik-baik saja. Orang-orang itu menampar Bhoomi dan Kalindi. Ravish memperbaiki bom di sisi kamar mandi. Suman melukai pria itu dengan pin rambutnya. Dia meminta orang-orang untuk meninggalkan Kalindi dan memukulnya.

Pria itu datang untuk mengalahkan Suman. Sujata mendorong Suman dan dipukul. Suman dan Sujata ditangkap oleh para pria. Sujata memarahi lelaki itu dan menyebut mereka pengecut, untuk berdansa atas perintah Zeenat, apakah kamu tidak malu untuk melahirkan wanita dan anak-anak, kamu jahat, kamu adalah binatang. Suman berpikir tentang kata-kata Atharv. Kalindi mengatakan jangan memprovokasi mereka. Suman mengatakan Sujata mengatakan ini dengan sengaja untuk memprovokasi Atharv.

Sujata meminta para pria untuk datang dan memukulnya. Dinding kamar mandi menyembur oleh bom. Ravish melangkah ke dalam rumah dan memuat pistolnya. Sujata meminta para pria untuk memukulnya jika mereka memiliki keberanian. Zeenat meminta para pria untuk mengalahkan Sujata. Pria itu menampar Sujata. Sujata jatuh. Atharv dan semua orang kaget.

Atharv dipegang oleh pria itu. Atharv melihat dahi berdarah Sujata dan terkejut. Atharv ingat Sujata dipukuli oleh preman Kailash sebelumnya. Dia marah dan mematahkan terbuka armlock pria di lehernya. Sujata, Vividha dan semua orang melihat. Atharv berteriak dan mendorong pria itu pergi. Aag hai teri rag mein diputar...  Atharv melempar pria itu jauh. Semua orang melihat. Bolo har har diputar... Zeenat melihatnya.

Precap:
Atharv mengalahkan semua pria dengan satu tangan. Bolo har har diputar...  Ravish datang dan menembak lelaki itu, yang hendak memukul Atharv.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar