Senin, 23 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 206 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 206

Episode dimulai dengan Atharv mengatakan aku telah melempar Guddi ke bawah. Dia memakai topeng kucing. Itu jatuh. Vividha menangis. Dia bilang aku memegang lehernya seperti ini dan menunjukkan memegang vas. Dia bilang aku mencekik lehernya seperti ini, dia menangis dan aku melemparnya ke bawah. Dia menjatuhkan vas itu. Dia terkejut.

Vividha bangun dari mimpi buruk. Dia mengatakan kepada Ravish bahwa Atharv tidak melakukan apa-apa, kita hanya berpikir, itu tidak benar, bahkan jika kita berpikir Atharv melakukan ini dalam kegilaan, Sujata tidak pernah bisa melakukan ini untuk menyelamatkannya, dia adalah wanita etika, dia tidak akan pernah menutupi kejahatan, dia akan berdiri dengan kebenaran.

Ravish mengatakan baik, maka sidik jari Atharv tidak akan cocok dengan pelakunya, kita pasti akan melakukan itu, saya menelepon polisi dan petugas forensik di rumah untuk mendapatkan sidik jari Atharv, saya berdoa agar sidik jarinya tidak cocok, kita harus melakukan ini sebelum Sujata datang. Vividha mengatakan tidak, Sujata tidak akan pernah membiarkan tes ini terjadi, salahnya untuk bersembunyi darinya. Dia mengatakan saya tidak ingin melukai dia melakukan hal ini di depannya, jika sidik jari cocok, kita harus memberitahunya. Dia bilang aku merasa salah, kita seharusnya tidak melakukan ini.

Sujata berdoa untuk Atharv. Dia bertanya apa kesalahan Atharv, bahwa dia mencintai seorang gadis, dia disalahkan karena pemerkosaan dan pembunuhan, saya selalu berdoa untuknya, membuat Atharv saya baik-baik saja, sehingga kita berdua bisa pergi dari sini dan menjalani hidup kita, dan belajar untuk tersenyum lagi.

Atharv menyapa semua orang. Kalindi meminta Vipul untuk melihat saluran hiburan secara gratis. Vividha memintanya untuk menjaga tangannya di mesin. Dia bilang aku akan pendek. Dia memegang tangannya dan menunjukkan tidak ada yang terjadi. Dia memintanya untuk menjaga tangannya sekarang. Dia memintanya untuk menjaga tangannya.

Dia menatapnya dan tersenyum. FB menunjukkan momen lama mereka. Atharv tersenyum saat sidik jarinya diuji. Ravish dan semua orang melihat. Dia mengingat Atharv dan momen-momen lamanya. Mesin berbunyi bip. Vividha mengatakan saya tahu itu tidak akan cocok, Atharv tidak dapat melakukan ini. Pria itu mengatakan pertandingannya. Mereka semua kaget. Atharv mengatakan ini pertandingan dan menunjukkan tangannya dengan gembira. Pria itu mengatakan sidik jari Atharv di leher Guddi. Sujata datang ke sana dan terkejut.

Sujata menjatuhkan piring aarti. Semua orang melihatnya. Atharv mengatakan Sujata, melihat pertandingannya. Dia bertanya apa yang terjadi di sini dengan Atharv, mengapa tidak ada yang memberitahuku. Vividha mengatakan agar peralatan kamu diperiksa ulang, itu bukan sidik jari Atharv. Pria itu mengatakan kami telah memeriksa ulang, tidak ada masalah dalam mesin. Vividha mengatakan tidak, ini tidak boleh terjadi. Ravish mengatakan santai, sidik jari cocok. Orang-orang asylum mental dipanggil.

Sujata mengatakan tidak, Atharv bukan pembunuh. Pria itu memintanya untuk mengerti. Vividha mengatakan kamu tidak dapat membuktikan bahwa Atharv adalah pelakunya, ia telah menyelamatkan hidup Guddi, bagaimana ia bisa membunuhnya. Pria itu mengatakan kondisi mentalnya tidak baik.

Sujata mengatakan putraku tahu untuk menyelamatkan hidup, bukan untuk mengambil kehidupan. Ravish bilang aku mengerti, tapi kita harus bertindak. Vividha bertanya bagaimana kamu bisa mengatakan ini, kamu tahu keadaan Atharv. Pria itu mengatakan kita harus menempatkannya di rumah sakit jiwa.

Sujata bertanya apa. Atharv terlihat. Vividha mengatakan kamu tidak bisa membawanya ke mana pun, ia tidak melakukan apa pun, mengapa kamu melakukan ini. Suman mengatakan Vividha, aku tahu kamu merasa buruk, apa yang bisa kita lakukan, kita harus melakukan apa yang benar, kita harus membiarkan hukum melakukan tugasnya.

Sujata mengatakan kamu melakukan kesalahan yang sama dengan apa yang terjadi di masa Situram, saat itulah kebenaran Atharv keluar, jangan lakukan ini. Dia menangis. Vividha bilang aku tahu, tidak ada yang mendengarkan. Sujata memohon kepada mereka untuk meninggalkan Atharv. Vividha pergi dari sana.

Ravish mengejarnya. Vividha mengatakan saya akan menunjukkan laporan medis kepada petugas, dia bersikap seperti anak yang tidak bersalah, kamu mengatakan kepada mereka bahwa dia menyelamatkan saya dari Situram. Ravish memintanya untuk menjadi kuat, untuk perbaikan Atharv. Dia bilang dia tidak bersalah. Dia mengatakan bahkan secara tidak sengaja, dia terlibat dalam kematian Guddi, kita harus membantu hukum. Dia mengatakan bahkan jika ini terjadi, Atharv tidak bersalah, saudaraku meninggal, baik, aku akan menarik kasusnya, aku tidak akan membiarkan Atharv pergi. Dia membuatnya duduk. Dia mengatakan kasus kepolisiannya, tidak akan ada yang terjadi jika kamu menarik kasus.

Dia mengatakan apa lagi yang akan dia tanggung karena aku, aku bertanggung jawab atas negaranya. Dia bilang aku mengerti segalanya. Dia mengatakan berapa banyak lagi hukuman yang akan ditanggung Atharv. Dia mengatakan mencoba memahami, hukum tidak bisa menghukum orang sakit jiwa. Dia mengatakan kami akan memperlakukannya di rumah. Dia mengatakan hukum tidak akan membiarkan dia bebas, kondisi mentalnya tidak baik, dia bisa menjadi bahaya bagi siapa pun. Dia bilang tidak, dia tidak berbahaya, jangan gunakan kata yang salah. Dia mengatakan mendengarkan, saya minta maaf, kami harus membiarkan mereka mengambil Atharv. Dia memintanya melakukan sesuatu. Dia meminta maaf.

Dia mengatakan saya selalu menyelamatkan Atharv. Atharv datang membawa tasnya, dan mengatakan semua orang menungguku, aku akan pergi piknik. Dia menunjukkan tasnya dan mengatakan saya tidak mendapatkan botol air, ikut saya, katakan selamat tinggal kepada saya. Dia menangis. Dia membawanya. Ravish terlihat sedih.

Atharv menuruni tangga dan bilang aku akan pergi piknik. Dia mengambil botol air dari Sujata dan bertanya mengapa kamu menangis, jangan menangis, aku akan segera kembali dalam 2-4 jam. Atharv berterima kasih pada Ravish karena mengirimnya ke udara bebas dan menepati janjinya. Dia mengatakan saya juga akan pergi keluar dan menikmati, saya ingin bebas. Ravish mengatakan ini lebih baik daripada piknik, seperti misi, lakukan seperti yang mereka katakan. Sujata dan Vividha menangis.

Atharv mengatakan saya akan menang dan datang, Sujata tidak menangis, saya akan sangat merindukan kamu, saya tidak tahu siapa ibu saya, tetapi kamu seperti ibuku. Sujata menangis dan mengingat kata-katanya. Atharv memanggilnya Maa dan tersenyum. Dia menangis.

Precap : Ravish memeluk Vividha dan memintanya untuk tidak menyalahkan dirinya sendiri, itu bukan kesalahannya. Sujata menyalahkan Vividha dan mengatakan kamu adalah bayangan buruk, kamu memberi Atharv kehidupan yang lebih buruk daripada kematian, kamu tidak akan pernah mendapatkan kedamaian. Vividha menangis.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar