Selasa, 24 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 227 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 227

Episode dimulai dengan Suman memukuli pria itu. Suman dan Vividha mengikat tangan pria itu. Vividha memeluk Suman. Suman bertanya apa kau baik-baik saja. Vividha mengatakan iya. Ravish menemukan jalan masuk di rumah. Dia memanjat tembok. Suman dan Vividha mendengar Zeenat datang dan bersembunyi.

Zeenat dipanggil oleh pria itu. Dia meminta para pria untuk turun dan pergi. Media menunjukkan bagaimana pria tentara yang berani memasuki rumah untuk menyelamatkan keluarganya. Mereka semua melihat Ravish di layar. Atharv mengatakan sekarang kapten tidak akan meninggalkan siapa pun. Zeenat mengatakan, Ravish datang ke sini untuk mati.

Petugas militer memarahi reporter karena mempertaruhkan nyawa Ravish dengan gagal rencana mereka. Para petugas khawatir waktu yang diberikan teroris sudah berakhir. Pria itu mengatakan Ravish akan mengatur segalanya. Zeenat meminta para pria untuk mengambil posisi dan tidak meninggalkan setiap sudut rumah ini.

Dia bilang aku pikir Ravish pintar, tapi dia juga bodoh seperti keluarganya. Orang-orang biasa melihat berita keberanian Ravish dan mendukung Ravish dalam usahanya dan melawan para teroris. Mereka semua berdoa dan memberkati Ravish. Ravish memasuki rumah. Atharv melihat berita dan mengatakan aku juga bersama Ravish, aku tidak merasa baik, kalian semua akan dipukuli sekarang. Sujata meminta Atharv untuk diam. Ravish memeriksa pintu dan jendela. Semua orang duduk tegang.

Seorang pria mengarahkan pistol ke Ravish. Zeenat meminta mereka untuk waspada, kapten tidak boleh hidup dari sini, dia ingin membunuh kita dengan membodohi pembicaraan. Zeenat menatap mereka. Vividha dan Suman keluar dari ruangan.

Pria itu membawa mereka ke bawah. Pria itu menembak. Ravish bergerak. Dia mengarahkan pistol ke pria itu. Orang lain datang dan melihat Ravish. Dia menembak Ravish. Ravish tertembak di bahunya. Ravish jatuh kembali. Keluarga terkejut mendengar suara peluru. Bahkan perwira tentara melihat Ravish jatuh dan memeluknya.

Pria itu memberi tahu Zeenat. Zeenat mulai tertawa dan mengatakan Ravish pemberani, dia gagal menyelamatkan keluarga, tetapi dia sudah mati. Mereka semua kaget dan menangis untuk Ravish. Zeenat berdoa, Ravish mendapat kedamaian jiwa.

Pria tentara itu mengatakan pada Ravish bahwa media berkumpul di luar, mereka ingin berbicara dengan kamu. Ravish diberi luka medis. Dia mengatakan kepada petugas bahwa luka itu segar, tapi aku akan baik-baik saja. Petugas mengatakan waktu telah berakhir, saya tahu keluarga kamu adalah tawanan, tetapi kamu harus memutuskan, saya akan membuat keputusan resmi, kami akan melakukan apa pun untuk menyelamatkan keluarga kamu, beri tahu saya apa keputusan kamu.

Kabar mengatakan Ravish baik-baik saja, dia tertembak di bahu, dia keluar untuk memberi pernyataan kepada kami. Keluarga itu merasa lega dan berterima kasih kepada Tuhan. Sujata mengatakan tidak ada yang terjadi pada Suman.

Reporter itu mengatakan, Ravish akan mengatakan keputusannya, apakah dia akan meninggalkan Wasim atau tidak. Zeenat mengatakan kami akan merayakan pelepasan Wasim sekarang. Ravish datang ke media. Semua orang melihat Ravish di tv. Media bertanya pada Ravish apa yang akan dia putuskan sekarang, keluarganya ditawan. Zeenat ingin sekali mendengarnya. Ravish mengatakan keluarga saya dalam bahaya, tetapi tentara India tidak akan pernah membungkuk kepada siapa pun, kami tidak akan membebaskan Wasim dengan harga berapa pun. Ayah ji tersenyum. Zeenat terkejut.

Reporter itu bertanya apakah kamu tidak akan meninggalkan Wasim. Zeenat marah dan melihat Daddy ji. Ravish mengatakan keluarga saya tidak hanya di dalam rumah itu, semua orang India adalah keluarga saya, saya tidak dapat mempertaruhkan jutaan nyawa, melepaskan Wasim seperti ancaman, bahkan orang-orang di rumah itu akan mengharapkan ini dari saya, mereka tidak akan sujud untuk teroris, saya datang ke sini untuk mengorbankan keluarga saya, karena saya tidak bisa memberikan pengorbanan negara saya, Jai. Keluarga merasa bangga melihat Ravish.

Orang-orang memuji Ravish, dan memanggil keluarga Ravish sebagai keluarga mereka. Ayah ji bilang aku bangga padamu, putraku. Asap Zeenat. Dia mengatakan kamu semua tersenyum, datang ke sini. Dia membuat keluarga berdiri di titik pistol.

Daddy ji bilang aku akan terluka jika Ravish tidak melakukan ini, aku akan mengatakan dia bukan darahku. Suman mengatakan dia adalah anakku, apakah menurutmu dia akan menipu negara untuk keluarga, tidak mungkin, kamu pikir mata kita akan takut, lihat di mata kita, kamu tidak akan menemukan rasa takut.

Vividha mengatakan para pejuang hebat dilahirkan di tanah ini, bahkan jika anak-anak tidak diberikan pelatihan dalam pertempuran, mereka terlahir sebagai pejuang. Sujata mengatakan kamu harus menunggu selamanya untuk melihat ketakutan di mata kita. Dadi Bua mengatakan melakukan apa saja, tetapi pesta untuk merayakan dengan Wasim dibatalkan. Atharv mengatakan iya. Kalindi meminta Zeenat untuk apa yang dia tunggu, tembak kami jika kamu memiliki keberanian. Mereka semua tersenyum. Zeenat menatap mereka. Mereka semua berpegangan tangan.

Precap:
Atharv bertanya apakah game ini bibi. Zeenat mengatakan ya, permainan kematian. Dia mengarahkan pistol ke Vividha. Atharv mengarahkan senjatanya ke dahinya dan mengatakan tidak ada bibi, jangan bunuh Vividha, bunuh aku, aku sangat kuat.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar