Jumat, 13 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 17 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 17

Episode dimulai dengan Kailash marah mengejek Atharv saat berbicara dengan Ankit. Atharv menjawabnya dengan baik. Sujata khawatir dan berkata aku akan pergi dan melihat Atharv. Paman menghentikannya dan memintanya untuk tidak pergi ke sana, dia seharusnya makan makanan tepat waktu dan Atharv tidak akan pergi ke sana.

Dia mengatakan kamu mendapat kesempatan untuk mengejek saya, saya akan pergi ke sana dan membawa Atharv. Dia bilang aku akan ikut. Kailash mengatakan aku harus menjelaskan Ankit, mengapa aku memberitahumu. Atharv mengatakan mengapa kamu tidak dapat memberi tahu saya secara langsung, saya berdiri di sini, katakan langsung kepada saya. Kailash mengirim Vividha untuk mendapatkan air untuk Atharv dan mengirim semua orang dari sana.

Dia meminta Atharv untuk mencoba memahami apakah dia memiliki indra. Dia mengatakan kamu akan membawa putriku ke Pushkar dan datang ke sini kapan saja, aku tidak akan tahan ini, jarak antara rumah kami adalah berdasarkan status, bukan kilometer, jangan lupa, dan makanan ini ... terima kasih Sujata untuk sisiku, dia telah mengambil peduli pada putriku. Dia bertindak manis melihat Vividha datang dengan air.

Atharv mengatakan Sujata membuat makanan seperti Vividha yang ingin datang sendiri, jika ibuku tidak lapar menunggu Vividha, aku tidak akan datang ke sini dengan makanan, seseorang seharusnya tidak berjanji jika tidak bisa memenuhi, aku akan pergi.

Kailash mengatakan mungkin aku tidak bisa menjelaskan, siapa pun bisa mengatakan rumor, aku punya dua anak perempuan muda di rumah, tentang nilai-nilai. Atharv mengatakan maaf, saya tidak membawa Vividha ke Pushkar, dia mendatangi saya sendiri, dan saya membuatnya aman, nilai-nilai ini diberikan kepada saya oleh Maa saya, bukan ayah saya.

Atharv mengatakan nilai tidak memiliki hak cipta dari orang kaya dan miskin, ingat Krishna dibesarkan di antara orang miskin dan Kamsa dibesarkan di istana. Dia pergi, sementara Vividha mengejarnya. Kailash marah. Dia bertanya apakah Sujata tidak memiliki makanan. Dia bertanya oh benar-benar, bagaimana itu penting. Dia bilang aku akan datang tapi ... Atharv pergi.

Paman menendang sepeda dan itu tidak dimulai. Sujata mengatakan sampahnya, tentang umur berapa ini, membuang ini di tempat barang rongsokan. Kailash bertanya pada Vividha mengapa kau tidak memberitahunya tentang makan malam. Dia mengatakan saya mengatakan sambil melayani kamu makan malam, dan Atharv datang. Dia bilang kau seharusnya memberitahuku lebih awal, aku mengajari putriku berjalan dengan kepala tinggi, tidak membungkuk, aku lapar, maukah kau menyajikan makanan atau tidak. Dia memberinya makanan.

Atharv mencapai rumah. Sujata bertanya apa yang terjadi, apakah semuanya baik-baik saja. Atharv marah dan mengatakan Vividha sudah memiliki makanan, saya tidak tahu dia akan melakukan ini, saya pikir dia menghormati kamu, tetapi saya lupa dia adalah putri Kailash. Sujata bertanya apakah dia mengatakan sesuatu. Atharv mengatakan kamu menemukan pria yang sederhana, tetapi dia tidak.

Kailash melihat bekal dan mengatakan makanan berminyaknya, saya tahu makanan oleh Sujata akan sangat miskin, mereka adalah orang yang murah. Dia memintanya untuk melemparkan makanan untuk anjing, dan menghentikan Vividha dari pertemuan Atharv dan Sujata.

Sujata memberitahu Atharv bahwa Kailash adalah penatua. Atharv bertanya apa yang kamu katakan tentang usia atau statusnya, tidak ada yang terjadi di sana, mengapa kamu takut padanya, seolah-olah kami mengambil pinjaman darinya, dan dia akan datang kepada kami.

Sujata khawatir. Paman mengalihkan Atharv. Atharv meminta Sujata untuk memahami siapa orang yang mereka cintai dan siapa yang tidak. Di malam hari, Vividha pergi untuk makan makanan yang dibuat oleh Sujata. Dia mengatakan Atharv mengatakan begitu seolah-olah aku dengan sengaja tidak mengunjungi rumahnya. Dia suka makanan dan halwa.

Atharv marah dan mengatakan bahwa orang harus menghormati perasaan orang lain juga, dia hanya membuat alasan. Dia mengatakan saya tidak membuat alasan, dia seharusnya pernah mendengar saya sekali, apakah dia bertanya apa masalahnya, bagaimana saya bisa pergi ketika Papa memiliki masalah besar, lain kali ketika saya bertemu Sujata, saya akan bertanya kepadanya mengapa Atharv selalu marah.

Pagi harinya, Kailash meminta Uma untuk mengirim bekal dengan beberapa permen di dalamnya. Vividha mengatakan aku makan makanan dari makan malam di malam hari, aku merasa sangat buruk, Sujata dikirim bekal oleh cinta, kamu mengajari saya kita tidak boleh membiarkan kerja keras siapa pun sia-sia, apakah saya melakukannya dengan benar. Dia bilang ya benar. Dia meminta Uma untuk mengirim bekal. Vividha mengatakan tidak masalah, saya akan menerimanya.

Dubey memberitahu Kailash untuk melakukan sesuatu. Kailash mengirimnya. Dia memberitahu Vividha bahwa Ankit akan pergi. Vividha mengatakan aku akan menghabiskan waktu dengan Payal dan berterima kasih kepada Sujata. Kailash mengatakan kota kecilnya dan orang-orang memiliki pola pikir kecil, mereka akan membuat berita dan merusak nama kamu dan Guddi, menjauh dari Sujata dan Atharv. Dia mengatakan baik, Ankit kamu berterima kasih Sujata dari sisiku. Dia bilang baik.

Ankit pergi untuk memberi bekal ke Sujata dan bertanya mengapa dia tidak mengirim Atharv untuk mengambil bekal. Atharv bilang aku tahu kamu sibuk, bahkan kita sibuk. Ankit bertanya siapa yang memintamu untuk mendapatkan bekal, kamu tidak memiliki pekerjaan apa pun. Atharv mengatakan ya, saya akan mengajukan beberapa pertanyaan untuk melihat kecerdasan kamu. Dia bertanya, dan jawaban Ankit salah. Atharv menunjukkan pengetahuannya.

Sujata bertanya pada Ankit bagaimana kuliahnya berlangsung. Atharv meminta Ankit untuk memiliki kecerdasan, daripada hanya membuat tubuh. Paman bilang ya, pria harus punya pikiran. Ankit bertanya apakah kamu mengolok-olok saya. Atharv mengatakan tidak, kamu adalah lelucon berjalan, Saya lulusan Delhi univ dan di sini saya menjalankan peternakan sapi perah. Sujata berhenti Atharv dan bertanya apakah Vividha menyukai makanan. Ankit mengatakan dia tidak memiliki makanan, kami tidak menyia-nyiakan makanan dan memberi makan anjing-anjing. Dia pergi. Atharv marah.

Precap : Atharv mengkonfrontasi Vividha karena memberi makan makanan kepada anjing, karena Ankit mengatakan kepadanya kebenaran pahit. Dia memperingatkan dia untuk menjauh dari Sujata.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar