Senin, 23 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 209 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 209

Episode dimulai dengan Ravish mengatakan saya juga tahu beberapa undang-undang, saya tidak melanggar hukum, saya telah menyelamatkan hidup seseorang. Dia mengatakan apa yang sipir lakukan, dia mencoba memberikan kejutan mental yang mematikan kepada Atharv dan Vividha. Inspektur terkejut dan mengatakan saya tidak akan meninggalkan sipir itu.

Vividha mengatakan kita tahu Atharv tidak bisa membunuh Guddi, biarkan dia ada di sini. Inspektur berkata baik, saya akan memberi kamu waktu karena ini adalah rumah Vashisht, tetapi kami harus segera menangkap Atharv. Atharv memberi tahu Sujata bagaimana Vividha menyelamatkannya. Suman berpikir aku pikir masalah itu sudah berlalu, tetapi Vividha mulai memata-matai lagi. Kalindi menelepon seseorang dan mengatakan Atharv kembali ke rumah.

Vividha mengatakan aku harus menangkap pelakunya dengan cara apa pun. Dia mengingat kata-kata Atharv. Dia mengatakan siapa yang punya motif membunuh Guddi. Dia melihat bayangan di belakangnya. Dia melihat dan terluka. Ravish datang dan bertanya bagaimana kamu terluka. Dia bilang aku baru saja berbalik dan ... Dia mendapat kotak pertolongan pertama. Dia bertanya apa ini. Ravish memeriksa jaket dengan cat cetak di atasnya. Vividha menunjukkan padanya cetak kucing. Dia kaget. Dia mengatakan itu berarti ini adalah kucing hitam, yang dikatakan Atharv kepada kami, itu berarti ketika orang itu mendorong Guddi ke bawah, dia telah memakainya, itulah mengapa Atharv mengatakan tentang mobil hitam.

Ravish berpikir pelakunya telah memakai ini sehingga dia bisa bersembunyi dalam kegelapan. Vividha mengatakan bahwa dia ikut campur dalam diri kita. Ravish mengatakan tautannya terhubung, bagaimana menghubungkan mantel ini dengan pelakunya. Dia menunjukkan jaket itu kepada Atharv. Atharv mengatakan ini adalah kucing hitam seperti saya.

Atharv bertanya apakah kamu yakin, ketika Guddi turun, apakah kamu melihat ini. Dia mengatakan ya, dia telah mendorong Guddi. Ravish bertanya apakah kamu melihat sesuatu, menonton atau berdering. Atharv bertanya apakah kamu marah, kucing tidak memakai jam, tidak tahu bagaimana tangannya. Ravish mendapatkan sarung tangan di jaketnya. Atharv mengatakan ya, ini adalah tangan kucing hitam. Atharv bertanya apakah saya bisa memilikinya. Ravish memberi tahu Vividha tentang perjuangan Atharv dan Guddi.

Vividha mengatakan iya. Dia meminta Atharv untuk berpikir dengan baik, apakah dia dan Guddi bertarung hari itu. Atharv mengatakan ya, Guddi tidak memberi saya foto, jadi saya bertarung dengannya. FB menunjukkan Guddi melihat foto Atharv dan Vividha. Atharv memintanya untuk memberikan foto. Guddi tidak mendengarkan. Dupatta-nya terjebak di leher. Atharv membantunya. Dia tidak memberikan foto. FB berakhir. Vividha bertanya foto apa. Atharv mengatakan kamu dan foto saya, seperti ini, yang dekat. Ravish terlihat.

Vividha mengatakan itu berarti Guddi akan menunjukkan foto itu kepada semua orang hari itu. Ravish mengatakan Guddi sangat mencintaimu, mengapa dia melakukan ini. Vividha mengira saya tidak dapat memberi tahu kamu bahwa Guddi mencintai kamu. Dia mengatakan Guddi dan aku bertengkar dan dia sangat kesal padaku, di mana pics itu sekarang. Ravish mengatakan jangan khawatir, saya memiliki pendrive itu, ketika saya pulang, saya tahu ada sesuatu yang mencurigakan dan mendapat pendrive. Aku memeriksanya dan menyimpannya bersamaku, itu digunakan untuk pemerasan. Vividha mengatakan saya memberikan foto kami ke Guddi untuk menyimpannya, laptopnya…. Ravish mengatakan itu denganku, jangan khawatir, aku yakin mantel ini bisa membuat kita mencapai pelakunya. Vividha mengatakan apa yang akan kita lakukan sekarang, kita menginginkan bukti.

Atharv mengatakan saya lelah, saya lapar. Vividha mengatakan baik, segar. Aku akan mendapatkan air untukmu. Atharv mengatakan tidak, saya akan memiliki makanan di kamar kamu saja. Ravish mengatakan baik, pergi dan menyegarkan diri terlebih dahulu. Suman berbicara di telepon. Dia melihat Atharv dengan Vividha.

Atharv bertanya tentang hidangan favoritnya nangka. Vividha mengingat kata-katanya. Dia memintanya untuk menjadi kuat dan memberinya makan. Atharv mengatakan kamu terlihat seperti boneka, dan memegang wajahnya. Dia mengatakan kamu adalah teman saya, boneka saya. Ravish datang dan mengatakan Vividha saya harus bicara. Dia melihat Atharv memegang Vividha. Atharv mencium Vividha di pipinya. Ravish dan Suman kaget.

Suman pergi dan tegur Sujata. Sujata bertanya apakah Atharv melakukan kenakalan, saya minta maaf. Suman berkata Atharv telah membuat Vividha melayaninya siang dan malam, seolah-olah dia adalah istrinya, bukan Ravish, kamu datang ke sini dengan putramu dan membuat pundakku melakukan tugasnya, mengapa, tidak bisakah kamu menjaga anakmu, pundakku memiliki tanggung jawab untuk suaminya terlebih dahulu, tetapi dia selalu bersama Atharv.

Dia mengatakan Atharv telah menyentuh wajah Vividha di depan Ravish, dan bahkan mencium wajahnya sambil bercanda, aku tidak tahan ini, aku tahu dia sakit, tapi dia tidak bisa berbuat salah dengan pundakku, Vividha tidak perlu meletakkan hidupnya dengan Ravish yang dipertaruhkan dan mengelola Atharv, dia hanya mengasihani Atharv, itu tidak berarti bahwa Vividha membayar untuk bantuan apa pun. Vividha mendengar mereka dan menangis.

Precap:
Vividha pergi untuk mendapatkan resep. Seseorang menambahkan sesuatu ke dalam obat-obatan. Sujata meminta Atharv minum obat.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar