Sabtu, 21 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 167 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 167

Episode dimulai dengan Vividha bertanya pada Ravish bahwa dia dekat bahwa dia datang segera setelah panggilannya. Dia bilang ya, beberapa orang datang untuk menemuiku, mereka pergi, kamu tidur sekarang. Vividha berpikir ada sesuatu, itu seseorang, bukan Atharv. Vipul melihatnya dari jendela dan pergi. Dokter memeriksa Atharv. Sujata bertanya apakah dia akan baik-baik saja.

Dokter berkata saya memberinya obat-obatan, berhati-hatilah dengan obat-obatan baru, overdosis mungkin berbahaya. Sujata bilang aku memberinya obat seperti katamu. Dia mengatakan itu tidak mungkin, ini overdosis. Dia bilang kamu menulis 3 tablet. Dia bertanya apa, saya menulis 1 tablet. Dia menunjukkan resepnya. Dia mengatakan tidak, saya menulis 1, seseorang telah ditimpa dan membuatnya 3, berhati-hatilah, jagalah dia. Dia pergi. Sujata berpikir Ravish memberikan resep ini kepada saya dan tidak ada yang menyentuhnya, bagaimana ini bisa terjadi, apakah Ravish ...

Di pagi hari, Suman bertanya apa, hantu? Vividha mengatakan ya, saya merasa seseorang ada di sini, saya merasa seseorang mengikuti saya, saya tidak melihat siapa pun, saya mendengar suara aneh seperti seseorang berteriak, hari ini saya merasa seseorang menyentuh saya. Keluarga terkejut. Aditi bilang aku percaya padamu, ini mungkin benar, karena ada rumah lain di tanah ini, dan pemilik itu datang sebagai hantu. Bhoomi mengatakan ya, saya juga melihat hantu. Mereka bercanda dan tertawa.

Suman mengatakan apa yang tidak masuk akal, berhenti menakuti Vividha, tidak seperti itu. Atharv diubah. Dia meminta Sujata untuk membukanya, itu menyakitiku, aku tidak suka terjebak seperti ini. Sujata menangis dan mengatakan itu dilakukan untuk kebaikanmu. Atharv mengatakan saya akan menjadi anak lelaki yang baik, membukanya. Dia memikirkan kata-kata Ravish. Dia pikir Ravish membuat kita terkunci di sini dengan sengaja, tapi kenapa, dia pria yang baik, dia mengkhawatirkan ibunya, apakah dia menyembunyikan kita karena takut Atharv akan meminta bagiannya, jika kita tidak keluar dari sini?

Daddy ji mengatakan pada Vividha bahwa tidak ada yang seperti itu. Suman bilang rumah ini baru, jadi kamu akan merasakan ini. Dia meminta Kalindi untuk mengatakannya. Kalindi mengatakan setiap rumah memiliki cerita dan setiap keluarga memiliki rahasia, tidak ada serangan hantu di rumah ini.

Atharv meminta Sujata untuk membebaskannya. Sujata mengatakan tidak, saya tidak bisa membiarkan siapa pun melakukan ini dengan anak saya, Atharv saya gratis dan akan bebas. Dia meminta Atharv untuk menunggu, aku akan membukanya. Dia mencari kunci dan berpikir Ravish memiliki kunci. Dia melangkah keluar dari pintu lemari dan berpikir kunci akan berada di kamar Ravish, bagaimana aku akan menemukan kamarnya.

Suman mengatakan mungkin sesuatu terjadi sehingga Vividha mengatakannya. Ayah ji bilang rumah ini baru, cuaca badai, aku pikir dia akan terbiasa, santai. Sujata dan Vividha berjalan di koridor yang sama dan tidak melihat satu sama lain. Vividha pergi ke kamarnya. Sujata melihat Situram membawa mantel Ravish ke kamarnya. Dia mengikutinya. Situram mengatakan aku akan menyimpan mantelnya. Vividha bilang aku akan menyimpannya. Dia pergi. Sujata memasuki ruangan dan tidak melihat foto pernikahan Ravish dan Vividha. Dia mencari-cari kunci. Dia mendapat kunci dan surat di jaketnya. Dia mendengar suara dari kamar mandi dan bersembunyi. Ravish datang untuk mengambil Vividha. Dia pergi bersamanya, dan Sujata merindukan untuk melihatnya. Daun Sujata.

Kemudian, Ravish dan Vividha kembali ke kamar. Dia memakai jasnya. Dia bertanya apakah kamu akan keluar. Dia bilang ya. Dia bertanya apakah aku akan membuatkan teh untukmu. Dia mengatakan tidak dan menyadari kunci dan surat hilang dari mantel. Dia bertanya apa yang terjadi, apakah kamu mencari sesuatu, katakan padaku. Dia khawatir dan pergi.

Sujata membaca surat Ramakant untuk Ravish. Dia mengatakan sudah cukup sekarang, aku tidak akan menanggung ketidakadilan yang terjadi kali ini. Uma berbicara dengan Vividha dan menceritakan tentang Karwachauth. Suman mengatakan pada Daddy ji bahwa dia khawatir, Karwachauth, Vividha akan merencanakan untuk tetap cepat, bagaimana cara memberitahunya untuk tidak berpuasa. Uma bilang aku tahu kamu tidak ingin tetap cepat, tapi itu akan menyakiti keluarga.

Vividha mengatakan aku tidak akan menyakiti mereka, aku akan tetap cepat jika mereka bahagia. Suman mengatakan kamu tahu Daddy ji, Karwachauth cepat adalah abshagun untuk rumah ini, setiap kali wanita tetap cepat, sesuatu yang buruk terjadi, aku tidak bisa membiarkan Vividha tetap cepat. Ayah ji mengangguk. Vividha mengatakan aku ingin kebahagiaan Ravish, aku akan tetap cepat tetapi tidak untuk Ravish, aku bisa menjaga Karwachauth cepat untuk Atharv, tidak ada orang lain.

Pagi harinya, Suman meminta Aditi untuk menyajikan makanan untuk Vividha. Vividha mengatakan tidak, aku punya makanan pagi hari, Karwachauth hari ini, aku pikir Bhoomi juga akan cepat, tetapi semua orang sedang tidur, jadi aku tidak mengganggu siapa pun. Suman mengatakan tidak ada yang membuat Karwachauth cepat di rumah kami. Vividha bertanya mengapa.

Suman mengatakan bukan dalam tradisi kita. Vividha mengatakan bahwa ibu memanggil saya dan meminta saya untuk tetap berpuasa, saya akan menyimpannya dan melakukan puja sendirian. Suman mengatakan saya mengatakan tidak ada yang tetap cepat di sini, kamu juga tidak akan tetap cepat, ada alasan untuk tidak menjaga cepat, baik jika kamu mengerti, sarapan, Aditi melayani dia. Vividha mulai berpikir.

Precap:
Kalindi mengatakan Vividha akan menanyakan alasannya. Suman mengatakan dia tidak akan mengerti karena dia tidak tahu masa lalu kita. Vividha melihat ruangan di dalam lemari pintu dan masuk. Dia pergi untuk melihat orang itu.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar