Senin, 23 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 208 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 208

Episode dimulai dengan Ravish menghentikan Vividha di pintu. Dia bilang aku merasa Atharv tidak baik-baik saja. Dia mengatakan kita perlu bukti untuk membuktikan dia tidak bersalah. Dia mengatakan kita tidak punya waktu, saya harus menghubunginya, mengapa kamu tidak mengerti, ketika dua orang saling mencintai, mereka hanya melihat dua, tetapi mereka satu, seperti saya dan Atharv, setiap kali dia terluka, saya merasakannya, seperti yang kurasakan sekarang. Jaana na dil se door diputar...  Atharv ditangkap oleh anak laki-laki bangsal. Dia mengatakan saya harus mencapai sana, tolong jangan menghentikan saya, biarkan saya pergi. Dia bilang aku akan menelepon dan bertanya tentang dia. Dia bilang aku harus pergi kepadanya.

Mereka pergi dan mencapai rumah sakit jiwa. Ravish mengatakan saya akan menjaga penjaga sibuk berbicara, kamu masuk ke dalam. Dia berterima kasih padanya. Ravish membuat penjaga sibuk dengan menunjukkan kartu identitasnya. Dia pikir saya akan datang Atharv. Dia turun dari mobil. Sebuah botol saline jatuh ke jendela. Dia terlihat. Ravish meminta penjaga untuk memberi tahu para dokter info. Dia pergi diam-diam. Atharv terikat ke tempat tidur dan berteriak minta tolong.

Dia meminta maaf kepada kepala penjara. Sipir meminta para pria untuk menyalakan mesin. Atharv bertanya apa itu. Warden mengatakan kamu akan mengetahuinya sekarang. Vividha datang ke sana dan berteriak melihat orang-orang gila. Atharv berteriak tidak. Vividha bersembunyi dari anak laki-laki bangsal. Ward boy mencarinya dan tidak melihatnya.

Dokter datang ke bangsal dan melihat sipir. Dia bertanya apa yang terjadi. Warden mengatakan saya membuat kemarahannya turun dengan memberikan guncangan. Dokter mengatakan jika dia mendapat kejutan, dia bisa mati. Warden mengatakan diam, keluar, kalau tidak saya akan membuat kamu berbaring di sini dan memberikan kejutan. Dokter pergi.

Vividha sedang mencari Atharv. Dia khawatir untuk Atharv. Warden memberi tahu Atharv bahwa sekarang kamu akan melihat bintang-bintang. Dia pergi untuk menyalakan mesin. Vividha mendengar Atharv dan datang ke sana berlari. Dia memegang tangan sipir dan menghentikannya. Ravish masih berbicara dengan penjaga. Dia bilang aku akan datang besok dan pergi. Vividha memarahi kepala penjara karena memberikan kejutan mental kepada orang yang tidak bersalah. Sipir meminta orang-orang untuk menangkapnya. Dia mendapatkan pisau dan berkata aku akan membunuh jika ada yang mendekat, tidak ada yang bisa membahayakan Atharv sampai aku di sana.

Ravish mengira Vividha terlambat, ada yang salah. Sipir menandatangani pria itu untuk menangkap mereka. Vividha berkata aku akan mengambil Atharv. Warden mengatakan dia dalam tahanan kami. Pria itu menampar Vividha dan menangkapnya. Vividha mengatakan tinggalkan aku, apa yang kamu lakukan. Atharv mengatakan tinggalkan dia. Warden berkata di rumah sakit saya, kamu mengancam saya, kamu berani, maukah kamu menyelamatkannya, pertama-tama selamatkan diri kamu, lihat apa yang saya lakukan terhadap kamu, saya akan memberikan kejutan mental kepada kamu terlebih dahulu.

Mereka menangkap Vividha dan membuatnya berbaring di tempat tidur. Atharv mendapat kilatan ingatan. Dia berteriak meninggalkanku. Atharv meneriakan Vividha dan mengalahkan para pria. Dia mengalahkan kepala penjara. Vividha meminta Atharv untuk ikut dengannya. Dia meminta Atharv untuk meninggalkan sipir. Para pria menangkap Vividha lagi. Atharv mengalahkan mereka semua dengan satu tangan. Dia meminta Atharv untuk meninggalkan mereka, kita akan pergi. Sipir mendapat suntikan. Vividha melihatnya. Dia meminta Atharv untuk melihat ke belakang.

Ravish datang dan memukul kepala sipir. Warden bertempur dengan Ravish. Ravish mengatakan saya akan mengubah suaka ke ruang gawat darurat jika kamu melakukan sesuatu, kamu akan dihukum. Ravish meminta Vividha dan Atharv untuk datang. Mereka mencoba pergi. Anak-anak lelaki lingkungan menghentikan mereka. Ravish mengelola mereka, dan meminta Vividha untuk mengambil Atharv dan pergi. Dia menolak. Ravish bersikeras. Penjaga datang untuk mengalahkan Ravish. Atharv mengalahkan penjaga karena memukul kaptennya. Vividha ditangkap oleh penjaga lain, yang menyimpan pisau di lehernya. Atharv dan Ravish terkejut melihatnya.

Ravish mengambil pisau dari bajunya dan melemparkannya ke bahu penjaga. Penjaga itu jatuh. Ravish berteriak berlari dan membawa Atharv dan Vividha. Mereka pergi. Vividha drive. Atharv berteriak, kami menang dan mencium Vividha di pipinya. Ravish terlihat. Atharv meminta Ravish untuk maju dan mencium pipinya juga. Dia bertanya pada Ravish apakah kau ingin ciuman lagi. Ravish mengatakan tidak, aku baik-baik saja. Senyum Ravish dan Vividha. Atharv mengatakan melihat Kapten saab terlihat bagus ketika dia tersenyum. Senang kamu zindagi diputar...  Mereka semua tersenyum bahagia.

Pagi harinya, mereka sampai di rumah. Ravish mengatakan saya tidak bisa mempercayai ini, bagaimana mereka bisa melakukan ini dengan Atharv, itu adalah kejahatan hukum, saya tidak akan meninggalkan mereka, saya pikir kita harus mengalihkan Atharv keluar dari kota, sehingga tidak ada yang tahu tentang dia, Vividha kamu melakukan pemesanannya , kita harus mengambil obat-obatannya juga, saya akan berbicara dengan Maa. Atharv meminta makanan. Vividha bilang aku akan membuatkan makanan untukmu.

Mereka memasuki rumah. Mereka terkejut melihat inspektur di rumah. Atharv mengatakan kamu datang lagi ke sini. Sujata memeluk Atharv dan bertanya bagaimana kabarmu. Atharv mengatakan saya baik-baik saja, tetapi hal buruk akan terjadi. Suman bertanya pada Ravish apa yang terjadi, inspektur mengatakan kepada saya bahwa kalian membuat Atharv lari dari suaka. Inspektur mengatakan kamu mengambil hukum di tangan kamu. Vividha berkata Atharv tidak bersalah, kami akan membuktikan ini, tidak perlu menangkapnya atau membawanya ke suaka. Inspektur mengatakan penyelidikan kepolisiannya, bukan milikmu, aku harus menangkapmu karena melanggar hukum. Mereka terkejut.

Precap : Suman mengatakan pada Sujata bahwa kamu mendapatkan putra kamu dan membuat bahu saya melakukan tugasnya, putra kamu selalu bersama Vividha, seperti dia adalah istrinya, ia menyentuh Vividha dan mencium wajahnya juga sambil bercanda, apakah Vividha memiliki hubungan dengan kamu dan Atharv

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar